• February 28, 2024
Petarung MMA Filipina Folayang, Docyogen mencetak kemenangan ONE FC

Petarung MMA Filipina Folayang, Docyogen mencetak kemenangan ONE FC

Petarung MMA yang berbasis di Baguio, Eduard Folayang dan Rey Docyogen mencetak kemenangan mutlak atas lawan asingnya di ONE FC Rise of Heroes

MANILA, Filipina – Pelopor seni bela diri campuran (MMA) Filipina Eduard Folayang menggunakan kehebatan stand-up superiornya untuk mengalahkan mantan pemegang gelar kelas ringan ONE FC Kotetsu Boku dalam headliner bersama ONE FC: Rise of Heroes Jumat malam di SM Mall of Asia Arena di Kota Pasay.

Mengandalkan pilihan serangannya yang sangat kuat, Folayang memiliki keunggulan yang jelas dan mengambil keputusan mutlak.

Mirip dengan pertemuan tiga rondenya melawan Vincent Latoel pada bulan Desember lalu, warga Baguio City setinggi 5 kaki 9 inci ini menunjukkan kemampuan grappling-nya, memainkan Boku dengan takedown konvensional dan lemparan Judo.

Folayang mengincar penyelesaian pada tahap akhir ronde pertama ketika ia mengunci sebuah kuncian armbar.

Selain itu, atlet dataran tinggi terkenal ini mengubah kecepatannya pada stanza kedua, dimana ia mengamankan sebuah kuncian guillotine choke yang berlangsung selama hampir tiga puluh detik.

Boku mampu melepaskan diri dari cengkeramannya dan memiliki momen untuk menjatuhkan Folayang dengan pukulan keras ke kepala.

Saat aksi kembali ke kaki, Folayang menyelesaikan ronde kedua dengan tendangan berputar ke belakang yang mendarat tepat di wajah Boku.

Atlet berusia 36 tahun “No Face” ini jelas tidak berminat untuk bertukar serangan lagi dengan Folayang, karena petarung kawakan Jepang ini terus menjauh dan menghindari serangan keras dari lawannya, Pinoy.

Namun, Folayang tampil seperti seekor lembu jantan saat ia mengayunkan pukulan liar dan kemudian melanjutkannya dengan pukulan straight kanan yang menjatuhkan lawannya.

Ingin meraih penghentian pertamanya sejak Januari 2011, Folayang melontarkan lebih banyak tendangan impulsif ke arah tubuh dan beberapa pukulan lagi ke kepala hingga bel akhir berbunyi.

Dengan penampilan impresifnya melawan Boku, Folayang kembali memasukkan namanya ke dalam daftar juara saat ia meningkatkan rekor profesionalnya menjadi 14-4 dan mencatatkan dua kemenangan beruntun.

Dalam wawancara pasca-pertarungannya, pemain berusia 29 tahun “Landslide” ini tidak ragu-ragu untuk meminta kesempatan bertanding melawan Shinya Aoki, raja ONE FC dengan berat 155 pon saat ini.

“Saya selalu ingin bertarung melawan yang terbaik di divisi ini, dan tentu saja saya menginginkan sabuk emas ONE FC. Saya telah mengusahakannya sejak saat itu,” kata Folayang.

Sementara itu, rekan Folayang di Tim Lakay, Rey Docyogen, kembali ke jalur kemenangan dengan mendominasi kelas terbang Guaman Josh Alvarez dalam tiga ronde untuk mendapatkan pujian penuh dari para juri.

“Punisher” berusia 31 tahun itu menghajar Alvarez dengan kedua tinjunya dalam pertukaran stand-up dan kemudian melanjutkan serangan dengan mengalahkan “Hedgehog” setinggi 5 kaki 5 inci dalam pertandingannya sendiri.

Penampilan Docyogen yang baik mengakhiri dua kekalahan beruntunnya dan memberinya kemenangan pertamanya di dalam kandang ONE FC.

Fernandes mempertahankan gelar kelas bantam

Bibiano Fernandes mengungguli Masakatsu Ueda dalam lima ronde untuk berhasil mempertahankan gelar kelas bantam ONE FC melalui keputusan mutlak di laga utama.

“Flash” setinggi 5 kaki 7 inci adalah agresor sejak awal, mencetak takedown awal dan kemudian maju ke mount pertama dan kemudian kembali ke kendali.

Meskipun Ueda berusaha untuk melepaskan diri dari tekanan, Fernandes mengakhiri salvo pembuka dengan mencari kuncian belakang.

Fernandes terus menerapkan grappling leverage-nya atas Ueda pada frame kedua dan ketiga, namun atlet Jepang berusia 36 tahun itu tetap mempertahankan punggungnya menempel ke pagar dan mencoba berputar tanpa henti untuk menghindari tembakan cepat.

Saat tempo melambat di ronde keempat, Ueda mulai menekan ke depan dan mendaratkan tendangan kiri yang solid dari posisi kidalnya yang menempatkan jab di bawah mata kiri Fernandes.

Namun, hal ini tidak menghentikan Fernandes untuk dengan cepat naik ke posisi superior berkat kombinasi satu-dua yang brutal dan takedown lanjutannya.

Pada ronde kelima, pemain andalan AMC Pankration ini melepaskan pukulan kanan yang tajam dan kemudian melakukan takedown untuk menetralisir Ueda.

Ueda, yang memenangkan Grand Prix ONE FC Bantamweight tahun lalu untuk mendapatkan kesempatan merebut sabuk emasnya, perlu berhenti dan mulai melakukan tendangan ke arah tubuh.

Fernandes akhirnya mendapat pukulan kaki dari Ueda dan kemudian kembali menyeretnya ke kanvas hingga bel terakhir berbunyi.

Ketiga petugas kandang melihatnya mendukung Fernandes, yang mengungkapkan dalam wawancara pasca-pertarungan bahwa kakinya mungkin terluka.

“Saya pikir kaki saya patah pada ronde kedua atau ketiga, namun saya tetap memberikan segalanya yang saya miliki untuk menyelesaikan pertarungan dan menang,” katanya.

Fernandes memperpanjang rekor kemenangan beruntunnya menjadi delapan pertandingan dan meningkatkan rekor profesionalnya menjadi 16-3.

Sebelumnya pada malam harinya, mantan pemegang gelar kelas bulu junior WBO Ana Julaton mengalahkan kickboxer Mesir Aya Sabre dalam waktu 59 detik ronde ketiga.

Dalam pertarungan lainnya, Rob Lisita menyelesaikan dendamnya terhadap rivalnya Yusuke Kawanago dengan mengalahkan pemegang gelar kelas bulu Legend FC itu dengan pukulan keras ke tanah pada ronde pertama.

Mantan petarung UFC James McSweeney menghentikan petinju kelas berat Australia Chris Lokteff dengan lutut yang kejam dalam salvo pembukaan, sementara Leandro Ataides mencetak KO ronde pertama melawan petarung veteran Jepang Tatsuya Mizuno. – Rappler.com

Keluaran SDY