• July 17, 2024
PH mungkin belum siap untuk integrasi ASEAN

PH mungkin belum siap untuk integrasi ASEAN

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mantan Sekretaris Jenderal NSCB Romulo Virola Mengatakan ‘Lebih Banyak Kabar Buruk daripada Kabar Baik’ dalam Perekonomian Filipina

MANILA, Filipina – Mantan sekretaris jenderal Badan Koordinasi Statistik Nasional (NSCB) mengatakan Filipina mungkin belum siap mengambil manfaat dari rencana integrasi pasar ASEAN pada tahun 2015 karena perekonomian lokal mempunyai “lebih banyak kabar buruk daripada kabar baik.”

Dalam sebuah isu statistik, mantan Sekretaris Jenderal NSCB Romulo A. Virola mengatakan Filipina kini berada dalam posisi “bahkan lebih goyah” dibandingkan 8 tahun yang lalu dibandingkan dengan negara-negara tetangganya di ASEAN.

Virola mengatakan, indikator-indikator menunjukkan bahwa negara-negara lain memiliki kinerja yang lebih baik dibandingkan Filipina. Ia mengatakan Filipina hanya bisa berharap bahwa tahun 2012 akan menjadi tahun yang baik dan mampu mendapatkan kembali apa yang telah hilang dari negara-negara ASEAN lainnya dalam beberapa tahun terakhir.

“Kami tampaknya belum siap untuk mengambil manfaat dari integrasi ASEAN karena persaingannya jauh lebih baik daripada kami. Namun jika kita serius mengenai integrasi ASEAN, Filipina adalah negara yang berbakat, kita hanya perlu menemukan cara untuk melakukannya,” kata Virola kepada Rappler dalam wawancara telepon.

Angka menjelaskan segalanya

Virola mengatakan kinerja ekonomi Filipina, meskipun kuat, masih tertinggal dibandingkan negara-negara di ASEAN, terutama dalam hal tingkat lapangan kerja; pariwisata, angka harapan hidup dan langganan seluler.

Ia mengatakan, Filipina sudah terkejar secara ekonomi oleh Indonesia dan Vietnam. Rasio produk domestik bruto (PDB) per kapita terhadap Vietnam telah terkikis dari 2,32 pada tahun 2002 menjadi 1,81 pada tahun 2010.

Virola mengatakan faktor-faktor lain yang menyebabkan kinerja negara tidak baik meliputi:

  • pertumbuhan ekspor, yang saat ini paling lambat di kawasan;
  • arus masuk investasi asing langsung, yang memiliki tingkat pertumbuhan tahunan paling lambat ke-2 di ASEAN;
  • tingkat pengangguran, yang antara tahun 2002 dan 2008 merupakan yang tertinggi atau tertinggi kedua (setelah Indonesia) di kawasan ini;
  • berdiri sebagai daerah tujuan wisata yang belum naik dari peringkat ke-6 kawasan sejak tahun 2002;
  • angka harapan hidup yang turun ke posisi terendah ke-4 pada periode 2008 hingga 2011;
  • langganan seluler per 100 orang, turun ke posisi terendah ke-4 pada tahun 2010 hingga 2011; Dan
  • pendidikan, yang menunjukkan bahwa negara ini hanya memiliki jumlah staf pengajar tertinggi ke-4 dan memiliki rasio partisipasi kasar tertinggi ke-2 dalam pendidikan menengah.

“Statistik menunjukkan bahwa ada lebih banyak kabar buruk dibandingkan kabar baik. Delapan tahun yang lalu, kami menulis betapa goyahnya kami dibandingkan dengan negara tetangga kami di ASEAN. Sayangnya, berdasarkan statistik yang tersaji, Filipina nampaknya semakin goyah. Tapi jangan putus asa,” kata Virola.

Virola mengutip kabar baik:

  • pertumbuhan PDB dan PDB per kapita membaik dari posisi terendah ke-2 pada tahun 2002 hingga 2004 menjadi tertinggi ke-5 pada tahun 2005 hingga 2010;
  • defisit fiskal sebagai persentase PDB turun dari 5,4% pada tahun 2002 menjadi 3,9% pada tahun 2009;
  • rasio murid-guru turun dari 35 pada tahun 2002 menjadi 31 pada tahun 2009 untuk pendidikan dasar, dan dari 38 pada tahun 2002 menjadi 35 pada tahun 2009 untuk pendidikan menengah; Dan
  • tingkat melek huruf orang dewasa di Filipina tetap yang tertinggi di ASEAN.

“Kami bisa meraih kemenangan dan kami akan meraih kemenangan. Tapi hanya jika kita bekerja keras. Bersama. (Ini bisa terjadi) hanya jika kita berhasil merancang strategi untuk mengubah kelemahan kita menjadi kekuatan,” tambahnya. – Rappler.com

Keluaran Sydney