• June 23, 2024
Anggaran tambahan P22.46B disetujui di tingkat komite

Anggaran tambahan P22.46B disetujui di tingkat komite

MANILA, Filipina (UPDATE ke-2) – Dengan hasil pemungutan suara 10-2, komite alokasi Dewan Perwakilan Rakyat pada hari Selasa, 9 Desember menyetujui anggaran tambahan tahun 2014 sebesar P22,46 miliar.

Dana ini akan mendanai pembayaran yang tertunda kepada kontraktor proyek-proyek di bawah Program Percepatan Pencairan Dana yang telah dibubarkan dan Dana Bantuan Pembangunan Prioritas yang telah dihapuskan, serta upaya rehabilitasi setelah topan Yolanda.

Perwakilan Antonio Tinio dan Neri Colmenares memberikan suara menentang RUU tersebut, yang disahkan setelah hanya satu sidang komite.

Anggaran tambahan tersebut masih akan mengalami perubahan saat menjalani pembacaan ke-2 dalam paripurna. Pada awal sidang komite, Departemen Anggaran dan Manajemen (DBM) mengungkapkan niatnya untuk menambah lebih banyak proyek.

Namun, Ketua Feliciano Belmonte Jr mengatakan kepada wartawan bahwa dia “mengecilkan semangat” hal tersebut.

Menteri Anggaran Florencio “Butch” Abad mengatakan kepada Komite Alokasi DPR pada hari Selasa, 9 Desember, bahwa pemerintah memperoleh pendapatan tambahan dari dividen obligasi setelah rancangan undang-undang tambahan diserahkan ke Kongres. Hal ini akan meningkatkan pendapatan tambahan pemerintah menjadi P28,6 miliar.

DBM berencana menggunakan dana tambahan tersebut untuk menambahkan lebih banyak proyek ke dalam tagihan anggaran tambahan. Dana tersebut akan dialokasikan untuk rehabilitasi dan rekonstruksi Yolanda, kata Abad.

Dalam konferensi pers terpisah pada hari Selasa, Belmonte mengatakan ini adalah pertama kalinya dia mendengar usulan tersebut. DPR dan DBM menyetujui plafon P22,46 miliar seminggu yang lalu.

“Ingat, jumlahnya P23 miliar dan kami meminta mereka untuk mempelajarinya dengan cermat. Mereka menguranginya sebesar P1,5 miliar dan menghapus alokasi untuk APEC. Sekarang, hanya karena mereka menemukan uang baru, mereka akan menambahnya. Menurut saya itu tidak benar,” kata Belmonte dalam campuran bahasa Inggris dan Filipina.

Sampai saat ini

Dalam sidang komite, perwakilan Bayan Muna, Neri Colmenares, juga mengkritik apa yang dikatakannya sebagai perlakuan “ad hoc” yang dilakukan DBM terhadap anggaran tambahan.

“Bukankah ini agak berbahaya, tipe ad hoc ini? Bukankah itu melanggar prinsip transparansi?” dia berkata.

Dari 26 item dalam usulan anggaran tambahan, 10 item merupakan proyek dalam Program Percepatan Pencairan Dana (DAP) yang sudah tidak berlaku, sementara satu item ditujukan untuk proyek dalam Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF).

Mahkamah Agung sebelumnya telah menyatakan tindakan-tindakan tertentu berdasarkan DAP tidak konstitusional, termasuk transfer tabungan lintas negara dari eksekutif ke legislatif. Seluruh sistem PDAF sejak itu dinyatakan inkonstitusional menyusul terungkapnya miliaran dana yang disalahgunakan melalui sistem tersebut.

Meskipun PDAF telah dihapuskan pada tahun 2013, Abad mengatakan pendanaan yang diusulkan adalah untuk proyek-proyek senilai P1,85 miliar yang akan digunakan untuk membayar kontraktor dan pemasok yang menyelesaikan pekerjaan mereka tetapi tidak dibayar sebelum keputusan SC mengenai PDAF.

Item terbesar dalam anggaran tambahan adalah alokasi P8 miliar untuk pembangunan perumahan permanen bagi para penyintas Topan Yolanda di bawah Otoritas Perumahan Nasional. P1,5 miliar lainnya akan digunakan untuk bantuan tempat penampungan darurat di bawah Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan.

Berikut adalah rincian proyek-proyek yang diusulkan sebagaimana diajukan dalam RUU DPR Tagihan rumah (HB) 5237:

Instansi Pemerintah/GOCC/Dana Tujuan Khusus

Proyek/program

Jumlah

1. Biro Perbendaharaan

Penambahan Tata Letak Modal dan MOOE untuk pelaksanaan Treasury Single Account

Rp803.380.000

2. Biro Perbendaharaan

Kekurangan anggaran biaya dan beban transaksi akibat penerapan Treasury Single Account

Rp100.407.000

3. Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam

Mempekerjakan 294 mantan pemberontak baru sebagai penjaga hutan di bawah Program Penghijauan Nasional, sebagai bagian dari upaya pembangunan perdamaian bersama DENR dan Kantor Penasihat Presiden untuk Proses Perdamaian

Rp11.176.000

4. Departemen Keuangan – Kantor Sekretaris

Tahap 2 renovasi properti DOF-OSEC

32.224.000

5. Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah – Biro Perlindungan Kebakaran (DAP)

Rencana Dukungan Investasi Transisi – Pengadaan ARMM sebanyak 33 truk pemadam kebakaran

Rp199.167.000

6. DILG – Kantor Sekretaris (DAP)

Rencana Transformasi Operasi Kepolisian Nasional Filipina

Rp2.833.282.000

7. Departemen Kehakiman (DAP)

Pemindahan Kantor Kejaksaan dan Kejaksaan Kota Quezon

P5.200.000

8. Departemen Sains dan Teknologi (DAP)

Digi E Fund – Perangkat Keras TIK untuk Pemerintah

Rp300.000.000

9. Departemen Pekerjaan Umum dan Bina Marga (PDAF)

Kewajiban yang timbul dari proyek infrastruktur yang dilaksanakan sebelum Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) dinyatakan inkonstitusional

P1.849.150,00

10. Departemen Pekerjaan Umum dan Bina Marga (DAP)

Penyelesaian Bantuan Pembangunan ke Provinsi Quezon

Rp240.000.000

11. Departemen Pekerjaan Umum dan Bina Marga

Pembangunan ibu kota provinsi Bohol yang baru untuk menggantikan bangunan yang dikutuk

Rp350.000.000

12. Departemen Pekerjaan Umum dan Bina Marga

Retrofit Gedung Kantor Staf Eksekutif Presiden

Rp210.000.000

13. Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan

Pemutakhiran Sistem Sasaran Rumah Tangga Nasional untuk Pengentasan Kemiskinan

Rp1.942.521.000

14. Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan

Bantuan shelter darurat bagi korban topan Yolanda

Rp1.500.000.000

15. Departemen Transportasi dan Komunikasi – Kantor Sekretaris

Rehabilitasi dan perluasan kapasitas Metro Rail Transit 3

P957.163.000

16. Dewan Perwakilan Rakyat (DAP)

Penyelesaian Gedung Perpustakaan dan Arsip Legislatif/E-Library Kongres

Rp250.000.000

17. Otoritas Transit Kereta Ringan (DAP)

Rehabilitasi Transit Hujan Ringan Jalur 1 dan Jalur 2

Rp977.690.000

18. Otoritas Bandara Internasional Mactan-Cebu

Pembangunan Gedung VIP Lounge Bandara Internasional Mactan-Cebu

Rp117.000.000

19. Otoritas Pembangunan Metro Manila

Penutupan TPA San Mateo San Mateo

Rp178.000.000

20. Administrasi Ketenagalistrikan Nasional

Pemasangan Gardu Induk 10 Megavolt Ampere di Sto. Domingo, Albay

P32.600.000

21. Otoritas Perumahan Nasional

Pembangunan rumah permanen bagi korban topan Yolanda

Rp7.999.856.000

22. Otoritas Perumahan Nasional (DAP)

Implementasi Proyek Pemukiman Kembali Segitiga Utara

P286.702.000

23. Otoritas Kelapa Filipina (DAP)

Rencana Aksi Darurat Serangga Sisik Kelapa

P340.345.000

24. Otoritas Pengembangan Perikanan Filipina (DAP)

Pembangunan Fishport, mercusuar dan tembok laut

Rp196.385.000

25. Institut Studi Pembangunan Filipina

Penyediaan sewa ruang kantor sambil menunggu pembangunan gedung baru PIDS

Rp40.000.000

26. Mahkamah Agung Filipina dan pengadilan-pengadilan di bawahnya (dihapus dan disesuaikan)

Rencana Sistem Informasi Perusahaan Mahkamah Agung

P715.360.000

Anggota parlemen memutuskan untuk menyesuaikan kembali P715,36 juta untuk rencana sistem informasi perusahaan dari Mahkamah Agung karena proyek tersebut sudah dimasukkan dalam anggaran tahun 2015.

Jumlah tersebut akan disalurkan ke tempat penampungan darurat di bawah DSWD (P662 juta) dan menunggu pembayaran PDAF di bawah DPWH (P53 juta).

Tinio dan Colmenares mengajukan keberatan terhadap keputusan panitia untuk menyesuaikan jumlah proyek PDAF. Mereka mengatakan seluruh jumlah tersebut seharusnya disalurkan ke tempat penampungan darurat.

Dalam sidang tersebut, anggota parlemen mempertanyakan mengapa DBM gagal memasukkan item-item dalam anggaran tambahan dalam anggaran tahun 2015, yang kini sedang dipertimbangkan oleh komite konferensi bikameral. Kongres bertujuan untuk meloloskan anggaran tahun 2015 sebelum liburan Natal.

Abad mengatakan ada acara-acara tertentu yang menggantikan pengajuan usulan anggaran. Ia mencatat, keputusan DAP dikeluarkan pada bulan Juli, setelah DBM menyampaikan anggaran tahun 2015 kepada Kongres, sedangkan rencana rehabilitasi topan Yolanda baru disetujui pada bulan Oktober.

Kapasitas penyerapan

Namun, beberapa anggota parlemen mempertanyakan kemampuan lembaga pemerintah dalam menyerap dana tersebut. Salah satu lembaga tersebut adalah NHA.

Dari 205.000 unit rumah permanen yang seharusnya dibangun NHA untuk para penyintas Yolanda, hingga saat ini hanya 1.595 unit yang telah selesai dibangun, kata General Manager NHA Chito Cruz kepada komite.

NHA menargetkan menyelesaikan 3.000 unit pada bulan Desember dan 6.000 unit pada bulan Maret – masih jauh dari target 205.000.

Cruz mencatat bahwa P11 miliar dari pendanaan awal sebesar P13,4 miliar untuk unit batch pertama hanya diberikan pada bulan Oktober.

Meski begitu, Colmenares mengatakan mereka tidak akan bisa menggunakan dana tersebut karena sudah terlambat dari batas waktu yang ditentukan.

Colmenares juga mempertanyakan kemungkinan adanya “double entry” dalam anggaran tambahan dan anggaran 2015 untuk proyek LRT dan MRT.

Berdasarkan anggaran tambahan, P978 juta akan dialokasikan untuk rehabilitasi LRT, sedangkan P957 akan dialokasikan untuk rehabilitasi dan perluasan kapasitas MRT3.

Sekretaris Transportasi dan Komunikasi Jun Abaya mengatakan departemennya sebelumnya telah mempertimbangkan apakah memasukkan proyek-proyek tersebut ke dalam anggaran tahun 2015 atau anggaran tambahan akan membantu pencairan dana lebih cepat mengingat “urgensi proyek tersebut.”

Diakui Abaya, Kementerian Perhubungan dan Komunikasi (DOTC) memutuskan memasukkan alokasi tersebut ke dalam anggaran tahun 2015.

Colmenares mengkritik cara DOTC menangani proses anggaran.

“DOTC akan mengirimkan daftar baru hanya untuk mengisinya. Ini adalah cara pencatatan ganda yang sangat aneh jika anggaran tambahan disetujui terlebih dahulu,” kata Colmenares.

Ketika ditanya mengapa item yang sama dimasukkan dalam anggaran tambahan, Abaya mengatakan DOTC malah akan menyerahkan daftar proyek baru yang akan didanai. Dia juga meyakinkan, proyek baru tersebut tidak akan sama dengan yang masuk dalam anggaran 2015. – Rappler.com

SDY Prize