• February 23, 2024
Perwira kontroversial di antara 10 jenderal PNP yang dipromosikan

Perwira kontroversial di antara 10 jenderal PNP yang dipromosikan

MANILA, Filipina – Dua perwira kontroversial memimpin daftar 10 orang yang dipromosikan ke pangkat umum, seperti yang diumumkan Kepolisian Nasional Filipina (PNP) pada Senin, 14 April.

Direktur Kepala Staf Marcelo Garbo Jr – polisi utama dalam “permainan catur” pemerintahan Aquino melawan mantan Gubernur Cebu Gwendolyn “Gwen” Garcia pada pemilu terakhir – kini menjadi jenderal polisi bintang 3, setelah dipromosikan menjadi wakil direktur jenderal ( Letnan Jendral).

Benjamin Magalong, direktur Kelompok Investigasi dan Deteksi Kriminal (CIDG) – yang ditugaskan untuk memastikan bahwa pengusaha Delfin Lee telah dikeluarkan dari daftar paling dicari – sekarang memegang posisi direktur polisi (mayor jenderal).

Mereka memimpin 8 orang lainnya yang dipromosikan ke pangkat umum atas persetujuan Presiden Benigno Aquino III, berdasarkan rekomendasi dari Ketua Direktur Jenderal PNP Alan Purisima dan persetujuan Sekretaris Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Manuel Roxas II. PNP berada di bawah DILG.

Turut dipromosikan menjadi direktur polisi (mayor jenderal) adalah Direktur Operasi PNP Direktur Polisi Ricardo Marquez.

Tujuh petugas polisi juga dipromosikan menjadi Kepala Inspektur (Brigadir Jenderal):

  • Kepala Inspektur Allen Bantolo, NCRPO
  • Kepala Inspektur Alberto Supapo, Kantor Wilayah Polisi 6
  • Kepala Inspektur Keith Ernald Singian, Kantor Wilayah Polisi 13
  • Kepala Inspektur Moro Virgilio Lazo, Kantor Wilayah Polisi 1
  • Kepala Inspektur Napoleon Taas, Layanan Manajemen Teknologi Informasi
  • Kepala Inspektur Danilo Pelisco, Direktorat Operasi Terpadu Polisi-Visayas
  • Kepala Inspektur Rey Tang, Dinas Dalam Negeri

Garbo dan ibu kota mundur

Garbo, sebagai kepala polisi daerah Visayas Tengah pada musim pemilu 2013, secara agresif menerapkan perintah Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) untuk memberhentikan Garcia, seorang anggota oposisi. Penolakan Garcia untuk meninggalkan ibu kota saat kasusnya diajukan banding ke pengadilan menyebabkan kebuntuan di ibu kota provinsi.

“Ini seperti bermain catur,” kata Garbo tentang situasi pada bulan Desember 2012.

Garcia mengatakan Garbo mengancam akan “mengusirnya secara fisik” dari ibu kota. Dia juga mengatakan mereka akan meminta pertanggungjawaban kepala polisi daerah saat itu atas apa pun yang terjadi pada anak-anaknya. Garbo, sementara itu, membantah tuduhan Garcia.

Tak lama setelah pemilu, Garbo dipromosikan menjadi Kepala Kantor Kepolisian Daerah Ibu Kota Nasional (NCRPO), sebelum mengambil perannya saat ini sebagai komandan ke-4 PNP.

Penghapusan Delfin Lee

Magalong, pada bagiannya, telah dikritik sebagai ketua CIDG karena hampir melepaskan Lee dari globe Asiatique, yang ditangkap karena kasus estafa sindikasi senilai P6 miliar.

Kubu Lee mengklaim penangkapannya adalah ilegal karena CIDG sebelumnya telah menyatakan dalam sebuah surat bahwa Lee tidak memiliki surat perintah penangkapan. (BACA: PNP, Delfin Lee, dan 2 huruf bertentangan).

Magalong juga mengeluarkan surat yang mengonfirmasi bahwa Lee dihapus dari daftar “delisting” paling dicari PNP. Surat lain yang dikeluarkan oleh Purisima sendiri menyatakan bahwa PNP “sedang dalam proses menangkap Pak. Menunjuk Delfin Lee dari daftar orang yang dicari setelah prosedur,” dan keputusan terakhir akan datang dari Roxas.

Purisima kemudian membela dugaan “delisting” yang dilakukan Lee. CIDG pada saat itu, kata Purisima, membuat keyakinan bahwa keputusan Pengadilan Banding (CA) yang “membatalkan, mencabut dan mencabut” surat perintah penangkapan yang dikeluarkan oleh Pengadilan Negeri Cabang 42 di Pampanga sudah berlaku.

Ketua PNP juga menambahkan bahwa “delisting” tidak mempengaruhi surat perintah yang masih beredar bagi orang yang dicari. Magalong ditugaskan ke CIDG pada bulan Desember 2013. – Rappler.com

Pengeluaran Hongkong