• June 20, 2024
PH menambahkan  miliar ke dana penanggulangan krisis IMF

PH menambahkan $1 miliar ke dana penanggulangan krisis IMF

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina, yang dulu merupakan negara peminjam dan sekarang menjadi pemberi pinjaman bagi negara-negara yang sedang mengalami krisis, berjanji untuk menyalurkan dana sebesar US$1 miliar ke dalam dana pemberantasan krisis Dana Moneter Internasional (IMF) yang dimaksudkan untuk membantu negara-negara yang mengalami kesulitan, termasuk negara-negara di zona euro.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Filipina – yang pernah menjadi negara peminjam dan kini menjadi pemberi pinjaman bagi negara-negara yang sedang mengalami kesulitan – telah berjanji untuk menyalurkan dana sebesar US$1 miliar ke dalam sumber daya Dana Moneter Internasional (IMF) yang dimaksudkan untuk membantu negara-negara yang mengalami kesulitan, termasuk negara-negara di zona euro.

Janji ini diumumkan pada pertemuan G20 baru-baru ini di Los Cabos, Meksiko, di mana IMF mengatakan pihaknya telah menerima komitmen tambahan sebesar $95,5 miliar dari Tiongkok dan negara-negara berkembang lainnya, sehingga dana perang mereka menjadi $456 miliar.

“Filipina mendukung upaya global untuk menstabilkan perekonomian dunia dan mempertahankannya pada jalur pertumbuhan… Kami adalah anggota komunitas global dan kami juga berkepentingan untuk memastikan stabilitas ekonomi dan keuangan di seluruh dunia. kata Gubernur BSP Amando M. Tetangco, Jr dalam keterangannya, Rabu, 20 Juni.

IMF telah meminta negara-negara anggotanya untuk membantu memperkuat “sumber daya untuk mengatasi krisis dan meningkatkan stabilitas ekonomi global demi kepentingan semua anggotanya,” kata Direktur IMF Christine Lagarde.

Filipina bergabung dengan 37 negara yang telah menawarkan dana untuk dana tersebut. Negara-negara tersebut dan kontribusi tambahannya meliputi:

  • Tiongkok – $43 miliar
  • Brasil – $10 miliar
  • India – $10 miliar
  • Rusia – $10 miliar
  • Meksiko – $10 miliar
  • Turki – $5 miliar
  • Korea Selatan – $2 miliar
  • Kolombia – $1,5 miliar
  • Malaysia – $1 miliar
  • Selandia Baru – $1 miliar
  • Thailand – $1 miliar
  • Filipina – $1 miliar

Karena negara-negara berkembang lah yang membantu menopang kumpulan dana penanggulangan krisis IMF – yang jauh dari target $430 miliar sebelum janji baru diumumkan – pesan yang perlu diubah oleh IMF setelah lama didominasi oleh negara-negara ekonomi yang kini bermasalah. kekuatan Eropa dan Amerika Serikat sangat jelas.

AS sendiri belum berkontribusi terhadap kebijakan ini, sementara perekonomian negara-negara anggota zona euro menderita akibat langkah-langkah penghematan yang dipimpin IMF.

Legarde mengatakan pada pertemuan G20 bahwa sumber daya tambahan ini hanya akan digunakan sebagai lini pertahanan kedua setelah kuota habis dan fasilitas Perjanjian Baru untuk Meminjam telah habis.

Filipina, yang memiliki posisi eksternal yang kuat, juga berkontribusi terhadap fasilitas Pengaturan Baru untuk Meminjam IMF ketika Filipina menjadi negara “kreditor” untuk Rencana Transaksi Keuangan (FTP) pemberi pinjaman global tersebut pada tahun 2010.

Sudah bertahun-tahun sejak Filipina melunasi seluruh utangnya pada bulan Desember 2006 yang membebani negara itu selama hampir 45 tahun. Transaksi ini menghasilkan bunga dan dana tersebut secara teknis masih dapat dihitung sebagai bagian dari cadangan devisa Filipina.

Pada tahun 2011, Filipina memberikan komitmen sekitar US$524 juta untuk fasilitas FTP, di mana IMF menarik sekitar $149 juta untuk membantu negara-negara anggota lainnya. Pada bulan April, IMF telah menggunakan $53,5 juta lagi untuk memberikan bantuan kepada Portugal dan Yunani. – Rappler.com

SDY Prize