• May 27, 2024
PH pasti akan membantu jika Korea Utara menyerang AS

PH pasti akan membantu jika Korea Utara menyerang AS

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Karena menjadi sekutu perjanjian Amerika Serikat, Filipina berkewajiban membantu Amerika jika terjadi konflik

MANILA, Filipina – (DIPERBARUI) Filipina “pasti” akan membantu Amerika Serikat jika Korea Utara melancarkan serangan ke pantai Amerika.

Pada hari Sabtu, 6 April, ANC mengutip Menteri Luar Negeri Albert del Rosario yang mengatakan bahwa Filipina, sebagai sekutu perjanjian Amerika Serikat, berkewajiban membantu Amerika jika terjadi konflik.

Filipina dan Amerika Serikat memiliki perjanjian kunjungan pasukan yang memungkinkan tentara Filipina dan Amerika untuk berlatih dan belajar bersama di negara tersebut.

Militer Korea Utara mengatakan pada Kamis, 4 April, bahwa mereka telah mendapat persetujuan akhir untuk melancarkan serangan militer “tanpa ampun” terhadap Amerika Serikat, yang dapat melibatkan kemungkinan penggunaan senjata nuklir “canggih”.

Namun, juru bicara wakil presiden Abigail Valte mengatakan situasi masih normal hingga Sabtu. Dia mengatakan tidak ada alasan untuk meningkatkan tingkat kewaspadaan karena situasi di Korea Utara tidak berubah.

“Postingan kami di Korea Selatan hari ini melaporkan bahwa situasinya tetap normal; tidak ada perubahan juga (Tidak ada yang berubah). Dan kami juga telah berbicara dengan DFA (Departemen Luar Negeri) dan karena situasi masih normal, kami tidak melihat alasan mengapa tingkat kewaspadaan harus ditingkatkan hari ini,” kata Valte.

“Tolong pastikan ada kejelasan bahwa kami sedang melakukan penyelidikan sehari-hari dengan DFA (Departemen Luar Negeri) dan melalui pos kami, dan informasi itu hanya untuk waktu yang kami berikan kepada Anda. Sejauh ini situasi masih normal,” tambahnya.

Tindakan darurat

Sementara itu, Menteri Pertahanan Voltaire Gazmin mengatakan tim tanggap cepat pemerintah telah diaktifkan kembali di Korea Selatan, mengingat kondisi di sana. Jika situasi memburuk, tindakan darurat akan diambil, kata Gazmin. Hal ini termasuk pengaturan tempat penampungan sementara dengan negara lain jika terjadi situasi darurat.

Diperkirakan ada 15.000 warga Filipina di dekat zona demiliterisasi di Seoul yang akan menjadi sasaran rentan jika perang terjadi.

Valte mengatakan DFA sedang memverifikasi apakah warga Filipina yang bekerja di badan-badan yang berafiliasi dengan PBB telah dipindahkan ke jabatan lain.

Pada hari Jumat, 5 April, Korea Utara memperingatkan kedutaan asing di Pyongyang bahwa keselamatan mereka tidak dapat dijamin mulai tanggal 10 April.

Hal ini mendorong kedutaan besar dan organisasi internasional lainnya di Korea Utara untuk bertemu dan membahas tindakan pencegahan, termasuk kemungkinan evakuasi. Namun sebagian besar pemerintah di Uni Eropa telah menegaskan bahwa mereka tidak berencana menarik stafnya. – dengan laporan dari Cai Ordinario dan Agence France-Presse/Rappler.com

Hongkong Prize