• February 23, 2024
Perusahaan tembakau semakin kreatif

Perusahaan tembakau semakin kreatif

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Larangan tersebut memaksa perusahaan-perusahaan tembakau untuk beriklan secara halus dengan mempengaruhi konten media yang disebut bebas seperti berita dan film

SINGAPURA – Departemen Kesehatan Filipina telah melihat banyaknya sekali adegan yang menggambarkan asap dalam film “Manila Kingpin: The Untold Story of Asiong Salonga.” Hal ini, kata seorang pejabat badan tersebut pada hari Kamis, merupakan suatu bentuk iklan tidak langsung dan promosi rokok, yang dilarang oleh undang-undang.

Awal pekan ini, sejumlah jurnalis terpilih dari berbagai negara bertanya kepada Matthew Myers, presiden Kampanye Anak-Anak Bebas Tembakau (CTFK) yang berbasis di AS, mengenai hal tersebut: Bukankah film hanya sekedar kenyataan – bahwa ada orang yang merokok – kapankah hal ini akan terjadi? mereka memasukkan adegan seperti itu?

Jawaban Myers: Karakter yang memegang atau menghisap rokok dalam sebuah adegan film adalah “bukan kenyataan” karena kebanyakan orang bukanlah perokok. Oleh karena itu, memasukkan merokok dalam adegan film “menipu” masyarakat yang menonton agar berpikir bahwa hal itu mewakili kebiasaan lebih banyak orang.

Atlas Tembakau yang diluncurkan baru-baru ini menunjukkan bahwa hanya hampir 20% populasi orang dewasa di dunia yang merokok.

Ditambah lagi, dia berkata, “Anda tidak menonton film untuk melihat orang merokok,” sehingga adegan merokok tersebut sebenarnya tidak diperlukan. Tidak ada cara lain untuk menafsirkan adegan-adegan tersebut selain sebagai iklan tidak langsung yang dipengaruhi oleh industri tembakau.

Undang-undang Pengendalian Tembakau tahun 2003 melarang perusahaan tembakau memasang iklan di media berbayar – TV, saluran kabel, radio, surat kabar dan majalah, bioskop dan papan reklame. Undang-undang tidak mengizinkan mereka mensponsori acara publik atau mendukung selebriti. Mereka tidak boleh terlibat dalam kegiatan apa pun yang mempromosikan atau menampilkan merek dan logo mereka, kecuali di tempat penjualan eceran tempat rokok tersebut dijual.

Larangan tersebut telah mendorong perusahaan-perusahaan tembakau melakukan periklanan yang halus dengan mempengaruhi konten media yang disebut bebas seperti berita dan film. Newsbreak dilaporkan pada tahun 2009 bahwa mereka memberikan “kelonggaran” kepada pembuat film untuk memasukkan adegan merokok dalam film mereka terlepas dari apakah merek tersebut ditampilkan atau tidak.

“Manila Kingpin,” yang dibintangi oleh Laguna Gov ER Ejercito, menunjukkan para aktor sedang merokok di separuh film – dalam 44 dari 91 adegan. Anthony Roda, penjabat kepala Pusat Promosi Kesehatan Nasional pemerintah, mencatat bahwa film tersebut “diisi dengan adegan tembakau dan merokok dari 4 menit pertama film hingga beberapa menit terakhir menjelang akhir. Merokok juga sangat terlihat di trailer film, video musik, iklan cetak dan poster.”

Roda mengatakan adegan merokok “mengirimkan pesan yang salah kepada anak-anak kita” dan “menggoda orang untuk menginginkan rokok.”

BAWAH SADAR.  Merokok di tempat umum telah dilarang, namun regulator pemerintah menolaknya.  foto AFP.

Terlihat glamor

Itulah maksud Myers. Film membuat merokok tampak glamor, terutama bagi generasi muda yang rentan terhadap pesan-pesan subliminal tersebut.

Para ahli mendukung hal ini. Pada tahun 2011, Simon Racicot dari Universitas Concordia di AS mengatakan: “Anak-anak yang melihat orang lain merokok lebih cenderung melakukan kebiasaan tersebut karena mereka tidak menganggap rokok sebagai sesuatu yang tidak sehat.”

John Pierce dari Universitas California di San Diego menemukan dalam penelitiannya pada tahun 2005 bahwa, “Jika bintang film merokok, terutama dalam film romantis, mereka secara efektif mendorong gadis-gadis muda untuk merokok.”

Myers ingat bahwa Manusia Marlboro, “ekspor Amerika terburuk”, dikonsep setelah para psikolog dan pakar periklanan mengidentifikasi kerentanan kaum muda – mereka mencari identitas dan menganggap model koboi yang tidak mereka lihat dalam diri mereka modis. tidak punya negara.

Sejak tahun 1975, Philip Morris mengatakan dalam dokumen rahasia perusahaan bahwa waktu terbaik untuk membujuk orang agar merokok adalah pada masa remaja ketika “kepatuhan terhadap norma-norma kelompok sebaya paling baik.” RJ Reynolds mengatakan pada tahun 1998 bahwa mereka harus menargetkan generasi muda karena “perokok dewasa muda adalah satu-satunya sumber perokok pengganti.”

Itu sebabnya, kata Myers, generasi muda harus dilindungi dari skema pemasaran industri tembakau. Pada tahun 2008, Myers dan CTFK berperan penting dalam mendorong Philip Morris untuk menarik sponsor mereka untuk 2 konser di Asia Tenggara, karena melanggar larangan iklan di negara-negara tersebut – konser reuni Eraserheads di Filipina, dan pertunjukan penyanyi R&B Alicia Keys di Indonesia. – Rappler.com

Angka Sdy