• July 14, 2024
Harper Kanada sedang berhenti di Manila

Harper Kanada sedang berhenti di Manila

Kunjungan Perdana Menteri Kanada merupakan konfirmasi meningkatnya minat Kanada terhadap Filipina

Stephen Harper, siapa? Di luar mata birunya yang elektrik, dan kecintaannya pada hoki, pemimpin Partai Konservatif ini tetap menjadi orang yang terpolarisasi – seseorang yang menimbulkan reaksi pujian dan kebencian ekstrem di kalangan warga Kanada.

Sejak awal masa jabatannya, ia telah mengawasi penerapan perubahan kebijakan yang tidak populer dan kontroversial, termasuk reformasi sistem imigrasi, yang ditentang keras oleh partai-partai oposisi.

Perdana Menteri diperkirakan akan tiba di Manila pada tanggal 9-10 November dengan misi untuk memperkuat hubungan bilateral antara kedua negara. Dia dijadwalkan bertemu dengan Presiden Benigno Aquino, dengan diskusi terutama berpusat pada kerja sama dan memperkuat hubungan ekonomi.

Kunjungan ini didahului dan akan diikuti oleh dua kunjungan lainnya ke negara/wilayah yang dianggap penting oleh Kanada: India dan Hong Kong. Kedua yurisdiksi ini merupakan mitra dagang terpenting Kanada dan juga sumber utama imigran.

Di satu sisi, ada perasaan yang jelas bahwa pemberhentian perdana menteri di Manila adalah konfirmasi meningkatnya minat Kanada terhadap Filipina. Data sensus terbaru menunjukkan bahwa Tagalog adalah bahasa ibu dengan pertumbuhan tercepat yang digunakan di rumah tangga di Kanada. Ayo buka sebotol sampanye!

Yah, tidak secepat itu! Sebelum kita terlalu bersemangat dengan perkembangan ini dan bagaimana kita dapat mengaitkannya dengan kunjungan Perdana Menteri ke Filipina, kita perlu mempertimbangkan beberapa kenyataan tertentu.

Pentingnya kunjungan

Dengan realitas pasca-Lehman Brothers yang kita hadapi, faktor apa saja yang mendorong pemerintahan Harper akhirnya angkat topi ke Filipina?

Kunjungannya ke Manila menggarisbawahi pentingnya membuka pasar penting bagi jalur perakitan dan ekonomi sumber daya Kanada.

Bukan rahasia lagi bahwa Kanada terus-menerus berusaha melepaskan diri dari ketergantungannya pada perekonomian AS. Pada tahun 2011, 72% ekspor Kanada ditujukan ke AS.

Di Filipina, ada pepatah yang mengatakan kalau orang Amerika bersin, kita akan masuk angin. Bayangkan di Kanada bagaimana rasanya jika AS berdeham. Meskipun Kanada tidak menderita sebanyak Amerika Serikat selama Resesi Hebat, masyarakat Kanada merasakan gelombang kejut dari krisis yang berasal dari wilayah selatan perbatasan.

Di sisi lain, pemerintahan Harper berusaha keras untuk meyakinkan Kanselir Jerman Angela Merkel dan negara-negara Eropa lainnya bahwa mereka berkepentingan untuk menandatangani perjanjian perdagangan bebas dengan Kanada. UE, kecuali Inggris, menyumbang 5% dari ekspor Kanada – jelas terdapat banyak ruang untuk pertumbuhan ini.

Mereka juga mendorong perjanjian investasi antara Tiongkok dan Kanada – yang bertujuan untuk meningkatkan investasi Tiongkok di Kanada, karena Kanada mengalami surplus keuangan.

Ketika negara-negara BRIC mengalami sedikit perlambatan, semakin pentingnya negara-negara emerging market terletak pada kemampuan mereka untuk mempertahankan perekonomian domestik yang kuat yang didorong oleh produksi dan konsumsi dalam negeri (berbeda dengan formula lama pembangunan yang didorong oleh ekspor). Hal ini menyebabkan para ekonom di seluruh dunia, termasuk Christine Lagarde dari IMF, fokus pada populasi yang cukup besar seperti Indonesia dan Filipina (masing-masing 230 juta dan 100 juta).

Dengan fundamental ekonomi, fiskal, dan keuangannya yang baik, kepentingan strategis ini telah menempatkan Filipina dalam daftar negara-negara yang biasanya kita abaikan.

Bahkan orang Prancis

Baru-baru ini, Perdana Menteri Perancis Jean-Marc Ayrault berada di Manila untuk memperkuat hubungan Perancis-Filipina. Hal yang sama juga terjadi pada Perancis – mereka sangat membutuhkan pasar ekspor. Selama pemilihan presiden Perancis baru-baru ini, salah satu slogan penting yang beredar dalam narasi kampanye adalah “buatan Perancis”.

Media di Filipina menganggap kunjungan Perdana Menteri Perancis sebagai kunjungan umum untuk meningkatkan hubungan bilateral. Sebaliknya, media Perancis berfokus pada sudut pandang yang berbeda dan sebagian besar tidak dapat diakses oleh pembaca Filipina.

Bagi Perancis, Filipina mewakili peluang bagi ekspor Perancis untuk mengimbangi ketergantungan mereka pada pasar yang menurun – yaitu Uni Eropa dan Amerika Utara.

Kita mungkin tidak bisa berharap banyak dari penyamaran ini dengan pengungkapan Stephen Harper ke Manila – pemerintah Konservatif telah memperjelas sejak awal (dan dalam bahasa Inggris) bahwa misi 3 negara ini menekankan hubungan ekonomi di atas segalanya. India dan Kanada telah menandatangani perjanjian terkait perdagangan – sebagian besar di bidang energi nuklir.

Bukan berarti masyarakat Filipina-Kanada tidak dapat menggunakan hal ini sebagai peluang untuk memanfaatkan sebagian modal sosial mereka dalam politik Kanada. Kenyataan yang menyedihkan adalah bahwa warga Filipina-Kanada masih kurang terwakili di lembaga-lembaga Kanada—lebih sedikit dibandingkan rekan-rekan mereka yang warga Filipina-Amerika.

Dalam sejarah Parlemen Kanada, hanya satu yang berhasil masuk House of Commons dan diangkat menjadi menteri junior. Kabar buruknya adalah tidak ada satu pun warga Filipina-Kanada yang terpilih di House of Commons saat ini. Kabar baiknya adalah Perdana Menteri telah merekomendasikan seorang warga Filipina-Kanada untuk duduk di Senat. Senator Tobias Enverga baru-baru ini diangkat dan saat ini menjadi satu-satunya orang Filipina-Kanada dalam politik federal.

Kekuatan yang baru ditemukan di dalam negeri ini dapat membantu masyarakat Filipina di Kanada. Pertimbangkan bahwa Filipina kini menjadi sumber penduduk tetap terbesar di Kanada, yakni penduduk Kanada Baru.

Sama seperti warga keturunan India-Kanada yang menjadi terkenal di Kanada karena momentum pertumbuhan ekonomi India, mungkin warga Filipina-Kanada juga bisa memanfaatkan momentum pertumbuhan perekonomian Filipina dan menciptakan ruang bagi diri mereka sendiri dalam struktur multikultural Kanada. – Rappler.com

Data SDY