• April 14, 2024
PH memerintahkan penyelidikan, mengulangi permintaan maaf kepada Taiwan

PH memerintahkan penyelidikan, mengulangi permintaan maaf kepada Taiwan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

NBI meluncurkan penyelidikan yang ‘menyeluruh, lengkap, tidak memihak dan cepat’ atas insiden tersebut

MANILA, Filipina – Malacañang menegaskan kembali permintaan maafnya kepada Taiwan atas kematian a Nelayan Taiwan berada di tangan Penjaga Pantai Filipina (PCG), dan memerintahkan penyelidikan atas insiden tersebut yang menyebabkan perselisihan diplomatik antara Manila dan Taipei.

Biro Investigasi Nasional (NBI) telah meluncurkan penyelidikan yang “menyeluruh, lengkap, tidak memihak dan cepat” atas kematian nelayan berusia 65 tahun Hung Shi-chen, kata juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda dalam siaran pers.

Hung terbunuh setelah kapal nelayan mereka yang diduga melakukan pelanggaran di wilayah perairan Filipina ditembak oleh PCG pada Kamis, 9 Mei lalu. “NBI telah menempatkan kasus ini sebagai prioritas tertinggi,” kata pernyataan itu.

Lacierda juga menegaskan kembali penunjukan Amadeo Perez sebagai “perwakilan pribadi” Presiden Benigno Aquino III untuk “menyampaikan penyesalan dan permintaan maaf yang mendalam dari dirinya dan rakyat Filipina” atas kematian Hung, yang mereka anggap sebagai “kehilangan nyawa yang disayangkan dan tidak disengaja”.

Perez adalah ketua Kantor Ekonomi dan Kebudayaan Manila (MECO), yang merupakan misi diplomatik de facto Filipina di Taiwan. Negara ini menganut kebijakan “Satu Tiongkok”, yang hanya mengakui pemerintah Republik Rakyat Tiongkok yang berbasis di Beijing, dan bukan pemerintah di Taipei.

“Kami memahami kesedihan dan penderitaan keluarga dan masyarakat Taiwan atas kehilangan yang tidak menguntungkan ini dan kami berempati kepada mereka,” kata pernyataan itu.

“Tony Basilio sudah menyatakan penyesalan dan permintaan maaf. Penggunaanc. (Abigail) Valte juga mengeluarkan pernyataan dan ini juga merupakan pernyataan permintaan maaf kami,” ujarnya kepada wartawan.

Pernyataan kami sangat tegas mengenai penyesalan kami yang mendalam atas kejadian tersebut dan juga merupakan permintaan maaf kepada keluarga Tuan Hung Shi-chen, tambahnya.

Lacierda menambahkan, mereka memiliki surat yang ditujukan kepada Menteri Luar Negeri Taiwan David Lin, namun tidak diungkapkan isinya.

Sanksi

Itu terjadi setelah itu Taiwan memanggil kembali utusannya ke Manila dan membekukan perekrutan pekerja Filipinaakibat penolakannya terhadap Permintaan maaf Filipina yang “tidak memadai”. atas kejadian tersebut.

Presiden Taiwan Ma Ying-jeou mendorong permintaan maaf resmi, kompensasi bagi keluarga korban, penangkapan pembunuh dan memulai pembicaraan mengenai perikanan.

Perdana Menteri Taiwan, Jiang Yi-huah, mengatakan tidak dapat diterima bahwa permintaan maaf datang dari “rakyat Filipina” dan bukan dari pemerintah karena penjaga pantailah yang bertanggung jawab atas penembakan tersebut.

Antonio Basilio, duta besar de facto Filipina yang meminta maaf usai pertemuan dengan Menteri Luar Negeri David Lin pada Selasa, 14 Mei, juga diminta kembali ke Manila untuk “membantu menangani masalah ini dengan baik”, kata juru bicara Lee Chia-fei. .

“Jika pemerintah Filipina tidak dapat memenuhi empat tuntutan pihak kami pada pukul 18:00 (1000 GMT) hari ini, pemerintah kami akan menerima sanksi gelombang kedua,” kata Lee.

Hal ini termasuk peringatan perjalanan “merah” yang mendesak warga Taiwan untuk tidak mengunjungi Filipina dan penangguhan pertukaran antar pejabat tingkat tinggi.

Saat ini terdapat 87.000 pekerja Filipina di Taiwan dan otoritas ketenagakerjaan mengatakan hampir 2.000 lamaran kerja baru diajukan setiap bulannya.

Pemerintah Filipina juga secara konsisten menyerukan ketenangan di tengah pergolakan tersebut.

“Kami mengimbau ketenangan. Kami menyerukan ketenangan atas insiden malang ini… jangan libatkan warga Filipina kami di sana,” kata Lacierda dalam konferensi pers pada hari Rabu. “Mereka ada di sana dan bekerja di sana dan mereka bekerja untuk penghidupan yang jujur. Jadi kami meminta mereka untuk tidak melibatkan warga Filipina kami.”

Pemerintah juga berharap Taiwan akan “meninjau kembali” keputusannya, namun mereka tetap bersiap menghadapi kemungkinan.

“Pejabat pemerintah Filipina membunuh seseorang dan merusak kapal, pemerintah Filipina tidak bisa menghindari tanggung jawab,” katanya. – dengan laporan dari KD Suarez dan Agence France-Presse/Rappler.com

Live Result HK