• May 22, 2024
PH berupaya meningkatkan produksi susu, namun impor mendominasi

PH berupaya meningkatkan produksi susu, namun impor mendominasi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina menghadapi perjuangan panjang dan sulit untuk mengurangi ketergantungannya pada Amerika Serikat, Selandia Baru, dan Australia

Menteri Pertanian Filipina Proceso Alcala mengatakan Manila bermaksud memperluas peternakan sapi perah dan program pembiakannya secara signifikan, namun para analis mengatakan negara tersebut menghadapi perjuangan yang panjang dan berat untuk mengurangi ketergantungannya pada AS, Selandia Baru dan Australia karena pertumbuhan populasi yang pesat dan permintaan yang kuat untuk produk seperti susu.

Departemen tersebut mengutip pejabat pertanian Filipina yang mengatakan bahwa produksi susu telah meningkat sebesar 7% dalam 5 tahun terakhir.

Administrator Otoritas Susu Nasional Grace Cenas mengatakan negaranya memproduksi 18,45 juta liter susu pada tahun 2012, 2,0 juta liter lebih banyak dibandingkan tahun 2011.

Anda mungkin berpikir itu terdengar mengesankan. Bukan itu.

Produksi susu Filipina hanya di bawah 19.000 ton, atau kurang dari satu liter per orang. Ini berarti Filipina memproduksi kurang dari 1% produk susu yang dikonsumsi dalam setahun.

Dengan terkurasnya sumber daya oleh tuntutan politik untuk mencapai swasembada beras, gagasan untuk mengurangi impor produk susu dan susu tampaknya tidak dapat dicapai saat ini.

Tampaknya sumber daya yang tersedia tidak cukup untuk mengatasi masalah ini, meskipun perjanjian sedang dilakukan dengan Selandia Baru, pemasok utama produk susu ke Filipina.

Atase pertanian Amerika di Kedutaan Besar Amerika di Manila mengatakan dalam sebuah laporan akhir tahun lalu bahwa “produk susu merupakan impor pertanian terbesar kedua di negara ini setelah gandum.” Laporan Atase bukanlah data resmi USDA, namun dianggap resmi dan berpengaruh oleh komunitas komoditas.

Selandia Baru adalah pemimpin pasar dengan 45% impor susu melalui Filipina. Diikuti oleh Amerika Serikat dengan 25% dan Australia dengan 11% pasar.

“Setelah meningkat 50% (naik) pada tahun 2012, ekspor susu Amerika ke Filipina diperkirakan mencapai rekor $328 juta pada tahun 2012,” kata atase tersebut. “Meskipun ekspor susu bubuk mendominasi kategori ini, penjualan keju dan whey di AS juga mengalami pertumbuhan yang kuat. Filipina adalah pasar terbesar ke-4 untuk ekspor susu Amerika.”

Pakar peternakan mengatakan bahwa Filipina akan mampu meningkatkan jumlah ternak sapi perahnya sekitar 1.000 ekor per tahun.

Selain dari segi jumlah, tantangan terbesar bagi Filipina adalah produktivitas setiap hewan dalam kawanannya.

“Rata-rata produksi susu Filipina per hewan (8 liter/hari) masih rendah terutama karena buruknya praktik pemberian pakan dan manajemen,” demikian laporan atase tersebut.

Sebaliknya, ternak di Amerika mampu menghasilkan 30 hingga 34 galon per hari.

Tentu saja, ini bukan hanya tentang peningkatan jumlah hewan perah di dalam negeri. Praktik peternakan dan pemberian pakan juga perlu diubah.

Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO) menghitung konsumsi susu per kapita tahunan di Filipina sebesar 22 kg, sedikit di bawah konsumsi susu per kapita di Thailand sebesar 26 kg, di Malaysia sebesar 26 kg, dan di Amerika Serikat sebesar 287 kg.

Gambaran itu bisa segera berubah dengan cepat. “Dengan perekonomian yang kuat dan pertumbuhan populasi sekitar 100 juta jiwa pada tahun 2012, Filipina merupakan pasar susu dan produk susu yang besar dan berkembang pesat,” laporan atase pertanian AS menyimpulkan.

Laporan tersebut mengatakan perluasan kapasitas rantai dingin, peningkatan jumlah supermarket, dan boomingnya industri pengolahan makanan membantu meningkatkan pasar.

Peso Filipina yang lebih kuat, yang naik lebih dari 6% terhadap dolar AS pada tahun 2012, dan lemahnya dolar AS dibandingkan negara-negara pesaing akan “membuat pasar Filipina menarik bagi eksportir susu AS,” kata atase tersebut. – Rappler.com

Catatan: Penulis bersama Intisari Komoditas Filipinasebuah publikasi mingguan dari A & V Media yang berbasis di New Jersey yang memberikan ringkasan komprehensif mengenai perkembangan dan tren di sektor pertanian dan pertambangan utama di negara ini.


Cerita Terkait:

Live Result HK