• February 23, 2024
PH menyita kapal penangkap ikan Vietnam di Ilocos

PH menyita kapal penangkap ikan Vietnam di Ilocos

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

7 nelayan Vietnam yang diduga menangkap ikan pari manta, tuna, serta daging dan sirip hiu di perairan Filipina ditangkap

MANILA, Filipina – Filipina pada Kamis, 8 Oktober, menangkap 7 nelayan Vietnam yang diyakini melakukan penangkapan ikan secara ilegal di perairannya, kata Angkatan Laut Filipina dalam pernyataan yang dirilis pada Jumat.

Korvet Angkatan Laut Filipina, BRP Apollinaire Mabini (PS 36), dikerahkan untuk melanjutkan operasi pencarian dan penyelamatan para nelayan Filipina yang hilang ketika para pelaut melihat kapal penangkap ikan asing berbendera Vietnam 22 mil laut sebelah barat Curimao, Ilocos Norte.

“Saat kapal ikan tersebut beberapa kali ditantang oleh radio pita laut, kapal ikan tersebut tidak merespon dan berusaha melakukan manuver mengelak yang mengakibatkan PS 36 untuk mencegat kapal penangkap ikan dan melakukan prosedur kunjungan, saran, penggeledahan dan penyitaan,” kata Kapten Albert Mogol, komandan Angkatan Laut Filipina Barat Laut (NTF40) di Poro Point di San Fernando City, La Union.

“Kapal penangkap ikan itu ditemukan memiliki awak 7 orang – semuanya warga negara Vietnam – tanpa dokumen dan surat identitas terkait,” tambah Mogod.

Mantarilles, tuna, serta daging dan sirip hiu yang “dilaporkan ditangkap secara ilegal di ZEE Filipina” ditemukan.

Kapal penangkap ikan tersebut ditarik ke pelabuhan Currimao, Ilocos Norte dan akan diserahkan ke kantor setempat yang berwenang untuk menegakkan hukum mengenai penangkapan ikan ilegal dan masuknya orang asing secara ilegal – Biro Perikanan dan Sumber Daya Perairan (BFAR) dan Biro Perikanan Biro Imigrasi (BI) masing-masing.

Angkatan Laut Filipina diutus untuk melakukan penangkapan atas nama badan-badan ini.

Negara-negara mempunyai hak eksklusif untuk mengembangkan sumber daya yang berlokasi 200 mil laut dari garis pantainya, berdasarkan Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS).

Kapal penangkap ikan Vietnam, bersama dengan kapal Tiongkok, secara teratur diawasi di perairan Filipina selama penerbangan patroli maritim, meskipun negara tersebut tidak selalu dapat menangkap mereka.

Penangkapan ikan ilegal dan perburuan liar menjadi kekhawatiran yang semakin besar di kawasan ini karena negara-negara menjadi lebih protektif terhadap wilayah mereka dalam menghadapi sengketa maritim.

Filipina dan Vietnam sama-sama melawan agresivitas Tiongkok, yang telah membangun serangkaian pulau buatan di Laut Cina Selatan yang disengketakan.

Salah satu yang paling lemah di kawasan ini, militer Filipina telah berjanji untuk melindungi wilayah yang diduduki Filipina. Sekutu seperti AS, Australia dan Jepang telah membantu negara tersebut meningkatkan aset angkatan lautnya sehingga dapat mengembangkan kemampuan untuk berpatroli di garis pantai yang panjang.

“NTF40 akan terus menjalankan mandatnya untuk berpatroli di perairan Filipina melawan elemen-elemen yang melanggar hukum untuk melindungi kepentingan rakyat Filipina saat ini dan generasi mendatang,” kata Mogol.

Namun, penangkapan bisa berubah menjadi perselisihan diplomatik. Pada tahun 2012, penjaga pantai Tiongkok menduduki Scarborough Shoal di lepas pantai provinsi Zambales, Filipina, setelah terjadi ketegangan dengan kapal perang angkatan laut Filipina yang seharusnya menangkap kapal penangkap ikan Tiongkok yang ditemukan di wilayah tersebut.

Tiongkok juga menyatakan keprihatinannya awal tahun ini ketika Indonesia menghancurkan dan menenggelamkan kapal penangkap ikan Tiongkok untuk menangkap ikan di ZEE mereka.

Beberapa negara sedang berdiskusi untuk mengurangi permasalahan yang terjadi.

Filipina dan Vietnam juga akan menyelesaikan “kemitraan strategis” pada akhir tahun ini untuk memperkuat hubungan pertahanan, politik dan ekonomi. – dengan laporan dari Carmela Fonbuena/Rappler.com

taruhan bola