• February 29, 2024
Gilas Pilipinas mengalahkan PBA All-Stars dalam penampilan pertama yang sukses

Gilas Pilipinas mengalahkan PBA All-Stars dalam penampilan pertama yang sukses

MANILA, Filipina – Pada laga pertamanya sejak FIBA ​​​​Asia Championship, Gilas Pilipinas menunjukkan bahwa mereka masih bisa bekerja sama sebagai sebuah tim.

Gilas berhasil menghempaskan seleksi PBA All-Star 2014, 101-93, pada PBA All-Star Weekend 2014 pada Minggu, 6 April di Mall of Asia Arena.

Tim bola basket nasional putra tampil dengan penuh semangat dan memegang kendali penuh atas permainan dari awal hingga akhir saat mereka menegaskan kekuatan mereka melalui pemain besar naturalisasi Marcus Douthit dan membuat hujan deras dari luar garis dengan 9 lemparan tiga angka.

“Kami mengharapkannya. Kami memiliki Marcus dan ini merupakan keuntungan yang tidak adil bagi kami, jadi kami mengharapkannya,” jelas pelatih kepala Gilas Chot Reyes. “Tetapi lebih dari skor akhir, lebih dari poin, yang saya perhatikan adalah bagaimana para pemain bereaksi, bagaimana kinerja para pemain kami, bagaimana mereka mampu mengikuti rencana permainan.”

(DALAM FOTO: Gilas mengalahkan PBA All-Stars dalam pertarungan puncak)

Nationals benar-benar melaksanakan rencana permainan mereka saat mereka memulai dengan baik dengan Jeff Chan mengubur pohon tepat di depan gerbang. Mereka kemudian mengumpulkan poin untuk menjadikan keunggulan 49-42 pada babak kedua.

Mereka tidak pernah melihat ke belakang, mengungguli All-Stars 33-22 pada kuarter ketiga untuk mendorong lawan mereka ke dalam lubang yang tidak akan pernah bisa mereka lewati.

“Saya ingin menyampaikan apresiasi kepada pelatih Tim (Cone) dan PBA All-Stars atas persiapan yang matang,” kata Reyes. “Anda dapat melihat bahwa mereka sangat siap. Mereka membela kami dengan baik, mereka terus menunjukkan kepada kami kombinasi yang berbeda, penampilan yang berbeda.

“Anda bisa melihat dengan serangan mereka, mereka mampu melakukan beberapa hal yang akan kita lihat di kompetisi internasional. Saya pikir pertandingan ini pasti akan membantu kami.”

Bagi pelatih All-Stars Tim Cone, variasi dalam menyerang, bertahan, dan linebacking adalah bagian dari tujuan mereka malam ini.

“Ide yang muncul di sini adalah untuk menantang tim Gilas dan saya pikir kami berhasil melakukannya,” katanya. “Kami melakukan segalanya, kami memainkan formasi besar, kami memainkan formasi kecil, kami mencoba menjalankan set, kami mencoba menjalankan segitiga. Kami melemparkan seluruh wastafel dapur ke arah mereka.

“Tetapi mereka merespons dengan baik seperti yang diharapkan. Mereka adalah tim yang utuh dan mereka mengenal satu sama lain.”

Peraih medali perak FIBA ​​​​Asia ini membangun keunggulan terbesarnya pada frame ketiga yang panas itu melalui layup Jayson Castro, 67-49, pada waktu tersisa 6:25.

Namun All-Stars bangkit kembali dengan skor 9-2 pada periode berikutnya menjadi 11, 73-62. Namun Paul Lee mengubur angka tiga tepat setelah itu untuk menghancurkan momentum 76-62.

All-Stars bangkit kembali menjelang akhir layup, memotong defisit menjadi 10, 100-90, melalui keranjang Arwind Santos dengan sisa waktu 2:25. Namun upaya yang gagal terjadi untuk All-Stars, yang secara efektif mengamankan kemenangan bagi Gilas.

Meski kalah, All-Stars yang dipimpin James Yap, Mark Barroca, dan Greg Slaughter tidak terlalu malu-malu.

Terlepas dari apa yang mungkin dikatakan oleh skor akhir, All-Stars membuat Gilas kesulitan dalam mengeksekusi set ofensif mereka. Pertahanan Gilas ditutup, baik di perimeter atau lebih dekat ke keranjang.

“Ironisnya, kami memiliki pertahanan yang cukup, hanya saja kami tidak memiliki cukup serangan,” kata Cone. “Kami melakukan beberapa skema pertahanan yang ingin kami lakukan dan saya pikir kami mengeksekusinya dengan cukup baik. Setidaknya kami melakukannya dengan susah payah. Idenya adalah bermain bertahan dan bahala dalam menyerang (apa pun).”

All-Stars membuat 8 angka tiga kali lipat dengan Marcio Lassiter memimpin dengan 12 poin. Slaughter menambahkan 11, sedangkan PJ Simon memiliki 9 marker.

GRANAT MATI.  Gary David dari Gilas Pilipinas mengenakan jersey.  Dia kemudian dinobatkan sebagai MVP game tersebut.  Foto oleh Josh Albelda/Rappler

Gilas, sebaliknya, menyumbang 28 assist, yang menurut Reyes merupakan bukti tim seperti apa mereka.

Chan menyumbang 17 poin melalui empat dari enam tembakan tiga kali, sementara Gary David menyumbang 15 poin.

David dinobatkan sebagai Pemain Paling Berharga All-Star dan memenangkan hadiah P30.000 untuk itu.

Larry Fonacier dan Jayson Castro masing-masing menambah 13 dan 12 poin.

Ini hanyalah permulaan bagi tim nasional yang akan menuju Piala Dunia. Mereka jelas masih terlihat lemah di lapangan meski menang dan masih banyak yang perlu mereka capai sebelum mereka siap menghadapi pertarungan melawan pemain terbaik dunia. Namun Reyes tahu bahwa permainan yang satu ini saja sudah merupakan langkah ke arah yang benar.

“Ini mungkin hanya satu pertandingan, tapi itu sangat berarti bagi kami dan terutama bagi para penggemar untuk bisa bertemu lagi.”

All-Stars menang lagi

Bahkan sebelum pertandingan sebenarnya, kedua tim sudah menjadi sorotan dengan tarian tradisional All-Star.

Namun seperti tahun lalu, PBA All-Stars tetap menjadi yang tertinggi ketika suasana heboh dan konfeti mereda.

(DALAM FOTO: Kompetisi Tari Gilas vs. PBA All-Stars)

Mengenakan topeng Jabbawockeez yang terkenal, Gilas yang dipimpin oleh David memamerkan kepribadian mereka yang unik dan santai dengan gerakan tarian yang tidak tahu malu kepada penonton yang sangat terhibur. Puncak dari penampilan mereka adalah June Mar Fajardo menyanyikan lagu dance dan bisu untuk film Frozen, lagu yang sangat populer “Let It Go”. Fajardo memulai tarian terakhirnya saat rekan satu timnya melemparkan confetti dan ikut menari sendiri.

Rekan-rekan mereka di seleksi PBA All-Star keluar dan menyembunyikan karton di bawah kaos mereka. Mereka kemudian mengungkapkan bahwa huruf itulah yang membentuk “GILAS PILIPINAS” dengan Maning Vilbar, karakter penuh warna di konter San Mig Super Coffee, dengan kata terakhir, “PUSO.”

Devance dan Santos memimpin acara dansa untuk All-Stars dan memamerkan beberapa tarian yang mengesankan. Barroca juga menjadi highlight penampilan mereka dengan wig keriting berwarna coklat sambil menyanyikan “I Love Rock ‘N Roll”.

Namun, Gilas tidak dapat menebus kekalahannya tahun lalu ketika All-Stars membawa pulang hadiah uang tunai P50.000.

Gilas, sementara itu, menerima P100.000 karena memenangkan permainan tersebut.

Kekalahan walk-off, kata Reyes, adalah satu-satunya hal buruk yang bisa dilihatnya dari pertandingan tersebut.

“Jika ada satu kemunduran dalam hal ini, itu adalah tariannya. Saya pikir kami memenangkannya tahun lalu dan saya pikir kami memenangkannya tahun ini.”

Skor

Gilas Pilipinas 101: Chan 17, David 15, Fajardo 13, Castro 12, Douthit 10, De Ocampo 7, Norwood 7, Aguilar 7, Lee 5, Dillinger 4, Fonacier 3, Pingris 1, Alapag 0, Tenorio 0, Belga 0.

PBA All-Stars 93: Lassiter 12, Slaughter 11, Santos 9, Simon 9, Yap 8, Barroca 8, Thoss 8, Ellis 7, Baracael 6, Devance 6, Abueva 6, Canaleta 3.

Skor kuarter: 28-23, 49-42, 82-64, 101-93.

Pengeluaran Hongkong