• April 18, 2024
Pesan Paus Fransiskus kepada kaum muda: Menyentuh hati, tepat waktu, menginspirasi

Pesan Paus Fransiskus kepada kaum muda: Menyentuh hati, tepat waktu, menginspirasi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pidato Paus ini sangat tepat, khususnya bagi generasi muda untuk menanamkan nilai-nilai, memperbaharui iman Katolik dan menyikapi permasalahan masa kini.

MANILA, Filipina – Badai Tropis Amang tidak menyurutkan semangat pemuda Filipina untuk melihat dan mendengar pesan Paus Fransiskus kepada mereka pada Minggu, 18 Januari.

Di antara hal-hal penting dari pesan Paus, yang disampaikan secara dadakan dalam bahasa Spanyol dan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris oleh Mr. Mark Gerald Miles termasuk “menangis”; kebutuhan akan “orang-orang muda dan suci”; “dikejutkan oleh Tuhan”; kepedulian terhadap lingkungan; “Cintai orang miskin;” dan memastikan bahwa perempuan terwakili dalam masyarakat.

(Baca TEKS LENGKAP: Pesan Paus Fransiskus, Pertemuan Kaum Muda, UST)

Jasmin Mariega (20) mengatakan dia lebih memilih menahan hujan dan antrian panjang daripada menunggu kunjungan kepausan berikutnya.

“Ini benar-benar peristiwa sekali seumur hidup,” katanya kepada Rappler. “Sungguh-sungguh kesenjangan kunjungan Paus di sini di Filipina 11 tahun, 15 tahun, lalu 20 tahun. Berapa lama yang berikutnya?” (Kesenjangan kunjungan Paus di Filipina semakin meningkat. Lalu kapan kunjungan berikutnya?)

Sebelum Paus Fransiskus, universitas tertua di Asia ini dikunjungi tiga kali oleh Paus sebelumnya: Paus Paulus VI pada tahun 1970 dan Santo Yohanes Paulus II pada tahun 1981 dan 1995.

Santo Paus Yohanes Paulus II memimpin perayaan Hari Pemuda Sedunia tahun 1995 di UST.

“Ini merupakan suatu kehormatan bagi kami para penganut Thomas setelah Pausnya sebenarnya datang ke sini. Hanya kamu yang pergi,” Mariega menambahkan. (Merupakan suatu kehormatan bagi kami para penganut Thomas untuk mengetahui bahwa dialah yang benar-benar datang ke sini. Anda hanya perlu hadir.)

Kebangkitan nilai-nilai, penyegaran agama Katolik

Pesan Paus tulus, ungkap Atom Monfero yang berusia 18 tahun, dengan mengatakan bahwa pesan tersebut merupakan seruan bagi segala usia.

“Sungguh-sungguh tanda dari cerminan di dalam Paus generasi muda memang ketahuan, apalagi mereka yang masalah Sekarang, kata Monfero. (Poin-poin refleksi Paus benar-benar menyentuh hati kaum muda, terutama mengenai isu-isu masa kini).

Sementara itu, Marie Robles yang berusia 20 tahun berharap kunjungan Paus akan menghidupkan kembali nilai-nilai yang memudar dari sebagian pemuda Filipina, termasuk iman Katolik mereka.

“Ini sangat penting, sangat tepat waktu karena (pesan Paus) menanamkan nilai-nilai pada generasi muda, khususnya saat ini. bahwa ini hilang. Itu seperti-menyegarkan Milikmu Katolik,” jelas Robles. (Ini sangat penting dan sangat tepat waktu karena menanamkan nilai-nilai pada generasi muda, terutama saat ini ketika mereka sedang terhilang. Seolah-olah agama Katolik kita sedang disegarkan.)

Mengakhiri pesannya, Paus Fransiskus meminta maaf kepada kaum muda karena tidak membacakan teks yang telah disiapkannya kepada mereka, dengan mengatakan: “Ada sebuah ungkapan yang menghibur saya: bahwa kenyataan lebih baik daripada gagasan. Kenyataan yang Anda miliki lebih baik daripada kertas yang ada di depan saya.” – Rappler.com

Pengeluaran SDY