• June 23, 2024
PH negara yang berkembang pesat?

PH negara yang berkembang pesat?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dalam bukunya tentang keajaiban ekonomi, Ruchir Sharma dari Morgan Stanley menyebut Filipina sebagai salah satu negara dengan perekonomian terobosan berikutnya pada dekade mendatang.

MANILA, Filipina – Hanya sedikit negara yang siap memasuki era baru kemerosotan ekonomi, dan Filipina bisa menjadi salah satu di antaranya.

Negara yang dulunya merupakan “orang sakit di Asia” ini diperkirakan akan menjadi “negara terobosan” dalam dekade mendatang – atau negara yang melampaui ekspektasi dan mengungguli negara-negara lain dalam kelompok pendapatan yang sama, menurut Ruchir Sharma, kepala ekuitas dan pasar negara berkembang. makro global di Morgan Stanley Investment Management.

Dalam bukunya Breakout Nations: Mengejar Keajaiban Ekonomi BerikutnyaSharma memperkirakan beberapa negara lain bisa pecah dalam periode yang sama, termasuk Republik Ceko, Korea Selatan, Turki, Polandia, Thailand, Indonesia, Sri Lanka, dan Nigeria.

Filipina perlu tumbuh sebesar 5% atau lebih cepat agar bisa mencapai terobosan, yang berarti melampaui perkiraan yang ditetapkan oleh pemerintah, pemberi pinjaman multilateral, dan berbagai lembaga keuangan.

Sharma menyebutkan beberapa hal positif yang menurutnya akan menguntungkan Filipina: stabilitas politik di bawah pemerintahan Aquino, kekayaan sumber daya mineral, dan kota-kota dengan banyak tenaga kerja muda yang mampu mendorong pertumbuhan.

Ia melihat populasi berbahasa Inggris yang berpendidikan tinggi di Filipina sebagai sebuah keuntungan yang dapat dimanfaatkan oleh negara tersebut untuk mendapatkan keunggulan dibandingkan negara-negara tetangganya. Ia mengatakan munculnya industri outsourcing proses bisnis, sebagai pesaing India, sudah menjadi tanda bahwa Filipina telah berbalik setelah 3 dekade “membuang-buang” keuntungan.

Penghargaan untuk Aquino

Sharma memuji Presiden Benigno Aquino III yang telah mempersiapkan pertumbuhan ekonomi yang lebih kuat.

Ia mengatakan bahwa ketika ia berkunjung pada awal tahun 2010 sebelum Aquino dilantik, “Filipina masih merupakan negara yang tertinggal di Asia, sebuah negara yang terperosok dalam ketidakmampuan kronis.”

Namun negara ini “bukan lagi sebuah lelucon” di bawah pemerintahan Aquino, kata Sharma. Faktanya, sejak Aquino menjabat, negara ini telah mengalami serangkaian peningkatan peringkat kredit internasional, pasar saham menjadi salah satu yang berkinerja terkuat di dunia, sementara inflasi tetap stabil dan relatif rendah.

Sharma melihat iklim ekonomi saat ini sebagai perubahan besar dari “kehancuran dan kehancuran” di bawah kepemimpinan mantan Presiden Gloria Arroyo. Sharma menunjuk bandara internasional yang masih bermasalah di Manila sebagai contoh utama “bagaimana kronisme dan ketidakmampuan telah memperlambat pertumbuhan ekonomi.”

Menyeimbangkan pujian dan kritik, ia menulis bahwa Aquino “awalnya diremehkan di kalangan asing karena ia adalah seorang bujangan berusia 51 tahun yang tidak mengesankan dan menghabiskan sebagian besar hidupnya bersama ibunya dan tidak terlalu menonjol dalam kariernya yang low profile. . Seorang senator Filipina.”

Namun dia memuji pria yang kini menjadi presiden itu karena telah menunjuk “teknokrat yang cakap” dan tidak membiarkan investor menyandera dia. Dia mengatakan dalam satu pertemuan bahwa para investor senang karena Aquino yang berpakaian santai tidak memberikan “janji-janji besar” namun menekankan “niatnya untuk menjaga pemerintahan tetap bersih.”

“Terakhir, Filipina tampaknya siap untuk melanjutkan periode pertumbuhan yang kuat. Presiden baru, Benigno Aquino, mungkin mendapat dukungan yang cukup, dan mungkin akan menghasilkan momentum reformasi yang cukup untuk menyelesaikan tugasnya,” kata Sharma. – Rappler.com

Result Sydney