• July 17, 2024
Puno menyerah, berbicara tentang masalah Robredo

Puno menyerah, berbicara tentang masalah Robredo

MANILA, Filipina (UPDATE ke-2) – Rico Puno telah mengundurkan diri sebagai Wakil Sekretaris Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG).

Pengumuman itu disampaikan Puno dalam keterangan dua halaman yang disampaikannya kepada wartawan Istana, Selasa, 11 September. Itu terjadi sehari setelah komite Senat memutuskan untuk mengadakan penyelidikan terhadapnya. Penyelidikan Senat dijadwalkan pada Jumat, 14 September. (Investigasi Senat terus berlanjut meskipun dia mengundurkan diri.)

“Saya mengundurkan diri sebagai sekretaris DILG untuk mendukung keputusan presiden yang memberikan kebebasan kepada sekretaris DILG yang akan datang untuk membentuk tim baru,” kata Puno dalam pernyataannya. Presiden Benigno Aquino III segera menerima pengunduran dirinya, kata istana.

Juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda mengatakan Puno menyerahkan surat pengunduran dirinya kepada Sekretaris Eksekutif Paquito Ochoa Jr pada Jumat, 7 September, setelah presiden berangkat ke Vladivostok, Rusia untuk menghadiri pertemuan para pemimpin Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik.

Lacierda mengatakan, Presiden dan Puno bertemu pada Senin, 10 September lalu.

Dalam keterangannya, Puno, sahabat dekat Presiden, juga menceritakan kronologi peristiwa yang berujung pada keputusannya mengamankan kantor dan apartemen mendiang Menteri Dalam Negeri Jesse Robredo. Upayanya masuk ke apartemen Robredo di Kota Quezon pada 19 Agustus, sehari setelah pesawat Robredo jatuh, menimbulkan pertanyaan tentang kemungkinan motifnya karena pihak Robredo dilaporkan memeriksanya sebelum dia meninggal.

Tiga hari setelah cerita itu tersiar, Presiden Aquino mengatakan dialah yang memerintahkan Puno pada hari kecelakaan itu, 18 Agustus, untuk mengamankan kantor Robredo, bukan apartemennya.

Dalam keterangannya, Puno mengatakan yang memberitahukan kepadanya bahwa ada dokumen di apartemen Robredo adalah petugas polisi, Supt Oliver Tanseco, sehingga dia memutuskan untuk mengamankannya juga. Mereka dilarang masuk oleh pengurus rumah tangga Robredo, meski detailnya tidak tercantum dalam kronologi Puno yang dikeluarkan pada Selasa, 11 September.

Kronologinya tidak menjelaskan mengapa Menteri Kehakiman Leila de Lima dan Kelompok Keamanan Presiden kemudian pergi ke kantor Robredo yang sama yang telah diamankan oleh dia dan PNP-nya.

De Lima sebelumnya mengatakan, janda Robredo, Leni, yang meminta bantuannya untuk mengamankan kantor dan apartemen Robredo. Leni menyampaikan permintaan tersebut menyusul upaya kelompok Puno untuk masuk ke apartemen mereka pada 19 Agustus.

Sebaliknya, Presiden mengatakan De Lima-lah yang mengingatkannya pada 18 Agustus untuk mengamankan dokumen Robredo, oleh karena itu ia memerintahkannya ke Puno pada hari yang sama.

Berikut kronologi kejadian Puno:

Sabtu 18 Agustus 2012:

Puno mengatakan dia menaiki penerbangan Cebu Pacific ke Manila pada pukul 20:45. “Ketika saya hendak berangkat, Presiden menelepon dan memerintahkan saya untuk mengamankan kantor Sekretaris Robredo. Saya menyampaikan instruksi tersebut kepada Supt Oliver Tanseco, wakil kepala Kantor Keamanan Dalam Negeri di kantor Sekretaris Robredo.”

Puno mengatakan dia tiba di Manila pada pukul 22.30.

Puno mengatakan pada pukul 23.30 dia pergi ke markas Kepala Kepolisian Nasional Filipina Direktur Jenderal Nicanor Bartolome di Kamp Crame. Tempat tersebut disebut sebagai “Gedung Putih”. Hadir dalam pertemuan di tempat tinggal Bartolome adalah Bartolome, Tanseco, Wakil Sekretaris DILG Austere Panadero, Joan dela Cruz, yang merupakan salah satu ajudan Robredo.

Dalam pertemuan tersebut, “Presiden menelepon lagi dan saya melaporkan bahwa kantor-kantor tersebut diamankan,” kata Puno.

Minggu 19 Agustus 2012:

Pada pukul 9 pagi, Puno mengatakan dia “mengawasi penyegelan kantor Sekretaris Robredo di DILG Kota Quezon, didampingi oleh: Supt Senior Joel Pagdilao, Tanseco, Kepala Inspektur Apollo Togonon dan petugas keamanan Sec Robredo lainnya.”

Pada pukul 09.30 Puno mengatakan dia “diberitahu oleh Supt Tanseco bahwa ada dokumen di kediaman/apartemen Sekretaris.”

Pada pukul 10 pagi, Puno mengatakan dia “memimpin tim untuk mengamankan unit kondominium Sekretaris Robredo, tetap berada di lobi kondominium, menginstruksikan tim untuk menandatangani buku catatan kondominium untuk mendokumentasikan kehadiran kami, meninggalkan kondominium setelah sekitar 20 menit.”

Pukul 10.30 pagi Puno mengatakan dia “tiba di Camp Crame dan mengawasi penyegelan kantor Sekretaris Robredo, meninggalkan Camp Crame setelah sekitar 15 menit.”

Pukul 11.30 pagi kata Puno dia “tiba di Gedung Komisi Kepolisian Nasional di Kota Makati; mengawasi penyegelan kantor Sekretaris Robredo; berangkat setelah sekitar 20 menit.”

Pada pukul 15.00, Puno mengatakan dia menemani “Menteri Kehakiman (Leila de Lima) dan tim Kelompok Keamanan Presiden yang melakukan pemeriksaan, penyegelan dan pengamanan a.) Kantor Sekretaris Robredo; b.) satuan rumah susun; c.) Kantor Kamp Crame; dan d.) Kantor Napolcom. Seluruh operasi selesai sekitar pukul 19.00.

‘Ketakutan terbesar terhadap uang’

Pernyataan Puno tersebut merupakan yang pertama sejak dirinya terseret kontroversi. Dia mengatakan dia telah memperkenalkan “reformasi untuk memastikan transparansi penuh proses pengadaan dan penawaran” di PNP. “Kami telah menyederhanakan proses ini untuk mencapai tujuan Presiden untuk mendapatkan ‘nilai terbaik’ melalui peralatan dasar (untuk) memungkinkan personel berseragam kami melakukan tugas mereka secara efisien.”

Puno menambahkan: “Saya yakin saya telah melaksanakan tugas saya dengan kemampuan terbaik saya.”

Lacierda mengatakan pengunduran diri Puno “menjernihkan suasana” dan membantah tuduhan tentang “KKK” yang dilancarkan presiden, merujuk pada “KKK” yang terakhir. keluarga, teman sekelas, teman (teman tembak, teman sekelas, teman). “Jadi ini adalah perkembangan yang pasti akan mengesampingkan semua tuduhan bahwa Wakil Menteri Puno dekat dengan Presiden dan bahwa dia dimanjakan… itu tidak benar,” tambah Lacierda.

Puno, mantan pemasok senjata dan amunisi, terlibat dalam kesepakatan senjata api P408-M dari PNP.

PNP menyatakan gagal dalam penawaran pengadaan 1.500 unit senapan serbu M4 senilai P178 juta pada 31 Agustus lalu.

Pemenang lelang, R. Espineli Trading, ternyata gagal memenuhi persyaratan dokumen, terutama tanda terima autentikasi dan sertifikasi dari komisi asuransi. Dan karena tidak ada
penawar lainnya, penawaran dinyatakan gagal dan pengadaan dihentikan sementara.

1.800 unit senapan M4 lainnya senilai P230 juta ditangguhkan setelah diketahui ada harga yang lebih rendah di pasaran.

Bepergian ke Israel

Laporan menyebutkan bahwa Robredo sedang melakukan penyelidikan atas dugaan anomali kesepakatan pengadaan di PNP yang melibatkan Puno.

Laporan ABS-CBN mengatakan bahwa Puno, bersama dengan 3 pejabat lainnya, pergi ke Israel bersama pemimpin R. Epineli, satu-satunya penawar dalam kesepakatan senjata tersebut. Setelah itu, hanya R. Espineli yang masuk dan merebut senapan serbu tersebut
setuju, tambah laporan itu.

Pejabat PNP membenarkan penghentian pengadaan senapan M4 karena menurut Robredo terlalu mahal. Belakangan diungkapkan oleh Presiden Aquino bahwa dialah yang mengetahui bahwa biayanya terlalu mahal.

Menurut Aquino, dia mencari di Google dan menemukan ada senjata yang dijual dengan harga di bawah $1.000 atau sekitar P32.000.

Sumber-sumber di istana mengatakan kepada Rappler bahwa Aquino mendiskusikan hal ini dengan Puno, yang mengarah pada keputusan bersama bagi Puno untuk mengundurkan diri – bahkan sebelum Robredo meninggal. Meski begitu, Aquino mengirimkan antena ke Bartolome untuk menggantikan Puno, menurut sumber di Camp Crame. – Rappler.com

Sidney hari ini