• July 14, 2024
PH menjual uang kertas peso global senilai 0 juta dengan tenor 10 tahun

PH menjual uang kertas peso global senilai $750 juta dengan tenor 10 tahun

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dengan harga imbal hasil 3,90%, surat utang tersebut dijual kepada investor di AS, Asia, dan Eropa

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Filipina berhasil menjual uang kertas peso global tenor 10 tahun senilai P30,8 miliar (US$750 juta) dengan imbal hasil rendah sebesar 3,9% pada hari Jumat, 9 November, menurut departemen keuangan yang diumumkan.

Pemerintah meluncurkan tawaran tersebut – yang ketiga – pada hari Kamis, 8 November, untuk mengumpulkan dana guna membeli kembali utang luar negeri yang mahal sebagai bagian dari program manajemen kewajibannya.

Menteri Keuangan Cesar Purisima mengatakan kesepakatan itu memungkinkan investor global untuk berpartisipasi dalam pertumbuhan Filipina, yang berada di bawah status layak investasi.

“Kesepakatan ini menawarkan investor global kesempatan untuk berpartisipasi dalam kisah pertumbuhan ekonomi Filipina yang mengesankan, yang saat ini dianggap sebagai salah satu negara emerging market yang paling aman untuk berinvestasi,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Surat utang tersebut dijual kepada investor di AS (41%), Asia (30%) dan Eropa (29%).

Wakil Menteri Keuangan Rosalia de Leon mengatakan kesepakatan itu memperbaiki komposisi portofolio utang negara, mendukung mata uang lokal, dan mengurangi kerentanan terhadap fluktuasi nilai tukar mata uang asing.

Dana yang diperoleh dari penerbitan ini akan digunakan untuk melunasi obligasi dolar AS dan euro Filipina dengan suku bunga tinggi, sehingga menghasilkan tabungan bagi pemerintah dan memperpanjang jatuh tempo kewajibannya.

Purisima sebelumnya mengatakan bahwa “menyeimbangkan kembali” portofolio utang negara dan mengurangi eksposur terhadap risiko mata uang “akan membantu memposisikan negara untuk tindakan pemeringkatan positif lebih lanjut oleh lembaga pemeringkat kredit.”

Ketiga pengamat kredit internasional utama – Moody’s, Fitch Ratings dan Standard & Poor’s – menilai Filipina satu tingkat di bawah peringkat investasi. Peringkat yang lebih baik menyebabkan biaya pinjaman yang lebih rendah bagi negara tersebut.

Terakhir kali Filipina menerbitkan uang kertas peso dunia adalah pada bulan Januari 2011, ketika negara tersebut berhasil mengumpulkan $1,25 miliar. Penawaran pertama surat utang tersebut senilai $1 miliar terjadi pada bulan September 2010.

Credit Suisse, Deutsche Bank dan HSBC bertindak sebagai koordinator global bersama untuk transaksi uang kertas peso global terbaru. Bank-bank tersebut bertindak sebagai joint bookrunner bersama dengan Citi, Goldman Sachs, JP Morgan, Morgan Stanley, Standard Chartered Bank dan UBS. – Rappler.com

SDY Prize