• February 21, 2024
Pesawat pemerintah membawa pasokan bantuan ke kota-kota Aurora yang terpencil

Pesawat pemerintah membawa pasokan bantuan ke kota-kota Aurora yang terpencil

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Ini adalah pertama kalinya barang bantuan pemerintah diterbangkan ke Aurora, di mana beberapa kota telah hancur dan terisolasi sejak Topan Lando (Koppu) melanda pada Minggu pagi.

AURORA, Filipina (DIPERBARUI) – Pada Rabu pagi, 21 Oktober, dua pesawat pemerintah mengangkut ribuan barang bantuan ke Aurora, salah satu provinsi yang paling parah dilanda Topan Lando (nama kode internasional Koppu).

Ini adalah pertama kalinya barang bantuan dari pemerintah pusat diterbangkan ke provinsi tersebut setelah terjadinya topan.

Topan tersebut menghantam Minggu pagi, 18 Oktober, di sini, di kota Casiguran, merusak “100%” infrastruktur dan membuat tempat itu hampir tidak dapat diakses, menurut petugas pertolongan pertama.

Menurut Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD), itu pesawat C-130 pertama, yang meninggalkan Manila setelah pukul 07.00, membawa 842 paket makanan dari pemerintah nasional. Sekitar 500 paket akan didistribusikan di Casiguran, sisanya untuk Baler.

Pesawat kedua—C-130 lainnya—berangkat lewat jam 8 pagi, membawa 658 paket makanan dan ribuan barang non-makanan, termasuk malong, selimut, dan kelambu:

  • malong – 270 buah
  • selimut – 1680 buah
  • kelambu – 1968 buah

Pesawat-pesawat tersebut terlebih dahulu harus mendarat di Baler sebelum salah satunya melanjutkan ke Casiguran, yang berjarak lebih dari 100 km dari ibu kota provinsi Aurora.

Berdasarkan angka dari Dewan Nasional Manajemen Pengurangan Risiko Bencana (NDRRMC) pada Rabu pagi, sekitar 4,961 keluarga atau 23,411 orang terkena dampak Lando di Aurora saja. (BACA: Topan Lando: 26 orang tewas, hampir satu juta terkena dampaknya)

Senator Juan Edgardo Angara, mantan anggota kongres dari Aurora, mengatakan bahwa selain membawa barang-barang bantuan, pembangunan kembali infrastruktur harus menjadi prioritas di provinsi tersebut karena banyak kotanya yang masih dalam tahap pemulihan dari kerusakan yang disebabkan oleh Topan Labuyo pada tahun 2013 lalu.

Kelompok tanggap NDRRMC juga mengerahkan tim beranggotakan 8 orang pada hari Rabu yang akan mencari bantuan apa pun yang diperlukan di daerah yang terkena topan di Aurora. Tim akan mendirikan pusat respons di Casiguran dan akan tinggal di sana hingga 15 hari.

“Tim ini akan berada di sana untuk melengkapi upaya unit pemerintah daerah. LGU akan terus menjadi pemimpin dalam operasi bencana,” kata Sekretaris DSWD Corazon “Dinky” Soliman.

Kerugian yang ditimbulkan Lando terhadap pertanian dan infrastruktur di provinsi Luzon Utara dan Tengah telah mencapai P5 miliar pada Selasa, 20 Oktober.

Lando sejak itu mendekam dalam depresi tropis pada tulisan ini dan diperkirakan sudah keluar dari Wilayah Tanggung Jawab Filipina pada Senin pagi, 26 Oktober. – dengan laporan dari Voltaire Tupaz/Rappler.com

akun slot demo