• May 26, 2024
PH naik – Aquino

PH naik – Aquino

MANILA, Filipina – Yesus Kristus wafat pada Jumat Agung dan bangkit pada Minggu Paskah. Bagi umat Kristiani di seluruh dunia, ini adalah pesan inspiratif yang mengingatkan mereka bahwa apapun masalah yang mereka hadapi, Paskah akan selalu datang.

Di negara yang mayoritas penduduknya beragama Katolik, para pemimpin negara tersebut sering membandingkan situasi negaranya dengan penderitaan, kematian, dan kebangkitan Yesus Kristus.

Tak terkecuali Presiden Benigno Aquino III. Ia mengatakan dalam pesan Minggu Paskahnya bahwa seperti Yesus Kristus yang bangkit kembali pada Hari Paskah, Filipina juga bangkit.

Kebangkitan Yesus Kristus mencerminkan harapan setiap orang Filipina yang telah beberapa kali terjerumus ke dalam kubu korupsi dan korupsi,” katanya. (Kembalinya Yesus dari kematian mewakili harapan yang dipegang teguh setiap orang Filipina, meskipun mengalami kekalahan dan penderitaan yang disebabkan oleh korupsi dan penipuan sistematis)

Dan siapa pun yang berpikiran jernih tahu bahwa sama seperti kebangkitan Yesus Kristus, bangsa kita juga sedang bangkit sejak kekuasaan pemerintahan yang sebenarnya telah dikembalikan ke tangan rakyat Filipina dan budaya tirani serta rasa berpuas diri telah dihapuskan.,” dia menambahkan.

(Dan jelas bagi siapa pun yang berakal sehat bahwa, dengan cara yang sama seperti Yesus Kristus bangkit dari kematian, negara kita akan bangkit kembali dan mendapatkan kembali martabat kita. Karena kita memberikan kembali kekuasaan dan wewenang penuh pemerintahan kepada rakyat yang diberikan, selama-lamanya. karena kita memilih untuk berpaling dari budaya egois dan impunitas, kita bisa membawa bangsa kita maju ke jalur yang lurus menuju kemajuan.)


Presiden Aquino melanjutkan dengan menguraikan program-program unggulan pemerintahannya. Ia mencontohkan program bantuan tunai bersyarat yang, katanya, memberikan manfaat bagi lebih dari 3 juta warga miskin Filipina; kekurangan 66.800 ruang kelas yang menurutnya akan diatasi oleh pemerintah tahun ini; potensi negara untuk swasembada beras dan juga menjadi eksportir; dan meningkatnya tren masyarakat Filipina di luar negeri yang mencari peluang di dalam negeri.

Tidak ada keraguan bahwa kami berada di pihak yang benar dan peduli terhadap orang lain, kami juga mengikuti jejak Yesus Kristus,” tambah Aquino. (Tidak ada keraguan: dengan selalu memilih apa yang benar dan dengan memperhatikan sesama kita, kita mengikuti jejak Yesus Kristus)

Kami juga telah menyelamatkan negara dari bencana tertentu dan kami telah mencapai banyak keberhasilan,” tambahnya. (Kami menyelamatkan negara dari kegagalan tertentu, dan kami menuai buah kesuksesan hari ini)

Pesan dari Binay dan UNA

Bertentangan dengan pesan Paskah Presiden, Wakil Presiden Jejomar Binay hampir bersikap apolitis.

“Paskah melambangkan kehidupan baru dan harapan baru. Kebangkitan Kristus menandakan kemenangan hidup atas kematian, terang atas kegelapan. Hal ini memberi kita harapan bahwa kesulitan pada akhirnya akan memberi jalan pada kehidupan yang lebih baik. Ini adalah janji Tuhan atas keselamatan kita,” katanya.

“Semoga perayaan Paskah kita menginspirasi kita semua untuk selalu menantikan sesuatu yang baik terjadi. Semoga ini memperkuat iman kita kepada Tuhan dan kasih-Nya yang besar kepada kita,” tambahnya.

Namun koalisi politik yang dipimpin Binay, Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA), berbicara tentang penderitaan Jumat Agung dalam pesannya.

“Banyak warga Filipina yang masih mengalami saat-saat kelam dalam hidupnya – penderitaan dan kesakitan, kesengsaraan dan kekecewaan – namun dengan rahmat Kristus ada keselamatan, pemulihan dan pembaharuan. Minggu Paskah adalah kesempatan penting untuk memulai hidup baru dalam iman, dan waktu untuk merayakan kemenangan pribadi kita setelah melalui tantangan hidup,” kata UNA dalam sebuah pernyataan.

“Kami, di Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA), bersatu dengan negara yang menyandang simbol harapan tersebut. Kami berdoa agar negara kami akhirnya bangkit dan terbebas dari belenggu kemiskinan, kelaparan dan ketidakadilan,” tambah UNA.

Senator PBB Richard Gordon, pada bagiannya, mendesak rakyat Filipina untuk “melakukan upaya kolektif untuk mengarahkan negara ini menuju masa depan yang lebih baik. Mari kita mulai tanggal 13 Mei ini dengan memilih secara istimewa orang-orang yang akan menjadi pemimpin kita sehingga negara kita, seperti Kristus, juga akan bangkit dari kematian yang disebabkan oleh kegagalan kita dalam pemilu yang lalu untuk memilih dengan bijak.”

Paskah

Senator independen Bet, Perwakilan Bayan Muna Teddy Casiño, sementara itu, meminta masyarakat Filipina untuk “melakukan tindakan refleksi mereka terhadap kehidupan dengan mendukung mereka yang benar-benar akan mengabdi pada rakyat dan bangsa.”

“Pengusaha dan investor mengatakan ini adalah ‘awal Paskah bagi pasar’, tapi bagaimana dengan masyarakat awam? Yang dibutuhkan negara ini adalah pemerintahan yang menjamin perekonomian adil dan membuat sebagian besar rakyatnya sejahtera,” kata Casiño, seraya menambahkan bahwa meskipun negara ini mencatat pertumbuhan sebesar 6,6% tahun lalu, survei menunjukkan bahwa 54% keluarga masih. mengalami kemiskinan.

Senator dari pemerintahan Bet Aurora Rep. Juan Edgardo “Sonny” Angara pada gilirannya memperingatkan bahwa negara itu akan kembali ke Jumat Agung.

“Mari kita tinggalkan politik ‘lama’ yang dipenuhi intrik dan kekusutan, dan beralih ke politik ‘baru’ yang didorong oleh perdebatan rasional dan diskusi yang bijaksana,” kata Angara.

Angara mengatakan pesan Paskah adalah “harapan yang mengarah pada tindakan.” Dia mendukung seruan Aquino untuk melakukan “politik baru” menjelang pemilu paruh waktu.

“Hanya tinggal beberapa minggu lagi sebelum kampanye kita mencapai puncaknya pada pemilihan pemimpin baru negara ini. Dengan harapan baru, mari kita membantu membangkitkan bangsa kita dan membawa kesejahteraan bagi setiap rumah di Filipina,” tambahnya.

Kebangkitan

Senator Loren Legarda yang terpilih kembali, yang mengaku sebagai aktivis lingkungan hidup, menyerukan kebangkitan Ibu Pertiwi.

“Prapaskah mengingatkan kita akan pentingnya doa, penebusan dosa, dan pengorbanan. Itu adalah saat ketika kita menyerah pada indulgensi kecil, sambil berjuang untuk pembaharuan rohani. Mari kita luangkan waktu untuk berefleksi dan menunjukkan kecintaan kita pada Tuhan dan ciptaan-Nya: lingkungan hidup,” kata Legarda.

“Paskah adalah pengingat akan belas kasih yang besar dari Tuhan kita dan pengorbanan utama Yesus Kristus. Sebagai timbal baliknya, kita harus menghormati, menjaga dan melestarikan anugerah Tuhan yang telah diberikan kepada kita. Sekecil apa pun penyesuaian gaya hidup kita akan berkontribusi pada lingkungan yang lebih hijau dan sehat bagi generasi ini dan generasi berikutnya,” tambahnya. – dengan laporan dari Carmela Fonbuena/Rappler.com

HK Malam Ini