• May 23, 2024
PH mengharapkan AS dan UE untuk mencabut larangan penerbangan pada tahun 2013

PH mengharapkan AS dan UE untuk mencabut larangan penerbangan pada tahun 2013

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Otoritas penerbangan asing akan mengunjungi negara itu pada bulan Mei dan Juni

MANILA, Filipina – Pemerintah mengharapkan Otoritas Penerbangan Sipil AS dan Uni Eropa untuk mencabut larangan yang ada terhadap maskapai penerbangan Filipina setelah pertemuan yang “positif” di Brussels pekan lalu.

William Hotchkiss lll, direktur jenderal Otoritas Penerbangan Sipil Filipina (CAAP), mengharapkan hasil audit yang dilakukan oleh Uni Eropa dan Otoritas Penerbangan Federal AS (US FAA) dalam beberapa bulan mendatang.

“Mudah-mudahan dalam tahun ini,” kata Hotchkiss mengenai batas waktu pencabutan larangan terhadap maskapai penerbangan domestik.

Pada 16 April, Hotchkiss bertemu dengan direktur jenderal Dirjen MOVE Komisi UE, Matthew Baldwin, di Brussels, Belgia. Ia memberikan presentasi tentang proses sertifikasi operator udara lembaganya dan Badan Investigasi dan Investigasi Kecelakaan Pesawat.

Sebelumnya, Duta Besar UE Guy Ledoux mengatakan pencabutan sanksi UE diharapkan dapat meningkatkan perdagangan dan pariwisata antara Filipina dan Uni Eropa.

“Saya pikir kami berada pada kurva yang sangat positif. Pencapaian besar pertama adalah dicabutnya kekhawatiran keselamatan oleh ICAO (Organisasi Penerbangan Sipil Internasional) awal tahun ini dan hal itu tentunya menjadi pemicu pertemuan di Brussels ini,” ujarnya.

Kunjungan mendatang

Menurut Hotchkiss, manajer FAA AS untuk program dan kebijakan internasional, John Barbagallo akan mengunjungi negara itu pada 2 Mei.

Ia menambahkan bahwa perwakilan Direktorat Jenderal Mobilitas dan Transportasi (DG MOVE) Komisi Uni Eropa dijadwalkan melakukan kunjungan lapangan pada tanggal 3 hingga 7 Juni. Kunjungan tersebut akan bertepatan dengan pertemuan Komite Keamanan Udara UE di Belgia.

“Komite inilah yang bertugas menentukan apakah suatu negara dapat dikeluarkan dari daftar hitam UE,” kata Hotchkiss.

Pada bulan April 2010, Uni Eropa melarang maskapai penerbangan domestik memasuki wilayah udaranya berdasarkan temuan Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Sebaliknya, Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA) menurunkan peringkat keselamatan CAAP ke kategori 2 dari kategori 1 pada tahun 2008.

Kedua keputusan tersebut mencegah maskapai penerbangan domestik untuk terbang ke Eropa dan menambah penerbangan ke AS.

ICAO menghilangkan kekhawatiran keamanannya yang signifikan terhadap Filipina setelah melakukan audit pada tanggal 18 hingga 22 Februari. Baik FAA maupun UE sebagian besar mendasarkan keputusan mereka pada temuan audit ICAO. – dengan laporan dari Christian B. Bautista/Rappler.com

Hongkong Prize