• April 23, 2024
PH bergabung dengan dunia dalam mengutuk serangan Paris yang ‘tidak masuk akal’

PH bergabung dengan dunia dalam mengutuk serangan Paris yang ‘tidak masuk akal’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Persatuan Jurnalis Nasional Filipina membandingkan serangan tersebut dengan pembunuhan media di Filipina

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Pemerintah Filipina bergabung dengan para pemimpin dunia dalam mengecam serangan teroris di Paris yang menewaskan 12 orang, dan menyebut pembantaian itu “tidak masuk akal.”

Departemen Luar Negeri Filipina mengatakan pada Kamis, 8 Januari, bahwa mereka “terkejut” dengan serangan yang merenggut 12 nyawa dan melukai beberapa lainnya di Paris.

“Kami bergabung dengan negara Perancis dan seluruh dunia dalam mengecam pengabaian terang-terangan terhadap kehidupan manusia dan hak asasi berekspresi. Kami mendorong dan bersimpati dengan keluarga korban saat mereka berduka atas kehilangan orang yang mereka cintai dan memulai pencarian keadilan,” kata DFA dalam sebuah pernyataan.

Pemerintah membuat pernyataan itu sehari setelah 3 pria bersenjata Islam bertopeng penggerebekan di kantor Paris Charlie Hebdo, majalah satir yang mengolok-olok semua agama – termasuk Islam. Orang-orang bersenjata itu membunuh 12 orang, termasuk 8 jurnalis serangan paling mematikan di Perancis dalam setengah abad.

Presiden AS Barack Obama dan para pemimpin dunia lainnya mengutuk serangan tersebut, sedangkan Presiden Perancis François Hollande mendeklarasikan hari berkabung nasional – ini merupakan deklarasi kelima yang dilakukan pemerintah Prancis dalam 50 tahun terakhir. (BACA: Kecaman global setelah serangan ‘barbar’ di Paris)

Sementara itu, Persatuan Jurnalis Nasional Filipina (NUJP) mengutuk serangan tersebut, yang dikatakannya “menyoroti betapa intoleransi telah menjadi hambatan yang semakin mematikan terhadap kebebasan berekspresi dan pers.”

Mantan kelompok pemberontak Front Pembebasan Islam Moro (MILF), yang berperang selama satu dekade di Muslim Mindanao sebelum menandatangani perjanjian damai dengan pemerintah pada Maret 2014, menyebut insiden tersebut sebagai tindakan terorisme.

“Ini adalah terorisme biasa, yang mana kami, MILF, menjauhkan diri,” kata Mohagher Iqbal, kepala perunding MILF, melalui pesan singkat.

NUJP mengatakan serangan Paris “sayangnya terjadi tidak hanya di kalangan mereka yang menganut pandangan ekstremis atas keyakinan apa pun yang mereka yakini, namun bahkan di negara-negara yang mengaku menghormati dan melindungi kebebasan tersebut.”

Organisasi tersebut membandingkan serangan di Paris dengan pembunuhan media di Filipina, di mana seorang jurnalis lain ditembak mati pada hari itu, meski motifnya belum ditentukan.

“Serangan terhadap Charlie Hebdopembunuhan yang ditargetkan terhadap jurnalis, yang telah merenggut lebih dari 170 nyawa di Filipina sejak tahun 1986, upaya yang semakin kejam untuk membungkam para pengungkap fakta (whistleblower) dan reporter yang mengungkap korupsi dan cara kerja gelap keamanan negara, semuanya berasal dari pola yang sama.” kata NUJP.

NUJP mengatakan mereka juga mengakui perdebatan mengenai tanggung jawab jurnalistik, namun kekerasan yang terus berlanjut tidak pernah bisa dibenarkan.

“Meskipun kami mengakui pentingnya etika dalam profesi, kami juga berpendapat bahwa tidak ada bentuk ekspresi, betapapun menyinggung atau tidak etisnya, yang pantas mendapatkan hukuman mati,” kata pernyataan itu.

Dia menambahkan: “Mengingat hal ini, hanya ada satu tanggapan – melawan dengan terus mengekspresikan diri secara bebas meskipun ada ketakutan. Hari ini, marilah kita semua menyatakan, JE SUIS CHARLIE!” dengan laporan dari Angela Casauay/Rappler.com

hongkong prize