• April 22, 2024
PH menyelesaikan negosiasi untuk 12 jet tempur

PH menyelesaikan negosiasi untuk 12 jet tempur

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ini adalah salah satu dari 2 item penting dalam Program Modernisasi Angkatan Bersenjata yang direvisi senilai P85 miliar

MANILA, Filipina – Filipina menyelesaikan negosiasi dengan Korea Aerospace Industries Ltd (KAI) pada hari Jumat, 21 Februari, untuk 12 jet tempur FA-50 senilai P18,9 miliar.

“Kami tidak hanya semakin dekat. Kita hampir sampai,” kata Wakil Menteri Keuangan Pertahanan Fernando Manalo kepada wartawan.

Penandatanganan terakhir diharapkan bulan depan. Berdasarkan timeline Departemen Pertahanan Nasional, 2 jet tempur pertama akan dikirimkan pada September 2015 atau 18 bulan setelah penandatanganan. Sebanyak 4 jet tempur akan dikirimkan di bawah masa jabatan Presiden Benigno Aquino III.

Ketika sengketa wilayah meningkat di wilayah tersebut, FA-50 dimaksudkan untuk membangun kemampuan tempur Angkatan Udara setelah mempensiunkan jet tempur F-5 terakhir rancangan AS pada tahun 2005.

Sebenarnya FA-50 merupakan pesawat tempur pemula, namun ada juga yang menganggapnya sebagai pesawat tempur karena kemampuan tempurnya yang minim.

“Kami melihatnya bukan sekedar jet tempur biasa karena dapat mengirimkan rudal jarak pendek dan ada potensi untuk diklasifikasikan di luar jet tempur jarak pendek,” jelas Manalo, mantan jenderal Angkatan Udara.

Itu situs KAI menggambarkan FA-50 sebagai “turunan tempur ringan dari jet latih canggih supersonik T-50.”

Pesawat ini dapat membawa 4,5 ton senjata, termasuk rudal udara-ke-udara dan udara-ke-permukaan, senapan mesin, dan pembom berpemandu presisi. Dilengkapi juga dengan Night Vision Imaging System (NVIS), Radar Warning Receiver (RWR), dan Counter Measure Dispenser System (CMDS).

NEGOSIASI AKHIR: Komite Penawaran dan Penghargaan Departemen Pertahanan Nasional (DND-BAC) menyelesaikan negosiasi untuk 12 jet tempur

Ini adalah kontrak antar pemerintah yang terhenti karena masalah skema pembayaran. KAI awalnya meminta uang muka sebesar 52% untuk proyek padat modal tersebut. Malacañang hanya setuju untuk membayar uang muka sebesar 15% dan melunasi sisanya melalui pembayaran progresif. Perusahaan Korea Selatan menyerah.

Filipina akan membayar dalam dolar AS, dengan mengambil risiko fluktuasi mata uang asing.

KAI juga sepakat tidak akan membebankan biaya tambahan kepada Filipina jika penyediaan peralatan – termasuk peralatan navigasi yang akan diperolehnya dari AS – melebihi anggaran yang disetujui sebesar US$5,93 juta. Biaya tambahan akan ditanggung oleh KAI.

Filipina, sebaliknya, setuju untuk menyesuaikan kontrak untuk mengurangi suku cadang sebesar US$500.000 atau P22 juta. Fernado berpendapat bahwa hal itu “dapat diabaikan” untuk proyek bernilai miliaran dolar itu.

Proyek FA-50 adalah salah satu dari 2 proyek besar dalam program modernisasi Angkatan Bersenjata yang direvisi senilai P85 miliar. Proyek besar lainnya adalah proyek senilai P18 miliar untuk 2 fregat. Kedua item tersebut menyumbang sekitar 40% dari dana segar.

“Ini adalah proyek yang sangat penting bersama fregat angkatan laut karena kita hampir sampai. Kita mencapai sekitar 20% dari tujuan kita untuk memiliki kemampuan pertahanan minimum yang kredibel untuk angkatan bersenjata kita,” kata Manalo.

Proses penawaran masih berlangsung untuk fregat tersebut.

BRP Gregorio Del Pilar Dan BRP Ramon Alcararaz saat ini merupakan kapal perang angkatan laut yang paling mumpuni. Mereka baru-baru ini diperoleh dari Penjaga Pantai AS untuk berpatroli di Laut Filipina Barat. (BACA dan TONTON: Pelayaran perdana kapal perang tercanggih PH)

Helikopter angkatan laut juga akan tiba tahun lalu untuk memperluas kemampuan pemantauan kapal perang.

Kedua fregat baru tersebut akan lebih mumpuni dibandingkan Alcaraz dan Del Pilar. Kapal ini akan mampu melakukan peperangan kapal selam dan mampu membawa rudal. — Rappler.com

Live Result HK