• May 23, 2024
Pinoy Tak Terlihat di Kota New York

Pinoy Tak Terlihat di Kota New York

Saya rasa kami, warga Filipina, lebih memilih untuk menerima anonimitas dari masyarakat yang tidak memiliki wajah dibandingkan membuat nama kami terkenal di kota ini.

Saya tinggal di Kota New York. Ini adalah kota yang penuh dengan hal-hal ekstrem yang memusingkan, keagungan pencapaian manusia sama menggembirakannya seperti kemiskinan dan keputusasaan yang melanda jalanannya—sebuah stimulan yang ada di mana-mana bagi jiwa.

Di sinilah seluruh dunia berkumpul dan bermain – imigran, orang asing, ekspatriat, pelarian, orang buangan, penduduk asli, penduduk desa, kota-kota kecil, penduduk pinggiran kota, kaum urban, jiwa-jiwa tersesat yang berusaha menemukan diri mereka sendiri, jiwa-jiwa yang terkekang mencoba kehilangan miliknya – semuanya berenang masuk gado-gado raksasa yang berputar-putar yang menelan dan memuntahkan semua orang pada saat yang bersamaan.

Banyak yang mengatakan bahwa New York tidak ingin menjadi milik Amerika, bahwa New York adalah kota yang paling tidak Amerika di antara semua kota di Amerika, bahwa kota ini ditanggung oleh dunia sebagai tanah air yang melahirkannya. Dan justru karena kota ini seolah tercerabut dari tanah kelahirannya, saya merasa pantas berada di sini – saya adalah seorang imigran berjalan kaki, melintasi Filipina dan negara-negara Barat, beristirahat di dalam negeri, namun selalu melihat ke luar.

New York mewujudkan aspirasi khusus terhadap globalisasi: mosaik budaya, warna kulit, ras, dan wajah yang suram dan berkilauan. Kota-kota lain di Amerika pasti memilikinya, namun hanya New York City yang memakai keberagaman sebagai lambang kebanggaan.

MEMBACA: ‘Dunia adalah rumahku’

Ini adalah New York tempat saya memilih untuk berakar dan tinggal di rumah untuk saat ini. Bahkan setelah hampir 5 tahun tinggal di AS, hanya di hutan kota yang mengamuk inilah saya merasa paling dekat dengan rumah. Sebagai seorang yang lahir dan besar di Filipina, saya bangga dengan asal usul saya dan senang tinggal di kota yang menganut multikulturalisme.

Budaya yang tidak ada

Namun seperti halnya kaum urban yang tinggal di banyak kota demi kebaikan mereka sendiri, saya menyadari bahwa Kota New York tidak selalu sesuai dengan tren yang ada. Kota ini bukanlah kota perpaduan ideal yang saya bayangkan.

Di kota yang seharusnya menjadi salah satu kota paling beragam di dunia, anehnya budaya Filipina masih absen dari struktur sosiokultural New York. Meskipun orang Filipina-Amerika merupakan salah satu komunitas etnis terbesar di wilayah metro New York, orang lebih mungkin melihat lencana kerabat Asia kita dari Tiongkok, Jepang, Korea, Thailand, dan Vietnam.

Hal ini tidak hanya mencakup tampilan makanan, bahasa, dan sejarah mereka, namun juga keberadaan fisik dari landmark mereka: New York City membanggakan Chinatown dan Koreatown yang megah, misalnya, di pusat kota Manhattan, sementara Little Manila yang sederhana semuanya jalan keluar di wilayah Queens. Satu-satunya cara untuk mengetahui keberadaan budaya asli Pinoy ini adalah melalui teman atau kenalan orang Filipina, atau jika Anda sendiri orang Filipina.

Namun, tidak adil untuk mengatakan bahwa New York tidak melakukan uji tuntas terhadap Filipina. Setiap tahun, festival budaya dan parade diadakan untuk Hari Kemerdekaan Filipina, menarik puluhan ribu orang turun ke jalan. Makanan Filipina juga akhirnya mulai muncul di dunia gastronomi New York, meskipun sebagai tren etnis yang “eksotis”. Tentu saja, masyarakat Filipina akan selalu dikenal dalam industri medis dan jasa di New York City.

Memang benar, seharusnya ada lebih banyak kesadaran masyarakat terhadap para penggerak dan pelopor masyarakat New York di Filipina: para politisi, aktivis, pendidik, musisi, seniman, dan pengusaha. Banyak sekali orang-orang di sini yang dapat menjadi panutan bagi masyarakat kita menghadapi dan sebuah suara – alasan untuk dilihat dan didengar.

WAKTU KOTAK.  Percampuran ras adalah apa yang diklaim oleh Kota New York.  Foto berkas AFP

kesuksesan besar

Masalahnya bukan sekadar ketidaktahuan warga New York. Kadang-kadang orang-orang yang disebut sebagai perwakilan Filipina ini tidak selalu memilih untuk mengenakan budaya mereka di lengan baju mereka. Jika hal ini terus berlanjut, bagaimana komunitas kita bisa berharap untuk keluar dari ketidaktampakan kita? Sebaiknya kita tetap tinggal di lingkungan terpencil, jauh dari sorotan arus utama di mana pengakuan yang sangat kita dambakan terpancar.

Ironi yang menyakitkan adalah ini: jauh lebih mudah merayakan Pinoy di sini, di New York, dibandingkan di mana pun yang saya tahu di Amerika (tidak termasuk Pantai Barat). Saya tahu saya bisa naik kereta bawah tanah kapan saja untuk memuaskan hasrat saya akan makanan mendesis mendesis dan Jollibee. Saya bisa berteman dengan orang Filipina mana pun yang saya temui di jalan dan mulai mengobrol dengan mereka dalam bahasa Tagalog atau Bisaya.

MEMBACA: Keberagaman Pinoy di dunia yang sangat terhubung

Dan saya pasti bisa mempromosikan Filipina kepada orang-orang Amerika yang penasaran dengan kemewahan yang mudah untuk merekomendasikan tempat-tempat Pinoy terbaik di kota. Kota ini penuh dengan janji budaya kita. Namun karena alasan tertentu kami memilih untuk tetap berada dalam bayang-bayang.

Saya juga menyalahkan kecenderungan New York yang menakutkan terhadap hal tersebut anomie – keterasingan yang parah dan kehidupan perkotaan yang tanpa tujuan. Penduduk New York dapat merasa terhubung dan terputus dari banyak wajah yang mereka lewati setiap hari. Namun saya merasa sangat yakin bahwa kami lebih memilih menginvasi Filipina anomie Dan menerima anonimitas dari massa tak berwajah daripada membuat nama untuk diri kita sendiri di kota ini.

Seseorang baru-baru ini mengatakan bahwa Kota New York adalah “halaman kosong Amerika” – kota itu ada untuk diambil, itulah yang Anda dapatkan darinya.

Penentuan nasib sendiri – hiruk pikuk impian Amerika – menjadikan kota ini unik di antara kota-kota besar di dunia. Meskipun kita telah berlomba di kota impian ini selama beberapa dekade, sepertinya kita sebagai masyarakat dan komunitas belum benar-benar berhasil.

Sayang sekali. – Rappler.com


Anda mungkin juga ingin membaca:

Live Result HK