• April 13, 2024
Petani Samar berbaris ke Tacloban, menyerukan keadilan sosial

Petani Samar berbaris ke Tacloban, menyerukan keadilan sosial

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Alasan mengapa kami berada di sini adalah karena kami tahu bahwa Paus Fransiskus sangat dekat dengan masyarakat miskin seperti kami. Dia datang ke sini demi para penyintas Yolanda dan kami merasa perlu melakukan demonstrasi di sini karena kami juga adalah korban.’

KOTA TACLOBAN, Filipina – Lebih dari 120 petani melakukan pawai selama tiga jam dari Basay, Samar menuju Kota Tacloban dengan harapan besar bisa bertemu Paus Fransiskus dalam kunjungannya ke wilayah yang dilanda topan pada Sabtu, 17 Januari.

Para petani disambut di bundaran Justice Romualdez Avenue yang berada dekat Sto. Gereja Niño, Kota Tacloban. Mereka diterima oleh sekelompok biarawati dari Sisters Association of Mindanao dan beberapa anggota People Surge Movement dan Promotion of Church People’s Response.

Ricardo Abebuag, seorang pemimpin petani dari Samar, mengatakan bahwa mereka, sebagai bagian dari masyarakat miskin korban topan super Yolanda (Haiyan), adalah orang-orang yang ingin bertemu dengan Paus.

Itu sebabnya kami ada di sini karena kami tahu bahwa orang-orang miskin seperti kami sangat menjunjung tinggi Paus. Dia datang ke sini untuk para penyintas Yolanda jadi kami terus datang ke sini karena kami juga korban” kata Abebuag.

(Alasan mengapa kami berada di sini adalah karena kami tahu bahwa Paus Fransiskus sangat dekat dengan masyarakat miskin seperti kami. Beliau datang ke sini untuk para penyintas Yolanda dan kami merasa perlu untuk berbaris di sini karena kami juga adalah korban. )

Pemimpin petani tersebut juga menyampaikan rasa frustrasinya kepada petugas keamanan tertentu yang mencoba menghalangi kelompok mereka untuk menemui Paus.

“Jika mobil kami tidak diblokir, kami seharusnya berada di sini lebih lama. Para biarawati bahkan memohon kepada polisi agar mengizinkan kami lewat. Saya merasa ada diskriminasi,” dia mengungkapkan.

(Jika kendaraan kami tidak dihentikan, mungkin akan ada lebih banyak petani yang bergabung dengan kami. Para biarawatilah yang meyakinkan polisi untuk mengizinkan kami lewat. Saya merasa didiskriminasi. )

Sementara itu, Lumad (masyarakat adat) Katolik di Bukidnon juga bergabung dengan para petani Samar dalam meminta Paus Fransiskus untuk campur tangan dengan pemerintah pusat guna mengatasi keluhan mereka, terutama terkait perampasan tanah.

Datu Nilo Cabungcal ingin meminta Paus membela suku Lumad dalam memperjuangkan hak atas tanah mereka.

“Banyak penduduk asli yang terbunuh karena mempertahankan tanah leluhur kami. Perusahaan pertambangan besar melakukan sesuatu yang berbeda terhadap kami dan itu bertentangan dengan apa yang ingin kami lakukan di lahan kami,” berbagi kepala klan.

(Banyak masyarakat adat yang mati dalam memperjuangkan hak atas tanah kami sebelumnya. Perusahaan pertambangan besar justru melakukan hal yang berlawanan dengan apa yang ingin kami lakukan untuk tanah kami.)

Seluruh kelompok pergi ke Universitas Filipina – Tacloban untuk bergabung dengan kelompok marjinal lainnya untuk melakukan unjuk rasa yang mereka harap dapat diluncurkan tepat pada saat kedatangan Paus Fransiskus di Leyte pada hari Sabtu. – Rappler.com/dengan laporan dari Louie Relevo

taruhan bola