• February 23, 2024
PH, AS menandatangani perjanjian militer

PH, AS menandatangani perjanjian militer

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(UPDATE ke-4) Kedua belah pihak memberikan jaminan bahwa EDCA tidak akan membuka jalan bagi pendirian pangkalan militer AS di sini

MANILA, Filipina (UPDATE ke-4) – Beberapa jam sebelum kedatangan Presiden Amerika Serikat Barack Obama di Manila, Filipina dan Amerika Serikat menandatangani Perjanjian Kerja Sama Pertahanan yang Ditingkatkan (EDCA) pada hari Senin, 28 April, yang memberi pasukan AS lebih banyak akses ke militer Filipina memberikan fasilitas.

“Ini adalah jangka waktu awal 10 tahun, tetapi akan ada konsultasi rutin antara kedua pihak untuk meninjau implementasi perjanjian tersebut,” kata Duta Besar Filipina Lourdes Yparraguirre, anggota panel Filipina yang merundingkan perjanjian tersebut.

Tidak ada batasan jumlah pasukan AS yang boleh mengunjungi Filipina. “Itu tergantung pada kegiatan yang disepakati kedua negara,” tambah Yparraguirre.

Perjanjian tersebut juga memungkinkan AS untuk membangun fasilitas dan meningkatkan infrastruktur, menyimpan dan menyiapkan peralatan, perbekalan dan perlengkapan pertahanan dan kesiapsiagaan bencana. Bangunan dan infrastrukturnya akan menjadi milik Filipina. (MEMBACA: Panduan PH tentang perjanjian militer dengan AS)

Dalam perundingan tersebut, AS ingin membatasi akses pasukan Filipina ke fasilitas yang akan mereka bangun. Panel sepakat untuk memberikan komandan pangkalan AFP akses ke “seluruh area lokasi yang disepakati”.

Menteri Pertahanan Voltaire Gazmin dan Duta Besar AS untuk Manila Philip Goldberg menandatangani perjanjian tersebut di Camp Aguinaldo. Perjanjian ini digambarkan oleh Malacañang sebagai konfirmasi atas “kemitraan strategis yang kuat dan abadi antara kedua negara”.

Dalam pidatonya, Goldberg meyakinkan bahwa AS tidak berniat mendirikan pangkalan militer di sini. “Aku akan memberitahumu apa yang tidak akan berhasil. Ini tidak akan membuka kembali pangkalan-pangkalan Amerika,” kata Goldberg.

EDCA, tegasnya, “akan berfungsi memperbarui aliansi keamanan kita untuk menghadapi tantangan yang semakin kompleks di abad ke-21.”

Gazmin mengatakan perjanjian itu mencerminkan hubungan yang matang antara kedua sekutu. “Inilah inti dari hubungan yang matang. Itulah semangat di balik perjanjian ini.”

Perjanjian tersebut hanyalah perjanjian kerangka kerja, dengan rincian – seperti berapa banyak pasukan AS yang akan dirotasi di Filipina dan kapan – akan dinegosiasikan dan diumumkan kemudian.

Beberapa sektor mengkritik cara kedua pemerintah menegosiasikan kesepakatan tersebut, dengan mengatakan bahwa perundingan tersebut tidak transparan.

Duta Besar Lourdes Yparraguirre, panelis PH, mengomentari kesepakatan di bawah ini.

Menulis untuk Rappler, para ahli mengatakan EDCA “berisi konfigurasi ulang kemitraan keamanan bilateral Filipina-AS untuk pengembangan postur pertahanan minimum yang kredibel mengingat perubahan lingkungan geostrategis.” (BACA: PH-Hubungan Keamanan AS: Memperdalam Aliansi)

Perhatian ke Asia

EDCA dipandang sebagai bagian terpenting dari tur Asia Obama. (TONTON: Perkembangan Peran PH di Asia)

Hal ini terjadi di tengah ketegangan yang sedang berlangsung antara Filipina dan Tiongkok terkait sengketa wilayah di Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan).

Filipina telah meminta bantuan militer dari Amerika Serikat, sekutu perjanjian tersebut, untuk menopang pertahanannya yang lemah ketika Amerika Serikat memfokuskan kembali perhatiannya pada Asia. (BACA: Kunjungan Obama: Kemungkinan Masalah)

Obama diperkirakan tiba di negara itu pada pukul 13.30 hari Senin, dan akan melanjutkan ke Malacañang untuk melakukan pembicaraan bilateral dengan Presiden Benigno Aquino III, yang dilanjutkan dengan konferensi pers bersama. Dia akan dirayakan untuk menghormatinya setelah makan malam istana. (Tonton liputan langsung kami di sini)

Topik yang akan dibahas oleh para pemimpin ketika mereka bertemu di Malacañang adalah kerja sama politik dan keamanan, perluasan perdagangan dan investasi, kerja sama pariwisata dan pembangunan, pendalaman hubungan antar masyarakat, dan rehabilitasi daerah yang terkena dampak topan super Yolanda.( Haiyan) terpengaruh.

Obama akan menghabiskan hari kedua perjalanannya bersama pasukan Filipina di markas besar Angkatan Darat Filipina di Taguig dan diperkirakan akan mengunjungi Pemakaman Amerika Perang Dunia II di kota yang sama.

Ketika datang ke Asia, AS diperkirakan akan berpendapat bahwa kebijakan penyeimbangan kembali – dengan menarik sumber daya militer, ekonomi, dan manusia AS dari Timur Tengah dan mengerahkan mereka ke negara-negara berkembang di Asia – tetap berada pada jalurnya.

Di Jepang, Obama menjanjikan dukungan untuk Tokyo, yang juga tengah mengalami sengketa wilayah dengan Tiongkok. Dia meyakinkan sekutunya bahwa dukungan AS akan terus berlanjut, dan menambahkan bahwa pulau-pulau yang diklaim oleh kedua negara dilindungi oleh perjanjian pertahanan yang akan mewajibkan Washington untuk bertindak jika diserang. Rappler.com

Result SDY