• June 20, 2024
PH mendapat hibah AS untuk ‘sukses’ pemberantasan korupsi

PH mendapat hibah AS untuk ‘sukses’ pemberantasan korupsi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina berhak menerima hibah baru berdurasi 5 tahun, yang merupakan hibah kedua dari lembaga bantuan AS, Millennium Challenge Corporation, setelah hibah sebesar $434 juta pada tahun 2011.

MANILA, Filipina – Untuk reformasi, termasuk upaya antikorupsi yang “sukses”, Filipina telah menerima hibah baru dari Amerika Serikat untuk membiayai program pengentasan kemiskinan.

Badan bantuan luar negeri AS, Millennium Challenge Corporation (MCC) menyatakan pada hari Kamis, 11 Desember, kelayakan Filipina untuk menerima hibah 5 tahun baru yang disebut “kompak”, yang kedua setelah a penghargaan $434 juta pada tahun 2011.

“Pemilihan Filipina untuk perjanjian selanjutnya mengakui kemajuan signifikan yang dicapai berdasarkan perjanjian saat ini dan upaya kuatnya dalam reformasi kebijakan, termasuk keberhasilan upaya pemberantasan korupsi,” MCC mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Kongres AS membentuk MCC pada tahun 2004 untuk membantu memerangi kemiskinan global. Dana ini memberikan hibah kepada negara-negara yang “menunjukkan komitmen terhadap pemerintahan yang adil dan demokratis, investasi pada rakyatnya, dan kebebasan ekonomi yang diukur dengan berbagai indikator kebijakan.”

Menteri Luar Negeri AS, Menteri Keuangan AS, Perwakilan Dagang AS, dan Administrator USAID bertugas di Dewan Direksi MCC bersama dengan 4 perwakilan dari sektor swasta.

Filipina dan MCC menandatangani perjanjian pertama pada tahun 2010 untuk memodernisasi Biro Pendapatan Dalam Negeri, Kapit-Bisig Laban sa Kahirapan-Penyediaan Layanan Sosial-Program Pembangunan Berbasis Masyarakat Nasional (Kalahi-CIDSS) yang Komprehensif dan Terintegrasi dari Departemen Kesejahteraan Sosial dari menjadi memperluas, dan memperbaiki jalan nasional sekunder di Samar.

Duta Besar Filipina untuk AS Jose Cuisia Jr. mengatakan penghargaan kedua ini akan membantu mempertahankan program reformasi pemerintah.

“Pemilihan Filipina untuk perjanjian kedua merupakan pengakuan atas komitmen Presiden (Benigno) Aquino terhadap pemerintahan yang baik. Saya yakin transisi yang mulus menuju perjanjian kedua akan membantu Filipina lebih lanjut melembagakan kebijakan dan reformasi tata kelola yang baik,” kata Cuisia.

Cuisia mengatakan dia mengatakan kepada Menteri Luar Negeri Albert del Rosario dan Menteri Keuangan Cesar Purisima bahwa dewan MCC merekomendasikan dimulainya diskusi untuk perjanjian kedua. MCC mengatakan Manila akan menyelesaikan perjanjian pertama pada Mei 2016.

Duta Besar menambahkan bahwa pemilihan Filipina untuk compact kedua dilakukan setelah dirilisnya kartu skor MCC terbaru. Filipina meloloskan 13 dari 20 indikator, termasuk pengendalian korupsi yang “harus dilewati”, serta tingkat imunisasi, akses terhadap hak atas tanah dan supremasi hukum.

Cuisia mencatat bahwa Filipina telah mencapai “perbaikan besar” dalam pengendalian korupsi dan supremasi hukum, berdasarkan Indikator Tata Kelola Dunia (WGI).

“Saya senang bahwa hal ini menghasilkan MCC Scorecard Filipina yang positif pada tahun fiskal 2015,” kata Cuisia. “Saya setuju dengan sentimen para manajer ekonomi kami bahwa hal ini akan meningkatkan kepercayaan terhadap Filipina dan melengkapi kemajuan ekonomi.”

Filipina bukan satu-satunya negara yang menerima hibah baru. MCC mengumumkan bahwa Nepal, Mongolia, Benin, Lesotho, Liberia, Maroko, Niger dan Tanzania memenuhi syarat untuk mendapatkan perjanjian. Pantai Gading, Sierra Leone dan Guatemala menerima hibah yang lebih kecil yang disebut “program ambang batas”. – Rappler.com

Keluaran Sydney