• June 16, 2024
PH melakukan ‘pekerjaan luar biasa’ dalam menerapkan pelajaran Yolanda

PH melakukan ‘pekerjaan luar biasa’ dalam menerapkan pelajaran Yolanda

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Kami telah menceritakan kisah ini sejak tsunami Samudera Hindia 10 tahun lalu bahwa negara dan masyarakat mempunyai kekuatan untuk mengurangi kerugian jika mereka terorganisir dengan baik,” kata kepala UNISDR Margareta Wahlström

MANILA, Filipina – Perserikatan Bangsa-Bangsa Kantor Pengurangan Risiko Bencana (UNISDR) mengatakan pihaknya terkesan dengan persiapan Filipina menghadapi Topan Ruby (Hagupit), yang mencakup evakuasi pendahuluan terhadap setidaknya satu juta warga Filipina yang berada di jalur topan tersebut. (MEMBACA: #RubyPH: Salah satu ‘evakuasi masa damai terbesar’ dalam sejarah PH)

“UNISDR percaya bahwa pemerintah Filipina telah melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam menerapkan pembelajaran yang diperoleh dari Topan Haiyan,” Ketua UNISDR Margareta Wahlström menyatakan bahwa negosiasi dilanjutkan pada 8 Desember di Jenewa. perjanjian global mengenai manajemen risiko bencana. (Baca siaran pers PBB Di Sini.)

Pada bulan November 2013, topan super Yolanda (Haiyan), topan terkuat di dunia yang melanda, meratakan masyarakat dan menewaskan lebih dari 6.000 orang di Visayas. Ruby (Hagupit) mengikuti jalur topan Yolanda, namun topan Kategori 5 awal melemah saat mendekati Filipina. Laporan pemerintah terbaru namun tidak lengkap menyebutkan jumlah korban tewas sebanyak 11 orang.

“Semua lembaga pemerintah, termasuk PAGASA dan Dewan Nasional Pengurangan Risiko Bencana dan Manajemen, serta pemerintah kota seperti Tacloban telah bersatu untuk menyelamatkan nyawa dan meminimalkan kerusakan yang disebabkan oleh peristiwa bencana ini,” kata Wahlström.

Dia mengatakan penanganan Hagupit menunjukkan “kepemimpinan Asia” dalam mengurangi kematian dan mengelola kerugian ekonomi akibat bencana. (BACA: Bencana dan Peringatan Dini)

“Kami telah menceritakan kisah ini sejak terjadinya tsunami di Samudera Hindia sepuluh tahun yang lalu bahwa negara-negara dan masyarakat mempunyai kekuatan untuk mengurangi kerugian jika mereka terorganisir dengan baik, memahami sifat risiko dan mengembangkan kemampuan untuk memberikan peringatan dini dan kelompok untuk melakukan evakuasi. risiko sebelum terjadinya bencana,” tambahnya.

UNISDR mencatat penurunan jumlah korban jiwa akibat peristiwa cuaca ekstrem baru-baru ini sebagai akibat dari berkembangnya budaya pengurangan risiko bencana.

Filipina adalah salah satu negara dengan jumlah penduduk terbesar dan juga rawan bahaya Tiongkok, India, india, dan Bangladesh. – Carmela Fonbuena/Rappler.com

judi bola