• February 21, 2024
PH kalah dalam pertandingan Piala Davis melawan Pakistan 3-2

PH kalah dalam pertandingan Piala Davis melawan Pakistan 3-2

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tim Filipina memimpin 2-1 dan kalah 3 game berturut-turut dari Pakistan dalam perjalanan untuk tersingkir dari pertandingan Piala Davis.

MANILA, Filipina – Antara Ruben Gonzales, yang bermain dalam dua hari terakhir, dan Johnny Arcilla yang cukup istirahat, kapten tim non-pemain Filipina, Roland Kraut, memilih pemain terakhir dibandingkan pemain pertama di Piala Davis yang krusial. single terbalik pada hari Minggu 6 April.

Sayangnya, apa yang tampak seperti pukulan hebat Kraut terungkap setelah Arcilla terpaksa mundur karena cedera melawan petenis Pakistan Aqeel Khan, yang menyamakan kedudukan 4-6, 6-2, 6-3, 1-5 (purnawirawan). menang setelah pemain Filipina itu berada di pinggir lapangan.

Terpesona oleh kemenangan rekan setimnya, Aisam Qureshi mengalahkan Patrick John Tierro 6-2, 6-3, 4-6, 6-4 di set penentuan, mengawali kemenangan luar biasa 3-2 yang diraih Pakistan dari ketertinggalan atas pertandingan tersebut. tuan rumah di semifinal Piala Davis Asia-Oseania.

Penonton kampung halaman di lapangan tanah liat dalam ruangan Asosiasi Kolumbia Filipina terdiam saat Tierro, tertinggal 15-30 dan 30-40 pada klimaks 10st permainan, pukulan forehand panjang, memberikan set, pertandingan dan seri kepada tim tamu yang tangguh.

Qureshi, yang menduduki peringkat 25 dunia ganda, kemudian berbaring telentang dan mengangkat kedua tangannya dengan rasa lega dan gembira setelah petenis Pakistan itu melakukan comeback bersejarah meski kalah dalam dua pertandingan tunggal pertama Jumat lalu.

Mereka akhirnya memutuskan rantai melawan netter Pinoy, yang mengalahkan mereka tiga kali berturut-turut dalam pertandingan Piala Davis, dua pertandingan terakhir di lapangan yang sama.

“Saya melihat pemain Filipina (Tierro) tidak menyukai bola tinggi di game pertama, jadi saya memvariasikan tembakan saya dan sering mengejar gawang,” kata Qureshi, 34, yang mengungkapkan bahwa panas sudah ada di dalam ketel uap. seperti kondisi pengadilan menengah.

Kraut kemudian membenarkan keputusannya untuk memilih Arcilla daripada Gonzales “karena saya melihat Johnny adalah pemain yang lebih baik pada hari ini. Ia tampak bugar sementara Ruben mengeluhkan lutut kirinya (terkilir tadi) usai bermain dua hari terakhir.

Saya siap hidup dan mati dengan keputusan itu.

Pakistan mencapai final Grup 2 Asia-Oseania melawan Thailand, yang juga mengalahkan Kuwait 4-1 kemarin di semifinal lainnya yang diadakan di provinsi Nonthaburi, Thailand.

Juara Grup 2 dipromosikan ke Grup 1.

Filipina, sebaliknya, tetap berada di grup yang sama selama tiga tahun berturut-turut.

Dan segalanya tampak cerah bagi tim tuan rumah ketika Arcilla tampaknya akan menuju kemenangan dengan membangun keunggulan 6-4, 2-6, 6-3 setelah tiga set.

Namun melawan lawan yang berkompetisi dalam kondisi yang sama selama dua hari terakhir, Arcilla-lah yang pertama kali mengalami cedera otot pangkal paha kanan pada set keempat saat memimpin 2-0.

Meskipun mendapat pijatan dari terapis selama masa pengobatan, atlet Filipina ini terus meringis kesakitan dan hampir tidak bisa bergerak sepanjang perjalanan, sebuah kesempatan yang dimanfaatkan sepenuhnya oleh Khan.

Menggabungkan tembakan drop dan pass, Pakistan mengamankan empat dari lima game berikutnya dengan membunuh semuanya dalam dua set.

Arcilla melanjutkan dengan gagah berani pada set kelima yang menentukan, tetapi jelas tidak dalam kondisi yang baik untuk melanjutkannya.

Tertinggal 1-5, ia meringis kesakitan setelah melakukan pukulan forehand dengan skor imbang 15-semuanya pada game ketujuh dan akhirnya mundur.

Dengan bantuan Kraut, Tierro tertatih-tatih keluar dari pengadilan setelah hampir tiga jam, disambut tepuk tangan dari galeri lokal. – Rappler.com

Keluaran SDY