• May 23, 2024
PH mungkin kehilangan kelayakan GSP di AS

PH mungkin kehilangan kelayakan GSP di AS

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Karena adanya keluhan mengenai hak-hak buruh, negara ini mungkin kehilangan hak istimewa untuk mengekspor barang senilai $1 miliar dari Filipina ke Amerika.

MANILA, Filipina – Karena adanya keluhan mengenai hak-hak buruh, negara tersebut mungkin kehilangan kelayakannya untuk Generalized Scheme of Preferences (GSP), yang memungkinkan impor preferensial ekspor Filipina senilai US$1 miliar ke Amerika Serikat.

Dalam pernyataannya pada hari Rabu, 10 April, Duta Besar Filipina untuk AS dan mantan gubernur bank sentral Jose L. Cuisia Jr. menyatakan kekhawatiran bahwa Filipina dapat kehilangan kelayakan GSP ketika ditinjau pada bulan Juli.

Berdasarkan GSP, Filipina diperbolehkan mengekspor barang-barang berikut senilai $1 miliar dengan tarif pajak nol atau preferensial:

  • tebu
  • pisang
  • suku cadang mesin AC
  • peralatan makan dan dapur dari kayu
  • perhiasan perak
  • gaun wanita atau anak perempuan tertentu
  • mesin
  • mangga kering, jambu biji dan manggis

“Kami mengatasi kekhawatiran yang muncul untuk memastikan bahwa kami akan dapat mengekspor sekitar $1 miliar per tahun ke pasar AS dengan tarif pajak nol atau preferensial,” kata Cuisia.

Cuisia mengatakan bahwa isu GSP belum mengalami kemajuan sejak tahun 2006, meskipun ada kemajuan dalam respons kebijakan Manila. Hal ini terjadi meskipun Filipina berupaya meyakinkan pemerintah AS mengenai perubahan kebijakan ketenagakerjaan.

Selama 8 tahun terakhir, pemerintah telah menyampaikan pesan-pesan tersebut melalui Menteri Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan serta dua duta besar Filipina dalam Tinjauan Publik Praktik Negara Perwakilan Dagang Amerika Serikat.

dukungan Amcham

Namun Cuisia mengatakan Filipina tidak dapat melakukannya sendiri dan mendesak Kamar Dagang Amerika (AmCham) untuk memberikan dukungannya terhadap upaya Manila untuk lebih memperdalam hubungan ekonomi dengan Amerika Serikat – mitra dagang terbesar ketiga negara tersebut.

Cuisia mengatakan dukungan Filipina dalam hal ini akan membantu meningkatkan perdagangan bilateral dengan Amerika Serikat. Angka dari Perwakilan Dagang AS mencapai $22 miliar pada tahun 2011, naik dari $13 miliar yang tercatat pada tahun 2009.

“Dalam sebagian besar upaya, kami tidak dapat melakukannya sendiri. Dalam hal ini saya ingin meminta bantuan AmCham untuk menjadi co-advokasi bagi hubungan AS-Filipina yang lebih kuat,” kata Cuisia dalam presentasinya di hadapan Rapat Anggota Umum AmCham di Magic Club di Makati.

“Mengingat upaya AS untuk melakukan penyeimbangan kembali terhadap Asia, saya mendorong Anda untuk bergabung dengan pemerintah AS dalam mengadvokasi komponen ekonomi yang lebih kuat,” Cuisia menambahkan, ia mengatakan bahwa ia telah mengamati secara langsung bagaimana Gedung Putih menanggapi kekhawatiran yang didengarkan oleh para konstituennya.

Kebangkitan industri pakaian

Selain GSP, Cuisia juga meminta dukungan AmCham untuk Undang-Undang SAVE Our Industries yang saat ini sedang menunggu keputusan di Kongres AS karena akan bermanfaat untuk meningkatkan perdagangan dua arah antara Filipina dan AS.

Cuisia mengatakan undang-undang yang diusulkan bertujuan untuk menghidupkan kembali industri pakaian jadi Filipina dan menciptakan pasar ekspor baru di Asia untuk tekstil Amerika dengan meningkatkan perdagangan dua arah dalam industri tekstil dan pakaian jadi.

“Beri tahu pemerintah Anda bahwa dunia usaha Amerika akan mendapat manfaat dari hubungan ekonomi yang lebih kuat dan adil,” kata Cuisia. “Suara Anda juga akan efektif dalam mengadvokasi pengesahan UU SAVE Our Industries.”

SAVE ACT berharap dapat meningkatkan ekspor pakaian jadi Filipina ke AS hingga $3 miliar dan menciptakan 600.000 lapangan kerja. – dengan laporan dari Cai Ordinario/Rappler.com

Live Result HK