• July 21, 2024
PH, Jepang mendapat peringatan sebelum peluncuran roket

PH, Jepang mendapat peringatan sebelum peluncuran roket

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kepala Pertahanan Sipil Benito Ramos Mengatakan Peluncuran ‘Segera’

Direktur NDRRMC Benito Ramos

MANILA, Filipina – Pemerintah Filipina dan Jepang bersiaga penuh pada Kamis, 12 April, atas rencana peluncuran roket Korea Utara, yang diperkirakan akan terjadi kapan saja dalam beberapa hari mendatang.

Mengutip laporan intelijen, kepala pertahanan sipil Filipina mengatakan peluncuran roket itu “segera” dan dapat dilakukan sebelum Kamis sore.

“Penilaian AS dan Jepang mengindikasikan bahwa peluncuran roket sudah dekat (dan) bisa memakan waktu (dalam) satu jam,” kata Ramos dalam wawancara di radio dzBB.

Pemerintah Filipina memerintahkan penerbangan dialihkan untuk menghindari area di mana puing-puing bisa berjatuhan, kata kepala pengawas lalu lintas udara.

Mulai 12 hingga 16 April, sekitar 20 penerbangan per hari akan terpengaruh oleh perintah tersebut, menurut Michael Mapanao, kepala divisi kontrol lalu lintas udara otoritas penerbangan sipil.

Ramos juga memerintahkan pelayaran untuk menghindari daerah di mana puing-puing roket diperkirakan akan berjatuhan, dan polisi, penjaga pantai, dan angkatan laut semuanya menegakkan larangan tersebut.

“Tidak ada lagi orang yang berada di zona eksklusi,” ujarnya.

Ramos menepis kritik bahwa pemerintah bereaksi berlebihan terhadap situasi ini. “Lebih baik bereaksi berlebihan daripada tidak bereaksi ketika terjadi sesuatu,” katanya kepada televisi ABS-CBN.

Ruang udara bersih

Di Tokyo, Perdana Menteri Jepang Yoshihiko Noda mengatakan negaranya dalam keadaan siaga penuh terkait rencana peluncuran roket Korea Utara.

“Mereka harus berkeliling untuk membersihkan wilayah udara. Ini akan menambah menit waktu terbang mereka,” ujarnya. “Kami ingin menahan mereka hingga saat-saat terakhir,” kata Noda kepada wartawan di Tokyo ketika ia tiba untuk melakukan pembicaraan dengan satuan tugas khusus yang dibentuk untuk menangani tanggapan Jepang terhadap rencana peluncuran tersebut.

“Tetapi kami ingin bersiap sepenuhnya menghadapi segala kemungkinan,” kata Noda.

Korea Utara yang miskin namun memiliki senjata nuklir mengatakan pihaknya berencana meluncurkan satelit antara Kamis dan Senin untuk memperingati seratus tahun kelahiran mendiang presiden pendiri Kim Il-Sung.

Kritikus Barat memandang peluncuran tersebut sebagai uji coba rudal terselubung yang dilarang oleh resolusi Dewan Keamanan PBB.

Tokyo telah mengerahkan sistem pertahanan rudal untuk mencegat dan menghancurkan roket tersebut jika tampaknya akan jatuh ke Jepang, seperti yang terjadi pada tahun 2009 sebelum peluncuran roket jarak jauh terakhir Pyongyang.

Di Pulau Ishigaki Jepang di kepulauan Okinawa selatan, yang terletak tepat di bawah lintasan roket yang diumumkan, pejabat kota bersiaga pada Kamis pukul 6 pagi (Rabu 21.00 GMT), satu jam sebelum jendela peluncuran lima hari dibuka.

“Kami akan melanjutkan status siaga ini setiap hari mulai pukul 06.00 hingga 14.00 hingga Senin,” kata pejabat kota Ishigaki Choichi Ameku, mengacu pada waktu Korea Utara diperkirakan akan meluncurkan rudal.

Warga diminta untuk berlindung di gedung-gedung setelah roket diluncurkan dan tidak mendekati puing-puing yang tampaknya jatuh dari roket, karena bisa sangat beracun, kata para pejabat.

Pemerintah Jepang mengatakan kepada warganya untuk “melanjutkan kehidupan normal sehari-hari” tetapi menjadwalkan ulang acara atletik untuk anak-anak sekolah dari pagi hingga sore, kata pejabat pendidikan Ishigaki, Akira Sakiyama.

“Sejauh ini warga tetap beraktivitas seperti biasa,” imbuhnya. – dengan laporan dari Agence France-Presse

Data Sidney