• June 22, 2024
PH mendapat peningkatan penerbangan AS

PH mendapat peningkatan penerbangan AS

Maskapai penerbangan Filipina kini dapat memulai dan menambahkan penerbangan ke AS

MANILA, Filipina (UPDATE ke-3) – Setelah lebih dari 6 tahun, Filipina mendapatkan kembali peningkatan peringkat penerbangan yang didambakan dari otoritas AS pada hari Kamis, 10 April, yang memungkinkan maskapai penerbangan lokal untuk memulai penerbangan dan menambah perekonomian terbesar di dunia.

Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA) telah melakukan a penyataan hal ini memberi Filipina peringkat Kategori 1 untuk kepatuhan terhadap standar keselamatan internasional yang ditetapkan oleh Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Peningkatan tersebut – dari Kategori 2 – terjadi ketika Uni Eropa (UE) mencabut larangan yang diberlakukan terhadap maskapai penerbangan Filipina, yang memungkinkan mereka memasuki kembali wilayah udara Eropa.

“Pengembalian status ke Kategori 1 didasarkan pada tinjauan FAA pada Otoritas Penerbangan Sipil Filipina (CAAP) pada Maret 2014. Peringkat Kategori 1 berarti otoritas penerbangan sipil negara tersebut memenuhi standar ICAO,” kata FAA.

“Dengan penilaian International Aviation Safety Assessment (IASA) Kategori 1, maskapai penerbangan Republik Filipina dapat menambah penerbangan dan layanan ke Amerika Serikat serta membawa kode maskapai penerbangan AS,” tambahnya.

Lihat postingan di bawah ini.

Kedutaan Besar AS di Manila pertama kali menyampaikan kabar peningkatan tersebut ke Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) pada Kamis pagi.

Duta Besar AS untuk Filipina Philip Goldberg juga men-tweet tentang hal itu.

Dalam sebuah pernyataan setelah pengumuman FAA, Sekretaris DOTC Joseph “Jun” Abaya memuji langkah badan AS tersebut, dengan mengatakan bahwa hal tersebut “memperkuat sebuah era penting di sektor penerbangan Filipina.”

“Dari satu prestasi besar ke prestasi besar lainnya dalam kurun waktu kurang dari 2 tahun, negara ini telah mencapai kemajuan besar dalam meningkatkan industri penerbangannya hingga setara dengan yang terbaik di dunia,” kata Abaya.

“Kami mengucapkan selamat kepada CAAP atas pekerjaan yang dilakukan dengan baik dalam menyensor pencabutan masalah keselamatan ICAO yang signifikan, pencabutan larangan Eropa terhadap maskapai penerbangan domestik, dan sekarang FAA ditingkatkan ke Kategori 1. Sungguh, pencapaian Anda membuktikan bahwa tata kelola yang baik dan mampu kepemimpinan akan menjadi warisan Daang Matuwid dari Presiden Aquino,” tambahnya.

Peningkatan ini memungkinkan maskapai penerbangan Filipina untuk terbang ke AS. Maskapai penerbangan hemat Cebu Pacific mengatakan pihaknya berencana menambah penerbangan pada tahun ini.

Bagi maskapai lama Philippine Airlines (PAL), yang sudah beroperasi di AS, hal ini berarti penerbangan dan tujuan tambahan. PAL kini juga dapat mengganti pesawat yang digunakannya untuk penerbangan AS dan menggunakan pesawat hemat bahan bakar.

Duta Besar Filipina untuk AS Jose Cuisia Jr. mengatakan peningkatan tersebut “(membuka) lebih banyak rute untuk perjalanan bisnis dan pariwisata antara Filipina dan AS, serta (menciptakan) lebih banyak peluang bagi bisnis Filipina dan Amerika.”

Departemen Pariwisata mengatakan peningkatan ini akan “meningkatkan upaya promosi pariwisata departemen tersebut di AS, yang merupakan sumber pasar terbesar kedua di negara tersebut.”

penurunan peringkat tahun 2008

Sebagai bagian dari program IASA, FAA menilai otoritas penerbangan sipil di semua negara yang memiliki maskapai penerbangan yang telah mengajukan permohonan untuk terbang ke AS, saat ini terbang ke AS, atau berpartisipasi dalam perjanjian berbagi kode dengan maskapai penerbangan AS. Penilaian tersebut menentukan apakah otoritas penerbangan sipil asing memenuhi standar keselamatan ICAO atau tidak.

Untuk mempertahankan peringkat Kategori 1, suatu negara harus memenuhi standar keselamatan ICAO, badan teknis penerbangan PBB yang menetapkan standar internasional dan praktik yang direkomendasikan untuk pengoperasian dan pemeliharaan pesawat.

Filipina memegang peringkat Kategori 1 hingga Januari 2008, ketika peringkatnya diturunkan ke Kategori 2 oleh FAA. Peringkat Kategori 2 berarti bahwa suatu negara tidak memiliki undang-undang atau peraturan yang diperlukan untuk mengawasi maskapai penerbangan sesuai dengan standar minimum internasional, atau otoritas penerbangan sipilnya kekurangan dalam satu atau lebih bidang seperti keahlian teknis, personel terlatih, pencatatan atau prosedur inspeksi.

Penurunan peringkat ini dilakukan atas rekomendasi ICAO, yang mengklasifikasikan negara tersebut sebagai “masalah keamanan yang signifikan”.

Downgrade bertanya UE akan memasukkan maskapai penerbangan Filipina ke dalam daftar hitam dua tahun kemudian, pada tahun 2010.

Penghapusan klasifikasi ICAO, larangan UE

CAAP berupaya mengatasi masalah keamanan yang diangkat oleh ICAO untuk menghapus negara tersebut dari daftar hitam UE dan mendapatkan kembali status Kategori 1.

Upayanya mulai membuahkan hasil pada bulan Maret tahun lalu ketika ICAO memberi Filipina nilai kelulusan dalam audit keselamatannya.

Pada bulan Juli, UE mencabut larangan terhadap PAL dan hari ini mengumumkan pencabutan larangan yang sama terhadap layanan anggaran Cebu Pacific.

PAL adalah satu-satunya maskapai penerbangan domestik yang terbang ke AS dan Eropa. PAL terbang ke Honolulu, San Francisco dan Los Angeles. Maskapai ini meluncurkan rute London pada bulan November setelah pencabutan larangan UE. – Judith Balea/Rappler.com, dengan KD Suarez/Rappler.com

Togel Sydney