• April 12, 2024
Petinju Pinoy Barriga memenangkan pertarungan pertama, menjaga impian Olimpiade tetap hidup

Petinju Pinoy Barriga memenangkan pertarungan pertama, menjaga impian Olimpiade tetap hidup

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Petinju Filipina Mark Barriga mengalahkan lawannya Manuel Cappai dari Italia 17-7 di ronde pertama babak penyisihan kelas terbang ringan untuk melaju ke babak 16 besar

MANILA, Filipina – Petinju Filipina Mark Barriga mengalahkan lawannya Manuel Cappai dari Italia 17-7 di babak pertama kualifikasi kelas terbang ringan pada Selasa, 31 Juli.

Kemenangannya membuat ia melaju ke babak 16 besar kedua, Jumat, 4 Agustus.

Barriga mendominasi lawannya sepanjang pertarungan 3 ronde yang masing-masing berdurasi 3 menit.

Kemenangan yang meyakinkan

Pemain berusia 19 tahun ini memulai dengan kuat, membuat Cappai kewalahan hingga lututnya menyentuh kanvas. Cappai kemudian mendapat standing 8 hitungan menjelang akhir ronde karena serangan konstan Barriga. Barriga menyelesaikan ronde tersebut dengan skor 5-2.

Di babak kedua, Barriga melanjutkan dominasinya dan membalas serangan agresif Cappai, memberinya keunggulan 9-4 menjelang babak final.

Di ronde ketiga, kedua petarung meningkatkan agresi, memaksa wasit menghentikan pertarungan dengan waktu tersisa 30 detik agar Barriga dapat menyesuaikan perlengkapan kepalanya.

Barriga dan Cappai bertarung habis-habisan di detik-detik terakhir kuarter ketiga, namun pada saat itu sudah terlambat bagi Cappai untuk mengejar ketinggalan.

Tangkapan layar IBC

Barriga memenangkan pertarungan dengan cara yang luar biasa.

Pemain setinggi 5 kaki itu menyentuh bendera Filipina di kanan atas kausnya dan menariknya berulang kali saat ia diumumkan sebagai pemenang.

Jalan menuju emas

Selama pertarungan Barriga, Twitter memberikan dukungan kepada petarung tersebut, membuat “Mark Barriga”, “Go Barriga” dan “Selamat Barriga” menjadi trending di seluruh dunia pada waktu yang berbeda.

Kemenangan ini menempatkan taruhan terbaik Filipina melawan Birzhan Zhakypov dari Kazakhstan untuk kualifikasi berikutnya. Zhakypov memenangkan pertarungan ketat melawan Jeremy Beccu dari Prancis 18-17 di babak pertama.

Barriga akan membutuhkan dua kemenangan lagi untuk memastikan dirinya mendapatkan medali.

Jika Barriga mengalahkan Zhakypov, dia akan melaju ke perempat final. Kemenangan di sana akan memungkinkan dia untuk maju dan memberi Filipina setidaknya satu perunggu.

Pemenang dari dua babak semifinal akan bersaing dalam perebutan medali emas. Yang kalah di semifinal masing-masing dianugerahi perunggu.

Meskipun Barriga masih muda dan bertubuh agak pendek, ia dianggap sebagai pesaing kuat untuk medali emas Olimpiade.

Tangkapan layar dari AKTV.

Pada Kejuaraan Amatir Dunia di Azerbaijan Oktober 2011 lalu, Barriga mencapai babak perempat final dengan mengalahkan petinju Irlandia Patrick Barnes yang meraih perunggu di Olimpiade Beijing 2008.

Kemenangan ini, ditambah dengan pembinaan mantan peraih medali perunggu Olimpiade Roel Velasco, menunjukkan besarnya peluang Barriga meraih medali di Olimpiade London mendatang. – Rappler.com

Data SDY