• June 16, 2024
PH merupakan pusat pendidikan baru di Asia, kata pengusaha

PH merupakan pusat pendidikan baru di Asia, kata pengusaha

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kemahiran bahasa Inggris adalah salah satu dari banyak nilai tambah yang menarik pelajar asing ke negara ini

MANILA, Filipina – Filipina dapat berkembang menjadi pusat pendidikan baru di Asia dalam beberapa tahun ke depan, mengingat pertumbuhan investasi di sektor ini, kecakapan berbahasa Inggris yang tinggi, dan penawaran kursus berbiaya rendah, menurut pengusaha Ramon Garcia.

“Kami percaya pada pendidikan. Kami yakin negara ini membutuhkan pendidikan yang lebih banyak dan lebih baik, dan kami harus memanfaatkan momen ini,” kata Garcia, Jumat, 25 Mei, saat peluncuran resmi proyek terbarunya, South Forbes City Colleges (SFCC).

Garcia, yang juga merupakan ketua Global City Innovative College di Fort Bonifacio, Taguig, mencatat bahwa sektor pendidikan di negara tersebut memiliki potensi pertumbuhan sehingga investor lokal bersedia menggelontorkan dana dan kelompok investasi asing hanya menunggu pihak berwenang mengizinkannya. sangat terlambat. untuk bekerja sama dengan institusi pendidikan tinggi dalam negeri untuk terlibat dalam sektor ini.

Jika diberi lampu hijau, Filipina akan melayani semakin banyak pelajar asing dari negara-negara Asia lainnya seperti Tiongkok, Jepang dan Korea Selatan yang ingin meningkatkan bahasa Inggris mereka sambil mengejar gelar mereka.

Biasanya, pasar tersebut mengarah ke Australia atau Singapura, namun Filipina kini menjadi alternatif yang lebih terjangkau, mengingat perlambatan ekonomi dunia saat ini.

Model bisnis baru untuk pendidikan

Garcia mendirikan SFCC dengan bantuan sekelompok investor yang mengizinkannya menjalankan program berdasarkan keberhasilan sekolah pertamanya.

Kuncinya, kata dia, bukan hanya investasi saja, tapi mendatangkan pihak swasta.

Inilah prinsip di balik model bisnis SFCC, yang bertujuan tidak hanya untuk mengajar, namun juga mempersiapkan siswanya untuk pekerjaan “nyata” di masa depan setelah mereka lulus.

“Yang kami usulkan adalah menghilangkan perantara. Perusahaan memberi tahu kami apa yang mereka inginkan dari siswa kami, dan kami melatih mereka sesuai dengan pedoman tersebut. Dengan begitu, mereka lebih siap untuk pekerjaan tersebut ketika mereka lulus.”

Selain itu, SFCC bermitra dengan perusahaan seperti Ayala Land, Astoria Hotels, atau Essence Asia untuk menawarkan magang kepada mahasiswa yang ingin mempekerjakan mereka di masa depan.

Melawan pengurasan otak

SFCC awalnya akan menawarkan program sarjana di bidang Administrasi Bisnis, Manajemen Pariwisata dan Manajemen Hotel di kampus barunya di Silang, Cavite.

Sasaran Garcia adalah untuk menciptakan aliran tenaga profesional terampil yang mampu mendapatkan pekerjaan manajemen bergaji tinggi di sektor-sektor seperti outsourcing proses bisnis (BPO) sehingga mereka cenderung untuk tinggal di Filipina dan secara besar-besaran untuk melawan brain drain. yang telah lumpuh. perekonomian dalam beberapa tahun terakhir.

“Kami berharap lulusan kami akan menjadi pemimpin dan pemecah masalah masa depan. Kami juga berharap dapat menanamkan mentalitas kepada mereka untuk mempertanyakan status quo. Di negara yang populasinya akan mencapai 150 juta orang pada tahun 2040, kita memerlukan individu-individu yang kreatif dan proaktif untuk memimpin kita menuju masa depan yang cerah bagi negara kita.” – Rappler.com

SDy Hari Ini