• February 28, 2024
Perusahaan-perusahaan PH mendekati Myanmar dengan hati-hati

Perusahaan-perusahaan PH mendekati Myanmar dengan hati-hati

MYANMAR – Sudah lebih dari dua tahun sejak Myanmar membuka diri terhadap investasi asing dan ada banyak investor yang ingin memanfaatkan lahan yang hampir perawan ini.

Namun, bagi perusahaan-perusahaan Filipina, pendekatan yang dilakukan berjalan lambat dan hati-hati.

Menurut Noberto Ong, warga Filipina dan presiden Waterstone, sebuah perusahaan Burma yang memberikan nasihat hukum kepada investor baru, sulit bagi perusahaan Filipina untuk mengambil risiko dan berinvestasi di Myanmar karena mereka tidak terbiasa dengan lanskap bisnisnya.

“Sebagai orang Filipina, kami adalah orang yang terbuang. Kita satu-satunya negara ASEAN yang berbentuk pulau. Misalnya, orang Thailand dan Cina sangat mengenal orang Burma. Mereka hanya berada di garis depan dan oleh karena itu mereka bersedia mengambil risiko lebih besar dibandingkan kami karena mereka lebih memahami pasar,” kata Ong.

Filipina juga merupakan salah satu dari sedikit negara ASEAN yang tidak memiliki penerbangan langsung ke Myanmar, sehingga menjadikan transisi ini jauh lebih sulit.

“Penerbangan langsung antara kedua negara pasti akan meningkatkan hubungan kita dengan Myanmar. Kebanyakan orang Filipina tidak memahami Myanmar, jadi itulah sisi buruknya,” kata Ong.

Akibatnya, representasi bisnis Filipina di negara tersebut sangat minim dibandingkan negara-negara ASEAN lainnya. Pada tahun 2012, Myanmar menduduki peringkat ketiga terendah di antara mitra dagang Filipina di ASEAN. Hanya Kamboja dan Laos yang bernasib lebih buruk. Pada tahun yang sama, perdagangan bilateral antara Myanmar dan Filipina hanya berjumlah $47,07 juta, sangat kecil dibandingkan dengan total perdagangan sebesar $9,27 miliar antara Filipina dan mitra dagang terbesarnya di ASEAN, Singapura.

Pengiriman uang yang masuk dari Myanmar juga kecil. Menurut Bangko Sentral ng Pilipinas, para pekerja Filipina yang berbasis di sana mengirimkan uang sebesar US$150.000 ke Filipina pada tahun 2013, jumlah yang kecil dari total pengiriman uang tunai senilai $22,8 miliar yang tercatat pada tahun yang sama, dan sebagian besar berasal dari AS, Arab Saudi, Amerika Serikat. Amerika. Kerajaan, Uni Emirat Arab, Singapura, Kanada, dan Jepang.

Pembentukan kemitraan

Meskipun pada awalnya Filipina kurang memiliki pengetahuan dan kehati-hatian, kedua negara telah menunjukkan minat mereka dalam membina hubungan bisnis yang baik. Pada bulan Desember tahun lalu, Presiden Myanmar Thein Sein dan delegasi 10 perwakilannya mengunjungi Manila untuk pertama kalinya untuk memperkuat hubungan bisnis dan diplomatik antara kedua negara.

Pertemuan tersebut mencapai puncaknya dengan penandatanganan 6 perjanjian baru: bebas visa masuk selama 14 hari ke Burma bagi pemegang paspor Filipina; 4 perjanjian kerja sama ketahanan pangan, pengembangan energi terbarukan, pertukaran informasi, peningkatan perdagangan dan investasi; dan kesepakatan pembagian kontak bisnis antar kamar dagang masing-masing.

“Saya yakin bahwa kerja sama yang berkembang ini berkontribusi terhadap kemajuan dan kesejahteraan masyarakat kedua negara dan kawasan secara keseluruhan. Oleh karena itu, kami berupaya mencapai perdamaian, stabilitas dan pembangunan ekonomi karena ini adalah dua keinginan utama rakyat kami,” kata Presiden Sein saat berpidato di depan delegasi Filipina.

Kelompok perdagangan dari kedua negara juga menandatangani perjanjian serupa untuk memperkuat kerja sama antara Kamar Dagang Filipina dan Federasi Kamar Dagang Uni Myanmar. Kedua kamar telah menyatakan minatnya untuk mengadakan pameran dagang bersama dan studi banding untuk memfasilitasi kerja sama bilateral antara perusahaan yang beroperasi di Myanmar dan Filipina.

Didukung oleh perjanjian-perjanjian ini, terdapat juga gelombang masuk pekerja Filipina yang datang untuk bekerja di negara tersebut secara perlahan namun stabil. “Kami melihat peningkatan jumlah pekerja migran di Myanmar, sebagian besar di sektor telekomunikasi, serta insinyur yang dipekerjakan oleh perusahaan di sektor minyak dan gas,” kata Maria Lourdes Salcedo, wakil duta besar Filipina untuk Myanmar, kepada media setempat. majalah The Irrawaddy. Dia memperkirakan sekitar 600 orang Filipina saat ini bekerja di sana.

Menurut Ong, peluang besar ada di sektor jasa, pariwisata, dan energi. “Keuntungan kami di antara tetangga kami adalah masyarakat Myanmar melihat Filipina sebagai negara sahabat, itu harus kami manfaatkan,” kata Ong.

Perusahaan Filipina di Myanmar

Sejumlah perusahaan Filipina juga telah mengunjungi negara tersebut untuk mencari peluang investasi dan ekspansi. Menurut Salcedo, beberapa delegasi bisnis dari Filipina telah mengunjungi Myanmar dalam beberapa bulan terakhir. Hal ini mencakup perusahaan-perusahaan seperti Jollibee yang sangat digemari dan perusahaan lain di sektor makanan dan air.

Tahun lalu, sejumlah perusahaan besar menunjukkan minat mereka di Myanmar, termasuk DMCI Holdings Inc., Universal Robina Corporation (URC), First Pacific Company Ltd dan Lucio Tan’s Asia Brewery Inc. (ABI) dengan minuman energinya Cobra.

URC, yang memproduksi makanan ringan dan es teh C2 merek Jack ‘n Jill yang populer, berencana untuk berinvestasi $20 juta hingga $30 juta di Myanmar dalam tahun ini untuk mendirikan fasilitas dan mulai menjual berbagai produk. (BACA: VGK yang dipimpin Gokongwei merencanakan usaha di Myanmar)

Ayala Corporation juga telah mengirimkan sejumlah tim ke Myanmar untuk mencari peluang di bidang real estate dan perbankan. (BACA: Myanmar adalah bagian terakhir dari teka-teki ASEAN – Ayala)

Ong memulai Waterstone di Myanmar satu setengah tahun yang lalu, membantu pendatang baru dalam sistem hukum Burma. Mereka saat ini melayani seluruh wilayah ASEAN dengan 25% pelanggannya berasal dari Filipina.

“Kami membantu perusahaan yang ingin mendirikan toko di Myanmar. Kami bisa menawarkan bagaimana rasanya tinggal di sini. Apa imbalannya, bagaimana bisa hidup di sini mulai dari perumahan hingga bisa bersekolah,” kata Ong. Sejak diluncurkan, dia mengatakan bisnisnya terus berkembang.

Istrinya, Wynn Wynn Ong, juga baru-baru ini membuka perusahaan perekrutan khusus Wynn Ward Howell, yang mempekerjakan pekerja Filipina sesuai dengan kebutuhan spesifik perusahaan. “Saat klien mencari karyawan, mereka menetapkan parameternya. Karyawan harus berbicara bahasa tertentu, dll. Pekerja Filipina cocok karena budaya kami sangat mirip dan fleksibel,” kata Ong

“Di Myanmar, skala gajinya jauh lebih kompetitif dan gaya hidupnya mirip dengan Filipina. Masyarakatnya santai, tempatnya bersahabat, dan biaya hidup sangat terjangkau,” tambahnya.

Di industri telekomunikasi, Cherry Mobile mencoba menembus pasar Burma. “Kami sudah mulai melihat Myanmar pada tahun 2012. Sudah ada potensi dalam perekonomian negara berkembang di Myanmar. Begitu peluang datang dan kami menemukan seseorang untuk diajak bekerja sama, itulah saatnya kami masuk,” kata Richard Francisco, Pengembang Bisnis di Cherry Mobile Myanmar.

Namun, tidak mudah bagi mereka untuk memasuki pasar tersebut. “Persaingan sangat ketat. Kami sedang berjuang, tapi saya yakin kami bisa berhasil asalkan kami memainkan kartu kami dengan benar,” katanya.

Menurut Francisco, negara tetangga Myanmar, India dan Tiongkok, yang keduanya memiliki pasar telepon seluler dalam negeri yang sangat besar, dapat dengan mudah mendorong mereka keluar. Untuk mempertahankan keunggulan kompetitifnya, mereka harus berinovasi. “Kami mampu melakukan sesuatu yang belum pernah dilakukan oleh siapa pun – berkomunikasi dalam bahasa Burma melalui telepon. Mereka bisa melakukannya di Android, tapi tidak di ponsel biasa. Itu sulit, kami menghabiskan waktu lebih dari satu setengah tahun untuk mengembangkannya, tapi ini akan sangat bermanfaat bagi penduduk setempat,” kata Francisco.

Saat ini Cherry Mobile hanya ada di Yangon, namun tak lama lagi mereka ingin merambah ke kota lain. “Pembentukan SPBU juga sangat penting. Kepemilikan ponsel merupakan sesuatu yang baru bagi mereka, bisa saja mereka menjatuhkannya di atas meja dan merusaknya, sehingga pelayanan adalah sesuatu yang sangat penting. Sebelum merambah ke kota lain, kami perlu memastikan bisa dilayani di sana juga. Kita perlu membangun infrastruktur kita sendiri dan memperluasnya,” kata Francisco.

Tantangan

Menurut Ong, ada sejumlah tantangan besar yang dihadapi calon investor di Tanah Air.

Yang pertama adalah kerangka hukum. “Infrastrukturnya belum ada. Mereka sedang merevisi Companies Act dan menunggu versi finalnya disetujui pasar yang artinya sampai disetujui, Anda sebagai perusahaan sedang mengerjakan sesuatu yang bisa berubah besok, ”kata Ong.

Tantangan lainnya adalah biaya menjalankan bisnis di dalam negeri. “Jika Anda berinvestasi di Myanmar, Anda memerlukan ekuitas di awal. Anda harus bersabar dan memahami birokrasi dan Anda memerlukan mitra atau perwakilan lokal yang dapat menyangga porsi tersebut,” saran Ong.

“Harga tanah, properti untuk pabrik, dan perumahan untuk manajer dan ekspatriat semuanya sangat tinggi. Karena besarnya suntikan uang tunai yang dibutuhkan di awal, investasi lebih baik diserahkan kepada perusahaan multinasional,” tambahnya.

Tantangan ketiga adalah menemukan tenaga kerja. “Setelah lebih dari 40 tahun tertutup dari dunia luar, Myanmar menderita kekurangan tenaga terlatih mulai dari tingkat eksekutif hingga tingkat teknis,” kata Ong, yang mendatangkan pelatih dari Filipina dan Burma yang bisa berbahasa Inggris untuk menciptakan pelatihan baru. tenaga kerja. .

Tantangan terakhir adalah pola pikir masyarakat. “Masyarakat Burma kini melihat negara mereka sendiri sebagai sebuah peluang, namun mereka harus memahami bahwa jika mereka ingin menjadi bagian dari komunitas dunia, mereka harus menerima beberapa perubahan. Terkadang ada sikap tidak fleksibel atau keras kepala yang bisa menguji kesabaran Anda, sehingga Anda harus menyiasatinya dan mencari cara untuk mengubah sistem,” kata Ong.

Menurut Francisco, tantangan terbesarnya adalah distribusi dan sistem perbankan yang sedang berkembang. “Mendapatkan barang dari sini ke sana sulit. Terbang ke sana tidak mudah karena harus transfer ke negara lain. Distribusi ke seluruh negeri juga sulit karena infrastrukturnya,” ujarnya.

“Perbankan antara keduanya juga sulit karena Myanmar tidak melakukan perdagangan langsung dengan Filipina. Kita harus kreatif dan menanganinya secara ad hoc,” tambahnya.

Namun, terlepas dari kendala awal ini, Ong mengatakan bagi mereka yang ingin berinvestasi, sekaranglah waktunya. “Myanmar adalah cita rasa abad ini. Anda sadar bahwa jika Anda tidak melakukannya sekarang, tetangga kita akan mendahului kita. Mereka sudah lama mengawasi negara ini. Ini akan terlambat dalam dua tahun. Kalau mau pangsa pasar, mulai hari ini juga,” kata Ong. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney