• May 29, 2024
Harapan dan pembangunan kembali di Cateel

Harapan dan pembangunan kembali di Cateel

Saya baru-baru ini melakukan misi lapangan dengan Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF) untuk mengunjungi anak-anak dan keluarga yang terkena dampak Topan Pablo di Davao Oriental. Saya ingin melihat bagaimana mereka bertahan beberapa bulan setelah topan super menghancurkan Mindanao Timur.

Hari 1

Setelah menempuh perjalanan 6 jam perjalanan darat dari Kota Davao, kami mengunjungi kota tenda pengungsian di Barangay Papag di Cateel, Davao Oriental. Saya berjalan-jalan dengan tim UNICEF dan kapten barangay mengajak kami berkeliling kota tenda.

Yang paling mengejutkanku adalah ketika seseorang di kota itu menatapku secara langsung dan mengucapkan terima kasih karena telah datang sejauh ini. Keluarga-keluarga tersebut mengatakan kepada saya bahwa kebanyakan orang tidak mengunjungi mereka karena daerah mereka terlalu jauh. Cuaca buruk yang terjadi sesekali juga tidak membantu, menyebabkan tanah longsor yang menutup rute tertentu menuju Baganga, Cateel dan Boston – 3 provinsi yang paling terkena dampaknya setelah Topan Pablo melanda tahun lalu.

Saya bertemu dengan seorang ibu dengan 12 anak. Dia, suaminya dan beberapa anak kecil mereka tinggal di salah satu tenda. Saya melihat ke dalam. Itu bersih tapi sangat kosong. Mereka hampir tidak punya apa-apa lagi.

Kota tenda ini telah disediakan air minum yang aman dan toilet sementara oleh UNICEF dan mitranya, LSM Merlin. Anak-anak dan keluarga juga diajarkan keterampilan kebersihan dan sanitasi yang baik seperti selalu mencuci tangan dengan sabun dan air, dan menghindari buang air di tempat terbuka.

Hari ke-2

Kami mengunjungi program nutrisi di Barangay Taytayan, masih di Cateel, dimana UNICEF dan Merlin mendirikan pusat nutrisi dan kesehatan dengan dokter dan petugas kesehatan terlatih yang secara khusus memeriksa malnutrisi pada anak-anak.

Saya sempat berbincang dengan beberapa ibu yang memiliki bayi dan anak yang didiagnosis menderita malnutrisi. Saat ini kekurangan gizi, seperti yang saya pelajari selama perjalanan saya bersama UNICEF, merupakan ancaman diam-diam. Ini bukan hanya soal terlalu sedikit makanan; faktor lingkungan seperti air bersih dan pelayanan kesehatan menjadi penting, begitu pula pengetahuan dan perilaku ibu terhadap pengasuhan anak.

Sebagian besar ibu bahkan tidak mengetahui bahwa anaknya menderita gizi buruk hingga mereka didiagnosis oleh petugas kesehatan yang terlatih. Biasanya mereka datang ke puskesmas karena anaknya menderita pneumonia atau penyakit lainnya.

Malnutrisi akut

Di kota tersebut, kini terdapat kesadaran tentang cara mendeteksi tanda-tanda malnutrisi melalui Community Based Management of Acute Malnutrition (CMAM).

CMAM adalah program yang dikembangkan oleh UNICEF dan mitra kesehatan yang melibatkan pemeriksaan komunitas terhadap anak-anak dan program rawat jalan yang dikelola oleh petugas kesehatan kota dan sukarelawan dari unit kesehatan pedesaan (RHU).

Para ibu membawa anaknya pada hari tertentu setiap minggunya untuk ditimbang dan diukur dan anak-anak tersebut diberikan RUTF (Makanan Terapi Siap Pakai) berbahan dasar kacang untuk dimakan selama berada di klinik. Selama anak mempunyai nafsu makan dan bisa memakan makanan tersebut, ibu mendapat bungkusan yang cukup untuk seminggu, dan instruksi ketat tentang cara pemberiannya.

Para ibu juga diberi konseling mengenai pemberian ASI, makanan bergizi serta praktik pengasuhan anak lainnya. Setiap anak yang tidak bisa makan atau mengalami komplikasi lain dirawat di pusat stabilisasi di rumah sakit.

PUSAT KEBERSIHAN.  Salah satu pengungsi, Corazon Bacalla, tinggal di tenda ini bersama anak-anaknya yang masih kecil.  Suaminya menghidupi keluarga melalui bertani.  Topan Pablo merusak berhektar-hektar lahan pertanian ketika melanda pada bulan Desember tahun lalu.  Foto oleh UNICEF

Berani bercerita

Sore harinya kami mengunjungi SD Dapnan di Baganga, Davao Oriental. Badai tersebut menghancurkan hampir semua bangunan kecuali satu aula sekolah. Bangunan utama yang dibangun oleh Amerika pada tahun 1903 hancur diterjang badai dan yang tersisa kini hanyalah fondasi kayu. Sekolah itu terletak tepat di tepi pantai dan saya hanya bisa membayangkan betapa indahnya sekolah itu. Kepala sekolah bahkan menunjukkan kepada kami foto-foto sekolah tersebut dengan segala keindahan tamannya yang telah memenangkan penghargaan.

Saat terjadi badai, bangunan utama menjadi tempat evakuasi dimana masyarakat berlarian mencari keselamatan. Badainya sangat parah sehingga bangunannya runtuh. Anak-anak yang bersembunyi di bawah berlari menyelamatkan diri.

Saya bertemu dengan beberapa anak yang cukup berani menceritakan kisah mereka. Seorang gadis mengira ibunya akan meninggal setelah menderita 3 episode serangan panik.

Saya berusaha keras menahan air mata saat mendengarkan cerita mereka.

Harapan dan membangun kembali

Yang paling menyentuh hati saya adalah betapa bersyukurnya mereka karena kami berkunjung dan mendengarkan. Mereka sangat bersyukur karena merasa ada yang cukup peduli hingga sampai sejauh ini mengunjungi mereka. Itu sangat kuat.

Meski mengalami kerugian besar, masih ada harapan dan pembangunan kembali. Para guru mengadakan kelas di ruang kelas sementara dan para ibu memasak makanan untuk anak-anak.

UNICEF juga memberikan tas sekolah lengkap dengan perlengkapan sekolah untuk anak-anak. Sungguh mengharukan melihat mereka bahagia terlepas dari segalanya. Mereka semua tersenyum dan bercanda. Mereka menghubungi kami.

IBU TERHADAP MALNUTRISI.  Kampanye ini diluncurkan di Cateel dengan penampilan masyarakat Kaliwat tentang pentingnya mengidentifikasi tanda-tanda malnutrisi, pemberian ASI yang benar dan mempromosikan praktik kebersihan yang baik.  Foto oleh UNICEF

Hari terakhir

Pada hari terakhir kami, saya bertemu dengan seorang pekerja penitipan anak di kotamadya Boston. Saya bahkan mengikuti salah satu penyembuhan mereka melalui sesi bermain dengan murid-muridnya. Miss Joy mengajari mereka sebuah lagu asli yang disebut “lagu hujan” yang membantu anak-anak mengekspresikan perasaan mereka melalui nyanyian dan tarian.

UNICEF, melalui pemerintah kota, memberikan pelatihan psikososial bagi guru dan pekerja penitipan anak agar dapat memberikan dukungan yang lebih baik kepada anak-anak pasca bencana.

Teacher Joy membawakan lagu tersebut dengan aksi dan lirik yang membantu anak-anak memilih perasaan positif dan perilaku yang baik. Petugas perlindungan anak UNICEF Jess Far mengatakan kepada saya bahwa ekspresi melalui seni, lagu dan tarian dapat membantu anak-anak mengatasi ketakutan dan kebingungan yang sangat besar.

Kisah-kisah yang memilukan

Saya telah bertemu begitu banyak orang dan terlalu banyak cerita yang memilukan. Menurut UNICEF, Topan Pablo berdampak pada sekitar 6,2 juta orang, dimana 2,6 juta di antaranya adalah anak-anak. Dan hingga saat ini, mereka masih membutuhkan banyak bantuan untuk membangun kembali, mengembalikan kehidupan mereka normal, kembali bersekolah, mendapatkan akses terhadap makanan bergizi dan merasa aman. Masih banyak yang harus dilakukan.

Saya juga gembira karena UNICEF, mitra LSM, dan pegawai pemerintah daerah masih bekerja di lapangan untuk membantu masyarakat yang terkena dampak Pablo lama setelah badai berlalu.

Saat ini kondisinya tidak terlalu darurat karena masih ada ancaman malnutrisi, perdagangan manusia, dan hambatan terhadap pendidikan. Berhektar-hektar lahan pertanian telah hancur, dan diperlukan waktu bertahun-tahun agar tanaman seperti pisang dan pohon kelapa dapat tumbuh subur kembali.

Sebelum berangkat menjalankan misi ini, saya bertanya pada diri sendiri apa yang bisa saya lakukan atau sumbangkan kepada para korban Topan Pablo.

Wajah dan cerita mereka tetap melekat pada saya berminggu-minggu setelah perjalanan. Saya menyadari bahwa inilah alasan saya dikirim ke sana – untuk menceritakan kisah mereka. Dengan pergi ke sana, menulis tentang apa yang saya lihat dan berbagi cerita dengan orang-orang yang saya temui, saya berharap dapat membantu mereka dengan cara saya sendiri. – Rappler.com

Pembawa acara TV Daphne Oseña Paez adalah advokat khusus UNICEF untuk anak-anak. To pelajari lebih lanjut tentang tanggap darurat dan upaya pemulihan UNICEF, kunjungi www.unicef.ph.

Untuk mengetahui bagaimana Anda dapat membantu korban Pablo, kunjungi http://donate.unicef.ph atau hubungi 758-1000. Anda juga dapat membantu melalui kampanye “SMS ke Bantuan” yang sedang berlangsung dari Rappler.

Hongkong Prize