• February 26, 2024
Petron tidak menyerah pada tawaran pengambilalihan Esso Malaysia

Petron tidak menyerah pada tawaran pengambilalihan Esso Malaysia

Petron ingin kembali menggelar penawaran tender untuk membeli seluruh saham kilang minyak Malaysia tersebut setelah beberapa pemegang saham publik menolak tender pertama

MANILA, Filipina – Petron Corp. ingin mengambil alih sepenuhnya sebuah kilang minyak Malaysia dengan menawarkan untuk membeli sisa pemegang saham publiknya untuk kedua kalinya.

Petron, melalui cabang internasionalnya Petron Oil and Gas International Sdn, Bhd, telah meningkatkan kepemilikannya di Esso Malaysia Bhd menjadi 73,32% dari 65% menyusul penawaran tender baru-baru ini kepada pemegang saham minoritas.

Ketua dan CEO Petron Ramon Ang mengatakan kepada wartawan bahwa mereka berharap memiliki 100% saham Esso, namun tidak semua pemegang saham menerima tawaran mereka.

“Saat Anda melakukan penawaran tender, Anda berharap bisa membeli semuanya. Namun sayang, dari sebelumnya 65%, setelah penawaran putaran pertama, kami hanya mampu membeli sekitar 8%,” ujarnya di sela-sela rapat pemegang saham tahunan Petron, Selasa, 15 Mei.

Ang mengatakan pihaknya berencana mengajukan penawaran lagi menyusul permintaan pemegang saham publik yang berhalangan mengikuti penawaran pertama. “Kami akan memeriksa lagi dengan bursa Malaysia dan SEC (Securities and Exchange Commission) mereka untuk melakukan putaran tender lagi jika diperlukan.”

Pada bulan Agustus tahun lalu, San Miguel Corp., yang memiliki dan mengoperasikan Petron, membeli kendali atas Esso dan unit hilir minyaknya dalam upaya untuk berekspansi ke sektor minyak dan gas lokal. Hal ini memicu adanya penawaran tender wajib, di mana pemegang saham minoritas diberi kesempatan untuk keluar dari perusahaan dengan menjual sahamnya pada harga yang sama dengan harga kesepakatan awal.

Pertumbuhan di masa depan

Namun, pemegang saham minoritas Esso diberitahu untuk tidak menerima tawaran pengambilalihan Petron, karena hal itu “tidak adil”.

Penasihat pemegang saham, Kenanga Investment Bank, mengatakan kepada mereka dalam surat edaran pra-tender: “Kami berpandangan bahwa tawaran tersebut tidak adil bagi pemegang saham dan bahwa pemegang saham yang menolak tawaran tersebut akan mendapatkan keuntungan dari potensi pertumbuhan masa depan perusahaan. perusahaan, di bawah manajemen dan kepemilikan baru.”

Operasi Esso di Malaysia memiliki kapasitas pemrosesan sebesar 88.000 barel minyak mentah per hari (bph). Perusahaan ini memiliki lebih dari 500 stasiun ritel, menjadikannya yang kedua setelah pemain minyak terbesar Malaysia, Petronas.

Presiden Petron Eric Recto mengatakan mereka bertujuan untuk mengembangkan Esso seperti yang mereka lakukan pada Petron, dengan memanfaatkan sinergi antara keduanya.

“Kami adalah pemain kecil di Malaysia, namun kami bertujuan untuk menjadi pemain sekunder yang kuat di pasar tersebut. Kami pikir kami akan terus tumbuh dari sudut pandang konsumsi,” katanya.

“Tiga tahun lalu, ketika kami mengambil alih Petron dan kami melihat betapa suksesnya kami dalam mengubah perusahaan dan kami ingin melakukan hal yang sama di Malaysia.”

Petron adalah pengecer minyak terbesar di Filipina dengan lebih dari 1.700 stasiun di seluruh negeri. Perusahaan ini memiliki kilang dengan kapasitas 180,00 barel per hari di provinsi Bataan.

“Kami sekarang akan menjadi pembeli minyak mentah yang lebih besar. Ketika kita membeli minyak mentah untuk dua kilang, kita mungkin akan menikmati sinergi dalam hal itu,” kata Recto.

Petron dan Esso adalah bagian dari portofolio aset San Miguel yang terdiversifikasi, yang telah dibangunnya selama lima tahun terakhir. San Miguel telah beralih dari bisnis makanan tradisional dan pembuatan bir ke bidang-bidang yang berat dan berisiko seperti infrastruktur, telekomunikasi, listrik dan energi.

Lebih banyak akuisisi

Ang mengatakan laba bersih Petron diperkirakan mencapai P10 miliar tahun ini, naik dari P8,5 miliar tahun lalu, terutama jika tren penurunan harga minyak dunia stabil pada $100 per barel.

“Masalah Petron adalah ketika harga minyak dunia turun dan persediaan banyak, maka kerugian akan terjadi. Kalau harga minyak dunia stabil, maka hasilnya akan lebih baik dalam tiga kuartal ke depan,” ujarnya.

Ang juga mengatakan bahwa mereka telah mulai mengkonsolidasikan operasi Esso dengan Petron dan berharap hal ini akan tercermin dalam hasil keuangan Petron pada paruh kedua tahun ini.

Mengenai perluasan di wilayah tersebut, dia berkata: “Kami sangat tertarik. Jika ada peluang untuk mengakuisisi lebih banyak di kawasan ini, maka kami akan melakukannya. Saya tidak bisa spesifik karena persaingannya sangat ketat.” – Rappler.com

Result SDY