• June 20, 2024
PH harus memproduksi kendaraan listriknya sendiri, kata MVP

PH harus memproduksi kendaraan listriknya sendiri, kata MVP

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sepeda roda tiga, jeepney, dan mobil elektronik bisa menjadi tren masa depan dan Manuel V. Pangilinan mengatakan perusahaannya ingin ikut serta dan berinvestasi pada transportasi ramah lingkungan.

MANILA, Filipina – Distributor listrik terbesar di negaranya, Manila Electric Co (Meralco), berencana berinvestasi di fasilitas manufaktur yang memungkinkan Filipina membuat kendaraan bertenaga listrik sendiri, kata CEO dan Presiden perusahaan Manuel V .Pangilinan.

“Ada antara 2,5 dan 3,5 juta sepeda roda tiga di negara ini dan sekitar 1,5 juta jeepney di negara ini. Saya katakan ini karena kita harus serius mempertimbangkan apakah kita punya kapasitas untuk memproduksi sepeda roda tiga sendiri, jeepney kita sendiri daripada mengandalkan impor dari luar negeri,” kata Pangilinan di sela-sela rapat pemegang saham induk Meralco, Metro Pacific Investments Corp. (MPIC), pada hari Jumat, 25 Mei.

Kendaraan tersebut akan membantu mengurangi ketergantungan negara pada minyak dan memberikan manfaat bagi Meralco karena Pangilinan mengatakan pedagang listrik tersebut berencana untuk mendirikan stasiun pengisian.

Secara internasional, negara-negara seperti Jepang ikut-ikutan merancang dan memproduksi kendaraan elektronik. “Produsen mobil di Asia, Tiongkok, dan Jepang khususnya memperkirakan penetrasi kendaraan listrik sepenuhnya lebih tinggi dibandingkan rata-rata global” sebesar 15% pada tahun 2025 memiliki dampak yang besar. Survei mobil global bulan Januari yang dilakukan oleh KPMGSebuah firma audit, pajak, dan penasihat Amerika.

Meskipun Produsen mobil di seluruh dunia berinvestasi pada kendaraan elektronikbanyak yang setuju bahwa teknologi ini masih dalam “tahap gosip”.

“Kita tidak mempunyai basis industri manufaktur yang signifikan dan jika kita sebagai masyarakat tidak melihat peluang untuk mengembangkan kemampuan manufaktur tersebut, saya pikir akan sangat disayangkan, karena kita akan memberikan banyak hal kepada negara-negara lain. penghidupannya, untung banyak mungkin ke China, ke India, atau Korea bahkan Jepang atau Taiwan,” kata Pangilinan. Dia menambahkan bahwa negara-negara di atas tertarik untuk memasuki pasar kendaraan elektronik.

“Sekarang peluang ditawarkan kepada negara ini untuk mengembangkan kemampuan manufaktur dalam negeri. Karena jika kita tidak melakukan hal itu, kita tidak hanya harus mengimpor mobil, tapi juga jeepney, (dan) bus kita.”

Pangilinan tidak dapat menentukan jangka waktunya karena ia mengatakan perusahaannya sedang bekerja sama dengan Universitas Filipina dalam studi kelayakan.

Namun dia menyatakan kesediaannya untuk bekerja sama dengan pemerintah atau membentuk perusahaan patungan.

“Bukan Metro Pacific yang akan menjadi sarana investasi sehubungan dengan potensi investasi apa pun dalam potensi e-manufaktur di negara ini karena MPIC bergaya dan berkarakteristik sebagai perusahaan infra…. First Pacific perlu membentuk wadah khusus terpisah sehubungan dengan potensi investasi di industri tersebut.” First Pacific Co Ltd yang berbasis di Hong Kong adalah perusahaan induk MPIC.

Presiden Aquino mendukung pengembangan sumber energi alternatif seperti tenaga air, panas bumi, biomassa dan angin. Dan pemerintah bermitra dengan Bank Pembangunan Asia untuk menyumbang lebih dari itu 20 becak listrik kepada pemerintah Mandaluyong tahun lalu

Beberapa pemimpin di sektor otomotif masih mendorong pemerintah untuk melakukan hal tersebut menawarkan lebih banyak insentif kepada produsen dan pemilik kendaraan listrik.

Pangilinan mengatakan dia berbicara “dengan keyakinan orang Filipina” dan “akan memalukan bagi negara ini” jika tidak mengembangkan teknologi seperti yang dilakukan negara-negara lain. – Rappler.com

Data SDY