• May 27, 2024
PH menuntut pembayaran atas kerusakan terumbu karang

PH menuntut pembayaran atas kerusakan terumbu karang

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Investigasi awal menunjukkan kapal Angkatan Laut AS merusak terumbu karang seluas 4.000 meter persegi sambil menunggu penilaian akhir oleh para ahli Filipina

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Filipina pada Minggu, 21 Maret, menyambut baik pemindahan kapal penyapu ranjau AS yang terjebak di terumbu karang yang dilindungi selama 10 minggu, namun menekankan bahwa kompensasi harus dibayarkan atas kerusakan lingkungan.

Kru penyelamat yang dikontrak oleh Angkatan Laut AS pada hari Sabtu menemukan sisa terakhir USS Guardian dari Karang Tubbataha, sebuah Situs Warisan Dunia UNESCO di daerah terpencil di Laut Sulu.

“Kami berpendapat harus ada akuntabilitas dan kami akan menegakkan hukum yang ada,” kata Herminio Coloma, juru bicara Presiden Benigno Aquino III.

“Kami akan mengambil tindakan yang diperlukan untuk mencegah terulangnya (insiden tersebut),” katanya.

Investigasi awal menunjukkan kapal tersebut telah merusak sekitar 4.000 meter persegi (43.055 kaki persegi) terumbu karang, yang terkenal dengan kekayaan kehidupan lautnya yang menurut para penyelam menyaingi Great Barrier Reef di Australia.

Tubbataha adalah taman laut yang dilindungi berdasarkan hukum Filipina, dan terlarang bagi kapal apa pun kecuali izin diberikan oleh otoritas taman.

Denda bisa mencapai $585 untuk setiap meter persegi yang rusak, kata para pejabat.

Meskipun hanya sebagian kecil dari taman laut yang rusak, insiden tersebut memicu sentimen nasionalis dan menghidupkan kembali perdebatan mengenai perjanjian kontroversial yang mengizinkan kehadiran militer AS di negara tersebut.

Amerika Serikat telah berulang kali meminta maaf atas insiden tersebut, namun belum menjelaskan secara jelas mengapa kapal angkatan laut dengan peralatan terbaru itu kandas di wilayah yang menurut pejabat setempat terlihat jelas di peta mana pun.

PEMERIKSAAN TERUMBU KARANG.  Penyelam-peneliti TMO Segundo Conales memeriksa sepetak karang di Palawan.  Tim penilai diperkirakan akan berlayar ke Tubbataha pada 2 April.  Foto oleh TMO/Weng Alarcon

Tim PH untuk melakukan penilaian kerusakan

Kini setelah kapal tersebut akhirnya diturunkan, tim yang seluruhnya berasal dari Filipina siap untuk mulai menilai sejauh mana kerusakan terumbu karang yang disebabkan oleh dilarangnya kapal USS Guardian di Situs Warisan Dunia UNESCO.

Kantor Manajemen Tubbataha (TMO) mengatakan para ahli dari Institut Ilmu Kelautan Universitas Filipina (UP-MSI), Institut Fisika Nasional (NIP), Biro Perikanan dan Sumber Daya Perairan (BFAR), Universitas De Lasalle (DLSU-SHIELDS ) dan World Wide Fund (WWF) akan berlayar ke Tubbataha pada tanggal 2 April untuk mengukur kerusakan terumbu karang dan menentukan apakah upaya pemulihan dapat dilakukan.

Penilaian tersebut dilakukan 10 minggu setelah USS Guardian kandas di Karang Tubbataha pada 17 Januari.

Tim penilai terdiri dari:

  • Inspektur Taman TMO Angelique Songco
  • Dr. AS Maricor Soriano dari Institut Fisika Nasional
  • WWF-Filipina Manajer Proyek Terumbu Karang Tubbataha Marivel Dygico
  • Dr. SEBAGAI Wilfredo Licuanan, Dr. AS UP MSI – Cesar Villanoy, Miledel Quibilan, Patrick Cabaitan, Narida Eznairah dan Norievill Spanyol dari UP MSI
  • November Romena dan Elsa Furio dari BFAR

Jose Ma, Wakil Ketua dan CEO WWF Filipina. Lorenzo Tan mengatakan penilaian tersebut akan membantu menentukan hukuman apa yang harus dijatuhkan kepada Angkatan Laut AS.

“Hasilnya akan memberi kita dasar obyektif untuk memungut denda, tidak hanya untuk mempercepat pemulihan terumbu karang, namun juga untuk meningkatkan kapasitas kita dalam melestarikan sistem terumbu karang paling produktif di negara kita.”

Republic Act 10067 atau Tubbataha Reefs Natural Park Act tahun 2009 menetapkan denda sekitar $300 atau P12,000 per meter persegi terumbu yang rusak ditambah $300 atau lebih per meter persegi untuk upaya rehabilitasi.

Total denda bisa melebihi $5 juta atau P200 juta untuk 4.000 meter persegi terumbu karang yang rusak.

Angelique Songco, pengawas Tubbataha Reefs Park, mengatakan mereka tidak akan mengenakan biaya apa pun “lebih dari yang diwajibkan undang-undang”.

“Ini bukan insiden darat pertama di taman tersebut – semua kasus sebelumnya telah membayar denda yang sesuai untuk kerusakan. Kami tidak akan membebankan biaya lebih dari yang diwajibkan oleh undang-undang. Kami hanya berharap Angkatan Laut AS cukup bertanggung jawab ketika kami memasuki kawasan lindung kami. Namun, kami cukup yakin bahwa Angkatan Laut Amerika Serikat – sebuah institusi yang telah lama dijunjung tinggi karena kepatuhannya yang ketat terhadap kehormatan dan tugas – akan menghormati supremasi hukum.”

Pada tahun 2011, Angkatan Laut AS membayar Hawaii $15 juta atau P610 juta untuk insiden pendaratan pada tahun 2009, yang menghancurkan sekitar 890 meter persegi terumbu karang di dekat pulau O’ahu. – dengan laporan dari Agence France-Presse dan Purple Romero/Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini