• May 22, 2024
PH bizmen peringkat 2 paling optimis di dunia

PH bizmen peringkat 2 paling optimis di dunia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para pemimpin bisnis Filipina lebih percaya diri dibandingkan rekan-rekan mereka di ASEAN dan global, menurut survei yang dilakukan oleh Grant Thornton International

MANILA, Filipina – Pengusaha Filipina menduduki peringkat kedua paling optimis di dunia dalam survei Grant Thornton International kuartal pertama tahun 2013.

Sekitar 90% pengusaha Filipina mengatakan mereka optimis terhadap pertumbuhan ekonomi dalam 12 bulan ke depan, meningkat sebesar 18 poin persentase dari kuartal terakhir tahun 2012, dan merupakan tingkat tertinggi yang tercatat sejak awal tahun 2011.

Komunitas bisnis Filipina adalah yang paling optimis setelah Peru, yang mencatatkan keseimbangan optimisme sebesar 98%.

Optimisme di Filipina juga jauh lebih tinggi dibandingkan rata-rata ASEAN sebesar 29%, dan rata-rata global sebesar 27%.

“Menjelang tahun 2013, terdapat beberapa perkiraan positif untuk Filipina, dan para ekonom independen memperkirakan pertumbuhan yang lebih kuat dalam beberapa tahun ke depan. Oleh karena itu, terdapat landasan yang baik bagi lonjakan optimisme di kalangan para pemimpin bisnis,” kata Marivic Españo, ketua dan CEO Punongbayan & Araullo, perusahaan anggota Grant Thornton International.

TERTINGGI KEDUA.  Keseimbangan optimisme Filipina merupakan yang tertinggi di dunia, setelah Peru.  Tangkapan layar laporan survei Grant Thornton

Pendapatan, angkatan kerja

Lebih banyak lagi yang memperkirakan profitabilitas dan pendapatan lebih tinggi dalam 12 bulan ke depan, masing-masing sebesar 74% dan 76%, naik 10 poin persentase dibandingkan kuartal terakhir tahun 2012.

Hal ini tercermin dalam sentimen perekrutan, dimana sekitar 46% responden Filipina mengatakan mereka memiliki rencana untuk merekrut orang baru di tahun mendatang.

Namun, para pengusaha yang disurvei menyebutkan kurangnya ketersediaan tenaga kerja terampil di negara ini, dan 46% responden mengatakan hal tersebut akan menjadi hambatan bagi pertumbuhan. Angka ini naik dari hanya 20% pada kuartal pertama tahun 2012.

“Mengingat gambaran ini, para pemimpin bisnis mungkin mengalami kesulitan untuk mengisi posisi di organisasi mereka,” kata Españo. “Situasi ini sangat disayangkan karena tingkat pengangguran kita mencapai 7,1%, namun para manajer mengeluh bahwa mereka tidak dapat menemukan talenta yang berbakat. Mungkin sektor swasta dan civitas akademika dapat bekerja sama untuk mengatasi kesenjangan ini sebelum semakin melebar,” tambahnya.

Sekitar 42% pengusaha menyebutkan infrastruktur transportasi sebagai kendala bisnis, naik dari 20% pada kuartal terakhir tahun 2012.

Hasil survei ini muncul setelah Filipina memenangkan peringkat utang peringkat investasi pertamanya dari perusahaan pemeringkat kredit global Fitch pada bulan April. – Rappler.com

Togel Hongkong