• July 17, 2024
RUU Kesehatan Reproduksi merupakan tindakan pengendalian populasi yang terselubung

RUU Kesehatan Reproduksi merupakan tindakan pengendalian populasi yang terselubung

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘RUU Kesehatan Reproduksi adalah mahakarya penipuan, cara yang cerdas dan sistematis untuk mengaburkan tujuan sebenarnya’

MANILA, Filipina – RUU Kesehatan Reproduksi sejatinya merupakan upaya pengendalian populasi.

Hal ini ditegaskan Pemimpin Mayoritas Senat Senator Vicente “Tito” Sotto pada bagian ke-3 pidato “turno en contra” di hadapan Senat pada Rabu, 5 September.Istilah RH adalah mahakarya penipuan, kelicikan, dan pengaburan yang terus-menerus terhadap tujuan utama hukum,” kata Soto.

(RUU Kesehatan Reproduksi adalah mahakarya penipuan, sebuah cara yang cerdas dan sistematis untuk mengaburkan tujuan sebenarnya: mengurangi jumlah keluarga secara drastis dan pada akhirnya mengurangi jumlah penduduk suatu negara.)

Para pendukung RUU ini mengatakan bahwa RUU ini membahas tentang kesehatan reproduksi perempuan dan bahwa tujuan RUU tersebut adalah untuk menyelamatkan nyawa perempuan dan bayi dalam kandungan.

Namun alat kontrasepsi, katanya, adalah alat yang digunakan oleh para pendukung RUU Kesehatan Reproduksi untuk mengurangi populasi.

Dia membantah klaim bahwa Filipina kelebihan penduduk. Jika diterima, RUU Kesehatan Reproduksi adalah solusi terbaik, pintanya.

Pengendalian kemiskinan dan populasi

Kemiskinan disebabkan oleh kelebihan populasi, namun solusi terhadap kemiskinan bukanlah pengendalian populasi. Sebaliknya, katanya, solusi terhadap kemiskinan adalah “pekerjaan, pendidikan, perumahan, kesehatan (pekerjaan, pendidikan, perumahan dan kesehatan),” dan bukan alat kontrasepsi.

Para ekonom sepakat mengatakan bahwa kemiskinan disebabkan oleh ketimpangan distribusi kekayaan dan kemakmuran.

Mengutip penelitian Rosa Linda Valenzona bertajuk, “Paradigma Demografi,” Sotto mengatakan tingkat kesuburan negara tersebut sebenarnya turun dari 7% pada tahun 1960 menjadi sekitar 3,19% pada tahun 2011. Pertumbuhan penduduk juga turun dari 2,07% pada tahun 1948 menjadi 1,9%. . pada tahun 2010. Pada tahun 2006, Filipina juga mencatat tingkat prevalensi penggunaan kontrasepsi sebesar 51%.

Jumlahnya menurun tanpa campur tangan negara, ujarnya.

Wilayah ibu kota negara telah mengalami kelebihan penduduk dan permukiman liar dengan keluarga besar di Metro Manila adalah hasil dari “kebijakan pembangunan pedesaan yang salah selama 3 dekade,” kata Sotto, mengutip ekonom Dr. Bernie Villegas.

Pembangunan, khususnya di daerah pedesaan, merupakan “alat kontrasepsi terbaik”, tambahnya.

Negara maju

Jerman, Jepang dan Singapura merupakan negara maju dengan populasi lebih kecil karena pengendalian populasi. Namun mereka mengalami dampak negatif dari kebijakan yang salah dalam mengendalikan populasi.

Negara-negara ini mempunyai populasi yang menua dan tidak mampu mempertahankan angkatan kerja mereka untuk mempertahankan pertumbuhan ekonomi dan kepentingan keamanan.

Di Jepang, populasinya diperkirakan akan turun menjadi 35 juta pada tahun 2050. Di Amerika Serikat, angka kelahiran akan turun menjadi 2,1% karena legalisasi aborsi pada tahun 1973.

Mendiskriminasi orang miskin adalah hal yang salah, kata Sotto, dan juga salah jika kita berpikir bahwa kemiskinan dan kelaparan disebabkan oleh kelebihan penduduk.

Yang dibutuhkan, tegas Sotto, adalah menyediakan lapangan kerja, penghidupan, informasi dan pendidikan agar masyarakat miskin bisa merasakan kesejahteraan. – Rappler.com

Untuk informasi lebih lanjut mengenai isu RUU Kesehatan Reproduksi, lihat situs mikro debat #RHBill kami.

Baca terus untuk mengetahui pandangan lain mengenai perdebatan RUU Kesehatan Reproduksi:

Selengkapnya di Debat #RHBill:

Togel Sydney