• April 23, 2024
Perusahaan semen adalah ‘kerusakan tambahan’ dari EO pertambangan

Perusahaan semen adalah ‘kerusakan tambahan’ dari EO pertambangan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Salah satu pemain utama semen khawatir bahwa EO Pertambangan dapat mengancam kelangsungan investasi jangka panjang mereka

MANILA, Filipina – Eksekutif salah satu produsen semen terkemuka di negara itu, Holcim Philippines Inc., mengatakan operasi mereka mungkin akan terganggu dan investasi mereka mungkin terancam akibat kebijakan pertambangan yang baru-baru ini dikeluarkan oleh Presiden Aquino.

“Kami adalah (a) kerusakan tambahan (Perintah Eksekutif Presiden Aquino 79),” keluh COO Holcim Filipina Roland van Wijnen saat konferensi pers, Selasa, 31 Juli.

Ia menyampaikan kekhawatiran industri semen terhadap ketentuan EO 79 yang dapat mengancam kemampuan perusahaan semen untuk melakukan investasi yang diperlukan untuk menjamin pasokan semen di masa depan dan kelangsungan investasi mereka saat ini.

“Aplikasi penambangan adalah hal normal dalam bisnis kami. Ini bukan sesuatu yang bisa kita hentikan, katakanlah, dalam 5 tahun,” kata van Wijnen, mengacu pada akses terhadap bahan baku dalam negeri, yang memerlukan izin pertambangan.

Van Wijnen mengatakan EO 79 tidak membedakan penambangan logam untuk emas, nikel, dan tembaga, serta jenis penambangan nonlogam yang dilakukan perusahaannya untuk mengekstraksi batu kapur yang dibutuhkan untuk memproduksi semen.

Ia menjelaskan, berbeda dengan penambangan logam mulia, penambangan yang mereka lakukan memiliki volume tinggi dan keuntungan rendah. Sebagian besar pabrik semen berlokasi di daerah terpencil sehingga memiliki akses terhadap bahan mentah, seperti batu kapur dan silika, yang diekstraksi.

Izin penambangan

Dia mengutip Pasal 4 EO yang memberlakukan moratorium perjanjian mineral baru sambil menunggu undang-undang bagi hasil antara pemerintah dan perusahaan pertambangan. Dia mengatakan hal ini dapat menunda proses normal perusahaan semen dalam membuka tambang baru setelah tambang lama sudah habis.

“Jika kita ingin membangun kapasitas baru, kita mungkin harus membuka tambang baru bersama-sama. Mengelola tambang kami saat ini berarti kami dapat menyelesaikan di satu area dan memulai di area lain,” ujarnya.

Sementara itu, persyaratan dalam Pasal 6 mengenai penawaran yang kompetitif untuk lahan-lahan petak yang rusak dapat menghalangi mereka untuk memperbarui kontrak di lokasi pertambangan di wilayah di mana mereka telah melakukan investasi besar.

Van Wijnen menjelaskan bahwa banyak dari rencana mereka dibuat setengah abad kemudian karena mereka bekerja dalam siklus operasi 7 hingga 10 tahun. Diperlukan waktu hingga 20 tahun untuk memulihkan investasi awal pabrik semen.

Dia mengatakan mereka merencanakan investasi mereka dengan pemahaman bahwa setelah 25 tahun pertama berada di wilayah pertambangan, mereka berhak untuk memperbarui. Jika perusahaan lain memenangkan tender untuk lokasi tambang yang mereka miliki di dekat pabrik yang sudah ada, mereka akan kesulitan mendapatkan batu kapur yang mereka perlukan untuk pabrik tersebut.

Penghalang jalan bagi investasi

Van Wijnen menekankan bahwa EO 79 cukup untuk membuat perusahaan asing mempertimbangkan kembali investasi di Filipina.

Holcim Filipina yang terdaftar adalah unit lokal dari Holcim Ltd. yang berbasis di Swiss. Van Wijnen menekankan, perusahaan semen tersebut menguasai sekitar 34% hingga 35% pasar Filipina.

“Kami tidak akan kehabisan semen, namun hal ini akan menimbulkan kekhawatiran besar dari para pemegang saham utama kami di Zurich karena mereka harus menyetujui investasi baru yang signifikan. Dan jika kita tidak bisa memberi mereka kepastian bahwa kita memiliki cadangan devisa untuk 25, 50, 75 tahun, mereka mungkin akan sedikit khawatir apakah ini tempat yang tepat untuk berinvestasi.”

Perusahaan semen seperti Holcim mencapai volume penjualan yang kuat pada tahun 2012 berkat peluncuran lebih banyak proyek pemerintah dan sektor swasta pada tahun ini.

Namun van Wijnen mengatakan perusahaan-perusahaan semen bekerja sama untuk mendukung sejumlah upaya yang mereka harap akan dilakukan oleh pemerintah Filipina agar mereka tetap memperoleh keuntungan. – Rappler.com

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Togel SDY