• February 28, 2024
Monster Celana Dalam: Paulo Castro

Monster Celana Dalam: Paulo Castro

Monster Panty berbicara tentang spiritualitas dan komunitas LGBT.

Fotografi oleh Shaira Luna.  Riasan oleh Genstein Yuzon.

MANILA, Filipina – “Bukannya kami tidak konformis. Kami hanyalah diri kami sendiri,” kata Paulo Castro, memulai percakapan tentang Panty Monsters.

Mengenakan pakaian kuning kebesaran kemejacelana ketat hitam dan bola disko seperti sepatu tanpa hak – bersama dengan tubuhnya yang bertato dan rambut merah jambu – tidak ada keraguan bahwa Paulo memang tidak takut untuk tampil menonjol di dunia di mana membosankan adalah hal yang biasa.

“Kami hanya ingin tempat di mana kita bisa menjadi diri kita sendiri tanpa judgement (Kami hanya ingin tempat di mana kami bisa menjadi diri sendiri tanpa dihakimi),” ujarnya merujuk pada klub dan tempat tertentu yang tidak terbuka bagi hal-hal eksentrik dan inkonvensional.

Fotografi oleh Shaira Luna.  Riasan oleh Genstein Yuzon.

“ibu monster”

Mengenai avant-garde, siapakah yang lebih baik untuk dijadikan ikon individualitas dan gaya unik selain satu-satunya Lady Gaga?

“Saya suka Lady Gaga!” serunya, menyebut dirinya dan pasangan lamanya, Jujiin Samonte, sebagai “penggemar supernya”.

Paulo berbagi bahwa gaya pribadi Lady Gaga adalah yang membuat dia tertarik padanya.

Dia menambahkan, “Saya tumbuh bersama Michael Jackson. Saya suka artis yang benar-benar memiliki selera gayanya sendiri dan berani ekspresi diri (Saya sangat menyukai artis dengan selera gayanya sendiri dan tidak takut dalam hal ekspresi diri).

Ia melihat Lady Gaga bukan sekedar artis atau penyanyi belaka, namun sebagai gambaran dan representasi kekuatan karakter dan kepribadian dalam menghadapi reaksi balik dan kritik.

Mengenai keyakinan agama, ia mencatat bahwa ia dan pasangannya tidak percaya pada agama; mereka malah percaya pada Tuhan.

Ia melanjutkan: “Agama adalah kulit pisangnya, tetapi spiritualitas adalah pisangnya,” katanya sambil berpikir.

“Agama, bukannya mempersatukan umat, malah cenderung memisahkan.”

Fotografi oleh Shaira Luna.  Riasan oleh Genstein Yuzon.

Seorang kekasih dan pejuang

Selain memperjuangkan kebebasan dan ekspresi diri, Paulo juga merupakan aktivis aktif hak-hak LGBT, yang tidak akan mundur ketika menghadapi kebencian dan hinaan terhadap masyarakat.

Bersama Jujin, ia bertujuan untuk menunjukkan kepada dunia bahwa “hubungan gay bukan hanya tentang seks. Ini bukan tentang satu laki-laki yang gay dan satu laki-laki yang heteroseksual.”

Pulo dan Jujiin telah bersama selama 6 tahun. Rahasia mereka? Kebahagiaan.

“Jujiin dan aku sangat senang,” katanya. Apa yang membantu hubungan mereka tumbuh lebih kuat adalah mengelilingi diri mereka dengan teman-teman yang berpikiran terbuka.

Dia menambahkan: “Saya pikir Anda hanya perlu bersuara dan melawan ketika Anda diinjak-injak. Selain itu, berbahagialah tunjukkan saja pada orang-orang bahwa kamu tidak seperti apa yang mereka lihat’kebohongan iblis’ (Saya pikir seseorang harus berbicara dan melawan ketika dia sudah diinjak-injak. Selain itu, berbahagialah dan tunjukkan kepada orang lain bahwa Anda bukanlah apa yang mereka anggap sebagai ‘kebohongan iblis’. )”

Paulo menambahkan, perbedaan antara keyakinan moral dan nilai tidak boleh menghalangi individu untuk hidup berdampingan dan hidup harmonis.

“Jangan saling memaksakan keyakinan kita,” katanya sambil tersenyum damai.

Paulo dan Jujiin menantikan hari ketika mereka dapat mengucapkan janji pernikahan mereka tanpa perlu mengintip dan menghakimi. Untuk saat ini, mereka puas dengan rumah yang penuh cinta dan penerimaan.

Fotografi oleh Shaira Luna.  Riasan oleh Genstein Yuzon.

Dengan nada yang lebih ringan

Selain menjadi pejuang kemerdekaan dan pasangan yang penuh kasih bagi Jujiin, Paulo juga merupakan penata busana lepas dan penyanyi pemula.

Bahkan, dia bergabung dengan faktor X audisi, mencatat bahwa para juri terkejut dengan pilihan pakaiannya yang mewah.

Meskipun banyak kontroversi yang dihadapi komunitas LGBT, Paulo tetap bersikap positif dan penuh harapan.

Fotografi oleh Shaira Luna.  Riasan oleh Genstein Yuzon.

Untuk Panty Monsters, dia berharap dapat melihatnya tumbuh lebih besar meskipun dengan semangat komunitas yang sama.

Sekalipun kalian tidak saling mengenal, saat kalian berada di sana, ada satuan. tempatku berada di sini Saya. (Bahkan jika Anda tidak mengenal satu sama lain, ketika Anda berada di sana, ada persatuan. Saya merasa diterima di sini dan saya bahagia.)” – Rappler.com

(PANTY MONSTERS adalah kelompok pemberontak yang terdiri dari praktisi dan pecinta fesyen, musik dan seni. Mereka menganjurkan kesetaraan dan rasa hormat bagi semua orang, terlepas dari orientasi seksual atau ukuran pakaian. Mereka memiliki kepribadian yang kuat, tetapi juga memiliki hati yang paling besar; pikiran mereka tidak berdasar. kumpulan ide. Mereka hidup dan mencintai di luar norma karena tidak menjadi normal tidak berarti mereka menjadi jahat – tidak ada yang salah dengan menjadi berbeda. PANTY MONSTERS berusaha menjaganya tetap nyata, karena “nyata” adalah seksi baru. )

Cerita terkait:

SDy Hari Ini