• May 26, 2024
Perusahaan rokok ‘bermain-main dengan kami’

Perusahaan rokok ‘bermain-main dengan kami’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perusahaan-perusahaan tembakau melakukan persediaan berlebih sebelum undang-undang pajak dosa yang direformasi diberlakukan untuk menghindari pajak yang lebih tinggi, kata CFO

MANILA, Filipina – Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR) tidak akan langsung merasakan dampak reformasi undang-undang pajak dosa karena perusahaan rokok telah “menimbun terlalu banyak” produk mereka sebelum undang-undang tersebut diterapkan, kata Menteri Keuangan Cesar Purisima.

Purisima mengatakan tahun 2013 bukanlah tolok ukur yang baik untuk melihat dampak pajak dosa yang lebih tinggi. BIR akan melihat dampaknya pada tahun 2014.

“Mereka bermain-main dengan kami. Stoknya lebih banyak dari biasanya,” katanya.

Dia mengatakan perusahaan tembakau ingin “mendiskreditkan” undang-undang tersebut. “Masukan awal yang diberikan kepada saya adalah mereka punya stok dari rezim lama. Sekarang bulan Maret dan mereka mungkin akan menarik stok mulai bulan Desember. Kemudian mereka akan membuat kampanye yang mengatakan ‘itu tidak berhasil, kita harus mengubahnya’.”

“Maksud kami, ini adalah reformasi struktural dan memerlukan waktu. Ketika sudah beroperasi, Anda akan melihat manfaatnya seperti yang kami perkirakan,” tambahnya.

James Lafferty, manajer umum British American Tobacco (BAT), mengatakan hal yang sama dalam konferensi pers pada bulan Februari. Ia mengatakan dampak dari undang-undang pajak dosa yang baru ini baru akan terlihat pada pertengahan tahun 2013 karena produksi besar-besaran yang dilakukan oleh sebagian besar perusahaan tembakau sebelum undang-undang tersebut diberlakukan.

“Buktinya cukup sederhana. Faktanya harga (pabrik) tidak mengalami kenaikan di pasaran (sejak diterapkannya undang-undang pajak dosa). Hanya ada dua (alasan) mengapa harga tidak naik. Yang pertama adalah praproduksi tersebar luas di bawah tarif cukai yang lama, dan itulah mengapa mereka tidak perlu menaikkan harga, atau kedua, pemerintah menelan selisihnya, dan saya tidak percaya,” kata Lafferty.

Menurutnya, praktik produksi dalam jumlah besar sebelum pajak lebih tinggi adalah sah. “Seperti yang kita ketahui, ketika ada reformasi cukai seperti ini, perusahaan melakukan pra-produksi sesuai tarif cukai yang lama. Ada berbagai macam rumor di pasar ini bahwa volume selama beberapa bulan diproduksi dengan tarif cukai lama sebelum perubahan undang-undang perpajakan. Pertanyaan besarnya adalah berapa banyak yang pra-produksi? Kita sudah memasuki dua bulan dan kenapa belum bergerak?”

Republic Act 10351, yang menaikkan pajak atas apa yang disebut sebagai produk dosa, tembakau dan alkohol, diterapkan pada bulan Januari dengan tujuan mengumpulkan lebih dari P33 miliar ($800 juta) pada tahun 2013 saja.

Sebagian besar dana tersebut akan dibelanjakan untuk program layanan kesehatan pemerintah. – Rappler.com

Data HKKeluaran HKPengeluaran HK