• May 24, 2024
Pinoy menunggu final ‘Coronavela’

Pinoy menunggu final ‘Coronavela’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebagian masyarakat Filipina memandang sidang pemakzulan Hakim Agung Renato Corona sebagai sebuah telenovela yang (akhirnya) mendekati akhir

MANILA, Filipina – Tayang selama 4 bulan dengan lebih dari 40 episode sekarang, the Coronavella plesetan dari nama belakang terdakwa hakim Mahkamah Agung dan telenovela atau sinetron mendekati akhir pada pekan tanggal 28 Mei, dengan hakim senator diperkirakan akan memberikan putusan.

Drama tinggi mewarnai sidang pemakzulan Hakim Agung Renato Corona bak telenovela, apalagi sejak Ketua Mahkamah Agung menjadi saksi pada pekan lalu. Ini adalah kisah yang secara bertahap berkembang hingga Corona menangis di depan pengadilan pemakzulan, dan dua keluarga berdamai di siaran langsung TV setelah perseteruan sengit selama lebih dari 3 dekade.

Bahkan sosiolog Randy David, dalam kolom surat kabarnya Minggu, 27 Mei menggambarkan kemunculan Corona di ruang sidang sebagai “pertunjukan” yang dipandu oleh “naskah”.

Menulis untuk Penyelidik Harian FilipinaDavid menyoroti dugaan walkout hipoglikemik Corona dengan melihat kejadian tersebut melalui lensa sosiologis.

“Keadaan darurat medis telah menjadi tempat perlindungan favorit bagi mereka yang ingin menghindari tanggung jawab. Kedokteran dengan mudah mengalahkan hukum dalam masyarakat kita karena budayanya awas (Maaf). Ketua Hakim menggunakannya secara maksimal dalam pembuktiannya,” tulis David.

Bagi Luzviminda Bernandino, seorang penjual sayur berusia 47 tahun, persidangan ini mirip dengan telenovela populer yang tokoh antagonisnya adalah seorang politisi yang menggunakan kekuasaannya untuk kepentingan egois. “Gunakan saja,” kata Bernandino kepada Rappler. (Ini semua tentang memanfaatkan satu sama lain.)


Di akhir persidangan, Bernandino mengatakan hanya kebenaran yang ingin dia ketahui. “Jelasnya, siapa yang memberi nikmat, siapa yang memberi nikmat, apa yang diberi nikmat,” ujarnya. (Sekadar menjelaskan kepada siapa nikmat itu diberikan, siapa yang memberi nikmat, dan nikmat apa saja yang diberikan.)

Ketika apa yang dituduhkan mereka terbukti benar, maka hukuman yang setimpal tidak akan diberikan,” tambah Bernandino. (Setelah tuduhan terbukti, Anda harus menjatuhkan hukuman yang sesuai.)

Secara online, warga Filipina lainnya menyampaikan ekspektasi mereka terhadap final Coronavela minggu depan. Baca reaksi mereka di bawah ini.

Dekan Sekolah Pemerintahan Ateneo mengatakan keputusan yang akan dikeluarkan minggu ini akan bersifat serius dan bersejarah. Dalam artikel Thought Leaders untuk Rappler, Dekan Tony La Viña mengatakan dia juga ingin hal itu berakhir dengan “kebenaran dan cinta.”

“Keputusan Senat harus didasarkan pada kebenaran ketika persidangan, meskipun tidak sempurna, terungkap,” tulis La Viña. “Putusan tersebut harus dijatuhkan atas dasar cinta terhadap rakyat kami; pada akhirnya, satu-satunya pertanyaan yang harus dijawab para senator adalah ‘Apa yang baik bagi rakyat kita?'” – dengan laporan dari Matthew James Balicudiong, Ferlyn Ramirez, dan Patrick Taguibao/Rappler.com

Data SDY