• May 26, 2024
PH ke PBB: Menjamin keselamatan pasukan penjaga perdamaian

PH ke PBB: Menjamin keselamatan pasukan penjaga perdamaian

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

PBB harus ‘melakukan segala upaya’ untuk melindungi pasukan penjaga perdamaian di Dataran Tinggi Golan setelah 21 tentara Filipina diculik, kata diplomat senior PH

MANILA, Filipina – Filipina meminta Dewan Keamanan PBB untuk menjamin keselamatan pasukan penjaga perdamaian di Suriah, tempat 21 tentara Filipina baru-baru ini diculik oleh pemberontak.

Dalam sebuah surat, Wakil Tetap Filipina untuk Duta Besar PBB Libran Cabactulan meminta Dewan Keamanan untuk “melakukan segala upaya” di Suriah untuk melindungi Pasukan Pengamat Pelepasan PBB (UNDOF) di sana, kata Departemen Luar Negeri (DFA) pada hari Selasa. Rabu, 20 Maret.

Cabactulan mendesak panel beranggotakan 15 orang untuk “menjamin kebebasan bergerak dan keselamatan serta keamanan semua personel UNDOF sesuai dengan kewajiban dan komitmen berdasarkan hukum internasional.”

Dewan Keamanan juga harus “melakukan upaya untuk memastikan bahwa insiden serupa dapat dihindari di masa depan, dan bekerja sama dengan UNDOF dalam operasinya untuk memastikan bahwa misi tersebut mampu memenuhi mandatnya,” tambah perwakilan Filipina.

Cabactulan mengatakan penting untuk mengadopsi mekanisme koordinasi dan dialog jika insiden serupa dengan pasukan penjaga perdamaian terjadi di masa depan.

MEMBUAT PERDAMAIAN.  File foto penjaga perdamaian PBB

PH untuk mempertahankan kontingen di Dataran Tinggi Golan

DFA mengkonfirmasi pekan lalu bahwa mereka akan mempertahankan kontingen penjaga perdamaiannya di Dataran Tinggi Golan meskipun ada sandera.

UNDOF telah berada di Dataran Tinggi Golan sejak tahun 1974, memantau gencatan senjata antara Suriah dan Israel.

Namun para diplomat senior PBB, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengakui kepada AFP bahwa ada kekhawatiran bahwa perang saudara di Suriah dapat memicu penarikan kembali pasukan penjaga perdamaian.

Secara khusus, PBB telah menyampaikan keluhan kepada pemerintah Suriah mengenai serangan pasukan Presiden Bashar al-Assad di wilayah tersebut dan mengenai pemberontak yang membangun kehadiran mereka.

Lebih dari 300 warga Filipina berpartisipasi dalam kontingen PBB yang beranggotakan 1.000 orang di Dataran Tinggi Golan.

Ke-21 tentara tersebut – yang disandera oleh pemberontak Suriah dan dibebaskan setelah 4 hari disandera – kini menunggu untuk melanjutkan patroli, menurut militer Filipina. – dengan laporan dari Carlos Santamaria & Agence France-Presse/Rappler.com

Pengeluaran Hongkong