• June 16, 2024
Pesona barang antik terungkap

Pesona barang antik terungkap

Tidak mengikuti arus ada manfaatnya

MANILA, Filipina – Caticlan dikenal sebagai pintu gerbang menuju pantai pasir putih kelas dunia di Boracay.

Namun, ini bukanlah tujuan saya dalam perjalanan ini; sebaliknya, saya mengambil jalan yang jarang dilalui dan menuju ke provinsi Antiek.

Konon zaman kuno adalah rumah bagi karakter cerita rakyat yang menakutkan seperti hantu, hantu Dan rentetan (karakter siapa Manusia Pasir pencipta serial Neil Gaiman menyukai Filipina).

Tapi pemandangan pertama yang saya lihat di provinsi ini sama sekali tidak mirip dengan kisah-kisah menakutkan atau seperti yang digambarkan dalam film-film horor Filipina.

Pemandangan alam yang subur menyambut kami saat kami memulai perjalanan untuk menemukan potensi wisata Antik.

Berikut destinasi di Antik yang patut dikunjungi:

1) Mata Air Dingin Malumpati

MUSIM SEMI YANG MEMBAWA KELUARGA adalah salah satu yang patut untuk dikunjungi

Terletak di desa Guia di Pandan, di sinilah penduduk setempat – termasuk anak-anak – beristirahat setiap akhir pekan. Mata air alami yang keluar dari Malumpati mengalir ke Sungai Bugang, yang merupakan perairan pedalaman terbersih di Filipina menurut pejabat pariwisata setempat yang ada bersama kami.

Perairan Malumpati yang berwarna biru kehijauan adalah pemandangan yang menarik, dengan biaya masuk yang terjangkau Php 10,00. Keluarga dan teman dapat menikmati piknik makan siang di kabin dekat kolam alami.

2) Pulau Malalison

WILAYAH INDAH DI Pulau Malalison

Namanya mungkin terdengar rumit, namun Pulau Malalison sayang untuk dilewatkan saat mengunjungi Antique. Pulau kota berbentuk kait seluas 55 hektar ini dapat dengan mudah dicapai dengan naik perahu pompa selama 18 menit dari Kotamadya Culasi.

Belum tersentuh komersialisasi, Pulau Malalison memiliki gundukan pasir terpanjang di antara 3 desa pulau Culasi. Sangat cocok bagi mereka yang ingin mencari kesendirian.

Tidak ada listrik di pulau itu; hanya satu generator yang memberi daya pada 120 rumah tangga di pulau itu, dari pukul 06.00 hingga 21.00.

Mengenal penduduk setempat adalah salah satu pengalaman terbaik yang ditawarkan pulau ini. Kepala desa, psl. Mario Fuenteblanca, bercerita tentang backpacker Jerman dan Korea yang tinggal bersama penduduk lokal pulau itu selama seminggu.

Menginap di rumah penduduk setempat hanya akan dikenakan biaya Php 150 per malam.

Anda juga memiliki pilihan untuk mendirikan tenda dan berkemah di pantai pasir putih pulau, atau menginap di Aula Serbaguna hanya dengan biaya Php 60 per orang/malam.

3) Air Terjun Bugtong-Bato di Tibiao

BEKERJALAH UNTUK MENDAPATKAN KEBAHAGIAAN MENGALAMI AIR TERJUN

Negara kita sangat kaya dengan air terjun indah yang tersembunyi jauh di dalam hutan kita.

Di Tibiao, Antique, kami menemukan Air Terjun Bugtong-Bato, tempat yang wajib dikunjungi bagi para penggemar petualangan. Air terjun 7 tingkat ini tersembunyi di kota Tuno yang tenang di Tibiao.

Dari 7 level, hanya 3 yang dapat diakses.

Mencapai air terjun adalah sebuah petualangan tersendiri. Seseorang harus bertahan mendaki selama satu atau dua jam di bawah terik matahari. Meskipun demikian, ada gunanya berjalan di antara ladang. Cara-cara sederhana yang dilakukan masyarakat sungguh memalukan.

Menyelam ke air terjun tingkat pertama sudah cukup bermanfaat, tetapi petualangan tidak berhenti di situ. Anda harus mencapai 2n.d dan 3rd level untuk mendapatkan pengalaman penuh Bugtong Bato. Ini mengharuskan Anda menarik diri dengan tali yang diikatkan ke batu.

Perjalanan ke Air Terjun Bugtong Bato akan dikenakan biaya Php 100/orang sebagai biaya pemandu lokal. Pariwisata di Brgy. Tuno adalah upaya komunitas di mana polisi barangay berfungsi sebagai pemandu wisata bagi pengunjung.

4) Sungai Tibiao

KECEPATAN LEMBUT aman bahkan bagi orang-orang yang tidak atletis atau tidak suka berpetualang

Jika Anda tidak suka mendaki, Anda masih bisa menikmati Tibiao dengan berkayak santai melintasi jeram arung Sungai Tibiao.

Jeram di sini landai dan mudah dikendalikan. Berkayak seharian penuh akan dikenakan biaya Php 600,00.

5) Bak Mandi Air Panas Kawa

Setelah melakukan aktivitas yang padat, Anda mungkin ingin mengakhiri hari dengan bersantai di a kawa bak mandi air panas di Brgy. Tuno di Tibiao.

Itu kawa adalah peralatan masak besar yang awalnya digunakan oleh Antiqueños untuk memasak muscovado (gula mentah). Pemilik Kayak Inn asal Australia (Greg)-lah yang melihat potensi wisata bak mandi air panas di dalamnya.

Itu kawa diisi air, yang kemudian dipanaskan dengan kayu bakar di bawahnya. Ketika air sudah mendidih, gas bisa masuk ke dalamnya kawa untuk mengendurkan otot.

Herbal bisa ditambahkan ke dalam air. Bak mandi air panas berharga Php 350,00.

Hanya mereka yang berani mencari petualangan di jalan yang jarang dilalui yang akan mendapatkan pengalaman tak terlupakan. Barang antik memiliki banyak harta karun yang menunggu untuk ditemukan. – Rappler.com

Ikuti petualangan penulis http://www.tripadora.com.

Nomor Sdy