• February 26, 2024
PH absen saat pemungutan suara penting mengenai Suriah

PH absen saat pemungutan suara penting mengenai Suriah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Kita pasti bertanya-tanya mengapa Filipina menjadi anggota Dewan Hak Asasi Manusia’

MANILA, Filipina – Filipina menjadi satu-satunya anggota Dewan Hak Asasi Manusia PBB (UNHRC) yang tidak hadir di Jenewa dalam pemungutan suara pada Jumat, 1 Juni, mengutuk pelanggaran hak asasi manusia yang serius di Suriah.

UNHRC juga mendesak Komisi Penyelidikan untuk segera melakukan “penyelidikan khusus yang komprehensif, independen dan tidak terbatas” terhadap pembunuhan El Houleh dan berupaya mengidentifikasi secara terbuka siapa saja yang bertanggung jawab. Resolusi tersebut diadopsi dengan 41 negara memberikan suara ya, 3 tidak, 2 abstain dan 1 absen: Filipina.

Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon telah memperingatkan bahwa “perang saudara yang dahsyat” bisa terjadi di Suriah setelah pembantaian yang menyebabkan lebih dari seratus orang tewas, sebagian besar dari mereka adalah anak-anak dan perempuan.

PBB mengatakan pembunuhan itu dilakukan dari jarak dekat dengan menggunakan pistol dan pejuang pro-pemerintah yang dikenal sebagai shabiha bertanggung jawab. Namun, seorang jenderal Suriah memiliki versi berbeda, mengatakan bahwa pembantaian El Houleh dilakukan oleh “kelompok bersenjata teroris” untuk meyakinkan dunia luar bahwa Suriah sedang memasuki perang saudara dan dimaksudkan untuk mendorong intervensi negara lain yang mengundangnya.

“Tampaknya delegasi Filipina mempunyai hal-hal yang lebih baik untuk dilakukan selama pemungutan suara penting Dewan Hak Asasi Manusia mengenai Suriah,” kata Julie de Rivero, direktur Human Rights Watch di Jenewa. “Kita pasti bertanya-tanya mengapa Filipina menjadi anggota Dewan Hak Asasi Manusia.”

(Rekaman ini, yang diunggah oleh aktivis demokrasi Suriah pada 26 Mei 2012, menggambarkan penguburan sekitar 100 penduduk kota Al-Houla di Homs. Mereka diduga dibunuh oleh pasukan yang setia kepada Bashar al-Assad. Lebih dari separuhnya yang meninggal adalah anak-anak di bawah usia 15 tahun.)

Kejahatan terhadap kemanusiaan

Komisi Penyelidikan ditugaskan untuk menyelidiki pembunuhan pada tanggal 25 Mei yang menewaskan 108 orang, termasuk 49 anak-anak dan 34 wanita, akibat tembakan artileri dan tank dari pasukan Suriah.

Navi Pillay, Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB, mengatakan serangan itu “mungkin merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan dan kejahatan internasional lainnya.”

Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton mengatakan pada Kamis 31 Mei bahwa penolakan Rusia untuk mengambil tindakan tegas terhadap Presiden Suriah Bashar-al-Assad dapat memperburuk situasi di Suriah. Meskipun banyak pembicaraan dengan Rusia, mereka menunjukkan sedikit kesediaan untuk meninggalkan Assad.

Mereka sebenarnya mendukung rezim pada saat kita harus melakukan transisi politik, kata Clinton dalam konferensi pers di Kopenhagen. Baik Rusia dan Tiongkok menentang tindakan lebih keras Dewan Keamanan PBB terhadap Suriah.

Pilay mendesak Dewan Keamanan PBB untuk segera mempertimbangkan untuk merujuk kasus Suriah ke Pengadilan Kriminal Internasional. – Rappler.com

Togel SDY