• February 28, 2024
Permintaan maaf untuk Paco Larrañaga?

Permintaan maaf untuk Paco Larrañaga?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Luar Negeri Spanyol Jose Manuel Garcia-Margallo mendukung petisi untuk mengampuni terpidana pemerkosa dan pembunuh sehingga dia bisa bebas di Spanyol dan menjadi koki.

MANILA, Filipina – Hampir tiga tahun setelah sengketa pemindahannya ke penjara Spanyol, kasus terpidana pemerkosa dan pembunuh Francisco “Paco” Larrañaga belum selesai, setidaknya di Spanyol.

Pada hari Selasa, Menteri Luar Negeri Spanyol, Jose Manuel Garcia-Margallo, mendukung petisi yang diajukan oleh senator Spanyol. Iñaki Anasagasti mengumumkan bahwa Larrañaga harus diampuni oleh pemerintah Filipina agar ia dapat dikembalikan ke masyarakat.

Garcia-Margallo mengatakan kepada anggota parlemen bahwa dia mendukung pengampunan karena Paco berhak mendapatkan kesempatan untuk “mendapatkan nyawanya kembali,” namun bersikeras bahwa keputusan ada di tangan Filipina, menurut beberapa laporan dari organisasi berita Spanyol.

Anasagasti adalah senator untuk partai regional PNV, yang mengupayakan otonomi di Spanyol untuk Basque Country, tempat asal ayah Larrañaga, Manuel, yang merupakan mantan pelotari.

Ketika dihubungi oleh Rappler, Departemen Luar Negeri mengatakan bahwa pihaknya tidak mengetahui adanya petisi baru untuk memberikan pengampunan terhadap terpidana dan merujuk masalah tersebut ke Departemen Kehakiman, yang tidak menanggapi permintaan komentar.

Hampir dua tahun lalu, Ombudsman Spanyol saat itu Enrique Mugica secara resmi meminta pengampunan tersebut saat menghadiri pelantikan Presiden Benigno Aquino, namun secara resmi kasus tersebut ditutup.

Negosiasi yang mencurigakan

Larrañaga dan 6 terdakwa lainnya dihukum pada tahun 2004 atas pemerkosaan dan pembunuhan saudara perempuan Chiong di Cebu pada tahun 1997 dan dijatuhi hukuman mati dengan suntikan mematikan.

Namun setelah Filipina menghapuskan hukuman mati pada tahun 2006 dan hukumannya diubah menjadi hukuman seumur hidup, ia meminta untuk dipindahkan ke penjara di Spanyol, negara asal ayahnya, untuk menjalani sisa masa hukumannya.

Setelah negosiasi yang diduga curang antara kedua pemerintah dan mengabaikan penderitaan keluarga Chiong, transfer tersebut akhirnya disetujui pada bulan September 2009.

Lahir pada tahun 1977 dan saat ini dipenjara di sebuah penjara di Spanyol utara, Larrañaga akan dibebaskan pada tahun 2039, ketika ia akan berusia 61 tahun, namun masih berharap mendapat pengampunan dan ingin menjadi koki.

Paco Larrañaga memiliki kewarganegaraan ganda Filipina-Spanyol melalui ayahnya, yang menikah dengan anggota klan Osmeña di Cebu. Namun dia baru dikeluarkan oleh Konsulat Spanyol di Manila beberapa hari sebelum dipindahkan ke Spanyol pada tahun 2009 dan saat dia masih berada di balik jeruji besi di New Bilibid. – Rappler.com

Togel Sidney