• April 14, 2024
PBA akan mengevaluasi pelamar Kia, Blackwater, NLEX

PBA akan mengevaluasi pelamar Kia, Blackwater, NLEX

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

PBA akan melakukan uji tuntas untuk mengevaluasi 3 perusahaan yang berharap dapat bergabung dengan liga bola basket profesional

MANILA, Filipina – Usai rapat dewan pada Kamis, 6 Maret yang membahas pengajuan calon waralaba baru, Asosiasi Bola Basket Filipina (PBA) akan melakukan uji tuntas dan evaluasi terhadap 3 perusahaan yang mengajukan permohonan untuk bergabung dalam liga bola basket profesional tersebut.

3 perusahaan yang berharap untuk bergabung dengan liga berusia 39 tahun itu adalah Columbian Autocar Corporation (CAC) untuk KIA, Ever Bilena Cosmetics, Inc. untuk Blackwater, dan Metro Pacific Investments Corporation (MPIC) untuk NLEX.

CAC merupakan distributor eksklusif KIA Motors di Filipina, sedangkan Ever Bilena dan MPIC masing-masing merupakan perusahaan induk Blackwater dan NLEX. Baik Blackwater dan NLEX memiliki tim di PBA Developmental League atau D-League. Di sisi lain, KIA dikenal sebagai pendukung sepak bola di tanah air, yang paling baik ditunjukkan dengan mensponsori Azkals Filipina, tim sepak bola putra nasional.

Ketiga perusahaan tersebut menyerahkan surat niat kepada PBA, dan NLEX menyerahkannya sehari sebelum rapat dewan.

Menurut Ramon Seguismundo, ketua PBA, dewan secara resmi menerima pernyataan niat tersebut pada pertemuan hari Kamis dan langkah selanjutnya adalah melakukan uji tuntas.

Komisaris Chito Salud akan menangani uji tuntas tersebut – yang tujuan utamanya adalah mengukur kemampuan finansial calon pemilik tim.

Dalam wawancara terpisah, Seguismundo menjelaskan detail uji tuntas.

“Kami melihat kemampuan finansial, kami melihat kemauan calon pemilik tim. Apakah mereka benar-benar memiliki minat yang tulus terhadap bola basket, apakah mereka benar-benar ingin membantu negara?”

Untuk bergabung dengan PBA, calon pewaralaba harus membayar biaya waralaba sebesar P100 juta. Membangun, mengelola dan memelihara sebuah tim, menurut pemilik tim GlobalPort Batang Pier Mikee Romero, dapat memakan biaya “antara seratus hingga P200 juta,” tergantung pada masing-masing tim. MEMBACA: Jalan menuju perluasan PBA

Selain surat niat, laporan keuangan juga diperlukan dari perusahaan.

Setelah Salud menyelesaikan proses uji tuntas, dia akan memutuskan apakah akan merekomendasikan penerimaan tim tersebut kepada dewan atau tidak. Apa yang akan diputuskan oleh dewan.

Menurut Seguismundo, 8 dari 10 anggota dewan harus memberikan suara mendukung agar tim dapat diterima.

Seguismundo juga mengatakan kepada Rappler melalui pesan teks bahwa “pemungutan suara dapat dilakukan paling cepat pada akhir Maret” dan bahwa “keputusan diperkirakan akan diambil pada akhir Maret.”

Jika lamaran disetujui, tim PBA baru bisa resmi bergabung, menurut Seguismundo, “aIni adalah konferensi pertama musim depan.”

Dia menambahkan: “Dibutuhkan waktu untuk membangun tim. Dan Anda harus memastikan persyaratan dan dokumentasi yang diperlukan. Setidaknya membutuhkan waktu 4 bulan atau 5 bulan.” – Rappler.com

taruhan bola online