• April 23, 2024
Perusahaan yang memiliki kasus melawan pemerintah dilarang mengikuti tawaran perluasan LRT Cavite

Perusahaan yang memiliki kasus melawan pemerintah dilarang mengikuti tawaran perluasan LRT Cavite

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

DOTC mengatakan perselisihan apa pun dengan pemerintah dapat mempengaruhi pelaksanaan proyek KPS

MANILA, Filipina – Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) telah melarang perusahaan-perusahaan yang memiliki kasus melawan pemerintah untuk berpartisipasi dalam tender proyek perluasan Light Rail Transit jalur 1 (LRT 1) Cavite senilai P65 miliar bulan depan.

Sekretaris DOTC Jose Perpetuo Lotilla mengeluarkan Buletin Penawaran Khusus 01-2014 yang berisi perubahan “Instruksi kepada Peserta Lelang”.

Lotilla mengatakan badan tersebut memasukkan ketentuan dalam instruksi yang mendefinisikan “perselisihan yang belum terselesaikan” dengan pemerintah.

Pasal 16.68 dari instruksi yang direvisi mendefinisikan perselisihan yang belum terselesaikan sebagai penyelesaian perselisihan yudisial, administratif atau alternatif atau proses daftar hitam yang tertunda, antara penawar, anggota konsorsium, afiliasinya, atau kontraktor yang diusulkan oleh penawar konsorsium, di satu sisi, dan pemerintah pusat, setiap kantor, lembaga atau lembaganya, atau Perusahaan Milik dan Kendali Pemerintah (GOCC).

Perselisihan tersebut dapat berkaitan dengan proyek penawaran atau kontrak apa pun dari pemerintah pusat, salah satu lembaganya, atau GOCC apa pun yang dimaksudkan untuk menyediakan kebutuhan dasar yang sangat penting serta kepentingan dan kepentingan publik yang terbesar.

DOTC mengatakan perselisihan semacam itu dapat mempengaruhi pelaksanaan proyek KPS.

Kelompok yang berminat memiliki waktu hingga 28 April untuk mengajukan penawaran mereka untuk proyek perluasan LRT 1, yang akan menjalani penawaran satu tahap. Tawaran ini akan mengharuskan kelompok untuk menyerahkan dokumen kualifikasi dan proposal teknis dan keuangan mereka pada saat yang bersamaan, sehingga mempersingkat proses setidaknya 2 bulan.

Proyek ini merupakan kesepakatan infrastruktur terbesar sejauh ini di bawah program Kemitraan Pemerintah-Swasta pada pemerintahan Aquino. Program ini diluncurkan pada tahun 2010 untuk mendukung tujuan pemerintah dalam mencapai pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dan inklusif.

Proyek ini ditawarkan kepada investor pada bulan Agustus, namun tawaran tersebut gagal. Tiga kelompok prakualifikasi tidak mengajukan penawaran, sedangkan satu peserta lelang tidak memenuhi persyaratan.

Kelompok-kelompok yang keluar dari perlombaan menyatakan keprihatinannya mengenai kelangsungan proyek tersebut.

Hal ini mendorong DOTC untuk meninjau kondisi proyek. Di antara revisi tersebut adalah pembayaran pajak properti oleh pemerintah dan penerimaan penawaran negatif. Revisi telah disetujui oleh dewan Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional pada bulan November. – Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini