• February 28, 2024
Pesan pemuda untuk pemimpin PH masa depan

Pesan pemuda untuk pemimpin PH masa depan

Terlalu muda untuk memilih, para mahasiswa ini malah menulis pesan mereka untuk presiden berikutnya

MANILA, Filipina – Ia melambaikan tangannya ke udara untuk menekankan kata-katanya saat ia membahas isu-isu pemilu seperti pendidikan dan korupsi seperti seorang profesional.

Namun Juan Seguo Buenvuaje, 17 tahun, bahkan bukan seorang pengacara atau pemilih.

Dia termasuk di antara ribuan pelajar yang menulis surat yang ditujukan kepada presiden berikutnya dalam kegiatan menulis yang diberi nama “Presiden Yang Terhormat”.

Hanya beberapa bulan lagi menjelang pemilu tahun 2016, Perusahaan Pos Filipina (PHLPost) meluncurkan kampanye penulisan surat nasional yang ketiga pada hari Jumat, 9 Oktober.

Namun apakah seseorang – yang masih terlalu muda untuk memilih – cukup tahu untuk menulis surat kepada presiden?

Jika ada yang dibuktikan oleh Buenvuaje dan rekan-rekan mahasiswanya, generasi muda tidak boleh dianggap remeh dalam konteks pembangunan bangsa.

Pendidikan

Bahkan di usia saya yang masih muda, saya tahu bahwa ada banyak masalah di negara kita,kata Buenvuaje dalam wawancara dengan Rappler. (Bahkan di usia saya yang sekarang, saya sudah menyadari banyaknya masalah di negara kita.)

Pendidikan berada di urutan teratas dalam daftar hal-hal yang menurutnya harus diprioritaskan oleh presiden mendatang. Seorang siswa dari Kampus Utama PSHS, Buenvuaje menceritakan betapa tua dan tidak memadainya peralatan sekolah mereka.

Uang untuk membeli barang-barang kami dan membangun infrastruktur berasal dari pemerintah – namun dana tersebut sudah tua – kami tidak dapat menggunakannya lagi.,” Buenvuaje berbagi.

Namun permasalahan mereka tidak seberapa jika dibandingkan dengan permasalahan yang dihadapi sekolah-sekolah di luar Manila, katanya.

Meski tinggal di Manila, dia akrab dengan anekdot dan laporan tentangnya ruang kelas yang penuh sesak, materi sekolah yang tidak memadai, dan tidak dapat diaksesnya sekolah di provinsi lain. Ia berpendapat, perhatian yang sama harus diberikan kepada sekolah-sekolah di perkotaan.

Bagaimana jika mereka benar-benar punya solusi untuk masalah kita saat ini. Bagaimana kita bisa membentuk otak dan keterampilan mereka jika pemerintah tidak bisa menyediakan materi pendidikan seperti buku?Buenvuaje menambahkan.

(Apakah mereka yang belajar di sana mempunyai solusi terhadap permasalahan kita saat ini? Bagaimana kita bisa membentuk pikiran dan keterampilan mereka jika mereka tidak memiliki buku?)

Masalah lain

Topik lain yang diangkat mahasiswa antara lain korupsi, transportasi umum, dan akses internet cepat.

Mari kita benahi juga angkutan umum, khususnya MRT. Celakalah mereka yang berkendara ke sini karena kesalahannya,kata Matthew VIllabala (17). (Mari kita perbaiki angkutan umum – khususnya MRT. Saya turut prihatin kepada para penumpang yang sering mengalami gangguan.)

Di Metro Manila, kemacetan dan padatnya perjalanan kereta api adalah hal biasa. Pemerintah telah menerapkan berbagai solusi untuk meringankan situasi – kartu bip, bus ekspres, dan kelompok Patroli Jalan Raya.

Namun, laporan menunjukkan bahwa tidak satupun dari upaya tersebut mampu menghasilkan perbaikan yang nyata dan berkelanjutan dalam jangka panjang.

Mari kita coba meminta pertanggungjawaban para pegawai negeri korup yang menipu pemerintah. Kalau ada jalan lurus pasti jelas juga, Villabala menambahkan.

(Mari kita berusaha sebaik mungkin untuk meminta pertanggungjawaban pejabat pemerintah yang korup. Jika ada “Jalan Lurus”, maka jalan tersebut juga harus bersih.)

“Hukum dan Keadilan” merupakan program unggulan Presiden Benigno Aquino III.

Dalam 6 tahun terakhir, negara ini telah menyaksikan beberapa kasus korupsi – mulai dari penipuan tong babi hingga bangunan dan layanan yang mahal di Makati.

suara pemuda

Ini hanyalah beberapa topik yang dibahas oleh para mahasiswa dalam surat mereka kepada presiden berikutnya. PHLPost akan mengumpulkan semua surat tersebut dan mudah-mudahan dapat menyerahkannya kepada presiden Filipina terpilih berikutnya.

Meskipun para pelajar ini masih terlalu muda untuk memilih, mereka menyadari peran penting mereka sebagai pemangku kepentingan dalam pembangunan bangsa.

Kuharap dia mendengar suara kecil kita. Kamilah orangnya pemimpin berikutnya, jadi saya yakin dia harus mengetahui usulan kita untuk negara ini”tambah Buenavuaje.

(Saya harap dia mendengarkan kita. Sebagai pemimpin masa depan, dia juga harus mendengarkan apa yang kita katakan.)

Buenavuaje tetap berharap, namun mengatakan ia tidak akan berpuas diri. Ketika presiden berikutnya terpilih, dia berjanji akan membantunya bertanggung jawab, terutama kepada generasi muda. – Rappler.com

slot gacor